Antoine Mekary | ALETEIA
Antoine Mekary | ALETEIA

Gereja Stasi Hari 47:

Legenda mengatakan bahwa Konstantinus sendiri memindahkan 12 keranjang pertama berisi tanah untuk mempersiapkan pembangunan. Aleteia mengundang Anda melakukan ziarah Prapaskah virtual melalui 42 gereja stasi Roma: satu gereja per hari, dari 17 Februari hingga 11 April.

Pada Minggu Paskah, stasi ziarah kembali ke Basilika Santo Petrus di Vatikan. Di atas Petrus, Yesus membangun Gereja, dan di atas makam Petrus dibangun basilika yang merupakan simbol Kekristenan.

Basilika pertama dibangun oleh Kaisar Konstantinus sekitar tahun 325. Untuk memberi ruang bagi basilika itu perlu memindahkan lebih dari 40.000 meter kubik tanah. Legenda mengatakan bahwa Konstantinus sendiri mengambil 12 keranjang tanah yang pertama dengan tangannya sendiri, satu untuk menghormati setiap rasul.

Basilika kuno itu dihancurkan abad ke-16. Butuh 120 tahun dan 22 paus untuk membangun basilika ini: dari 1506, dengan Paus Julius II, hingga 1626, ketika ditahbiskan oleh Paus Urbanus VIII. Pembangunan lapangan di depan basilika itu selesai 50 tahun kemudian.

Para arsitek dan seniman paling terkenal saat itu mengerjakan basilika itu, termasuk Bramante, Raphael Sanzio, Michelangelo, pencipta kubah, dan Bernini, seniman yang bertanggung jawab atas baldacchino.

Ini adalah salah satu basilika terbesar di dunia: Bagian tengahnya memiliki panjang 187 meter, dan mencapai lebih dari 200 meter termasuk atriumnya. Lebar bagian tengah itu 58 meter; yang transept, 137 meter. Bagian depannya dirancang oleh Maderno, memiliki lebar 115 meter. Basilika itu tingginya sekitar 45 meter, tetapi dengan kubahnya mencapai 133 meter. Basilika itu menempati area seluas hampir 2 hektar dan bisa menampung 20.000 umat.

Yesus inilah yang dibangkitkan Allah, dan tentang hal itu kami semua adalah saksi (Kisah Para Rasul 2:32)

* Bekerja sama dengan Kantor Komunikasi Sosial Vikariat Roma.

(PEN@ Katolik/paul c pati/Marinella Bandini/Aleteia)

Basilika Santo Petrus (pemandangan udara). Basilika dibangun di atas makam Santo Petrus. © PaPicasso | Shutterstock
Basilika Santo Petrus (pemandangan udara). Basilika dibangun di atas makam Santo Petrus.
© PaPicasso | Shutterstock
Basilika Santo Petrus (pemandangan udara). Basilika pertama dibangun oleh Kaisar Konstantin sekitar tahun 325. © PaPicasso | Shutterstock
Basilika Santo Petrus (pemandangan udara). Basilika pertama dibangun oleh Kaisar Konstantin sekitar tahun 325.
© PaPicasso | Shutterstock
Basilika Santo Petrus dan Lapangan Santo Petrus (foto diambil menggunakan drone). Basilika saat ini membutuhkan waktu 120 tahun untuk diselesaikan dan ditahbiskan tahun 1626. © Gerakan udara | Shutterstock
Basilika Santo Petrus dan Lapangan Santo Petrus (foto diambil menggunakan drone). Basilika saat ini membutuhkan waktu 120 tahun untuk diselesaikan dan ditahbiskan tahun 1626.
© Gerakan udara | Shutterstock
Lapangan Santo Petrus. Pembangunan lapangan selesai menjelang akhir abad ke-17. © MAVRITSINA IRINA | Shutterstock
Lapangan Santo Petrus. Pembangunan lapangan selesai menjelang akhir abad ke-17.
© MAVRITSINA IRINA | Shutterstock
Lapangan Santo Petrus, pemandangan interior tiang-tiang yang dirancang oleh Bernini. © DedMityay | Shutterstock
Lapangan Santo Petrus, pemandangan interior tiang-tiang yang dirancang oleh Bernini.
© DedMityay | Shutterstock
Basilika Santo Petrus. Bagian depan luar, yang dirancang oleh Carlo Maderno, memiliki lebar 115 meter. © Antoine Mekary | ALETEIA
Basilika Santo Petrus. Bagian depan luar, yang dirancang oleh Carlo Maderno, memiliki lebar 115 meter.
© Antoine Mekary | ALETEIA
Basilika Santo Petrus (bagian tengah tengah). Ini adalah salah satu basilika terbesar di dunia: bagian tengahnya memiliki panjang 187 meter, mencapai lebih dari 200 meter termasuk atriumnya. © Perjalanan Mazur | Shutterstock
Basilika Santo Petrus (bagian tengah tengah). Ini adalah salah satu basilika terbesar di dunia: bagian tengahnya memiliki panjang 187 meter, mencapai lebih dari 200 meter termasuk atriumnya.
© Perjalanan Mazur | Shutterstock
Basilika Santo Petrus (tampilan interior cungkup). Basilika tingginya sekitar 45 meter, tetapi dengan kubahnya mencapai 133 meter. © Luciano Mortula - LGM | Shutterstock
Basilika Santo Petrus (tampilan interior cungkup). Basilika tingginya sekitar 45 meter, tetapi dengan kubahnya mencapai 133 meter.
© Luciano Mortula – LGM | Shutterstock
Basilika Santo Petrus. Cungkup, dirancang oleh Michelangelo, adalah salah satu yang terbesar di dunia, dengan diameter bagian dalam sekitar 42 meter. Beratnya sekitar 14.000 metrik ton. © Mikadun | Shutterstock
Basilika Santo Petrus. Cungkup, dirancang oleh Michelangelo, adalah salah satu yang terbesar di dunia, dengan diameter bagian dalam sekitar 42 meter. Beratnya sekitar 14.000 metrik ton.
© Mikadun | Shutterstock
Pemandangan menggugah dari cungkup Basilika Santo Petrus, dari bukit Aventine. © Antoine Mekary | ALETEIA
Pemandangan menggugah dari cungkup Basilika Santo Petrus, dari bukit Aventine.
© Antoine Mekary | ALETEIA

Artikel Terkait:

Paskah di palungan: Basilika-Santa Maria Maggiore

Menanti Kebangkitan: Kunjungi mosaik Santo Yohanes Lateran secara virtual

Basilika Hati Kudus dan gadis yang melihat Yesus yang tersalib

Kunjungan virtual-ke Basilika Santo Yohanes Lateran pada Kamis Putih hari katedral itu

Janji ditepati: Kunjungi mosaik Santa Maria Maggiore secara virtual

Gereja Santa Prisca: seorang martir anak-anak

Basilika Santa Praxedes: tempat Sengsara Kristus berakhir dengan kemuliaan

Menjelang Paskah: Santo Yohanes Lateran dan Tangga Suci

Basilika Santo Yohanes Porta Latina: Kemartiran yang gagal

Santo Stefanus al Celio: penghargaan untuk para martir

Basilika Santo Apollinaris dan gambar Bunda Maria yang ditemukan kembali

Basilika Santo Marcellus al corso dan Salib Ajaib

Rumah Lukas, Penjara Paulus: Basilika Santa Maria di via Lata

Basilika Santo Krisogonus: terkait dengan pembebasan umat Kristen dari perbudakan

Basilika Santo Petrus: tiang-tiang dan pilar-pilar gereja

Basilika Santo Eusebius di Esquiline melawan bidaah mencintai ekologi

Basilika Santo Sylvester dan Martinus ai Monti

Santo Paulus di Luar-Tembok: monumen pertobatan

Santo Laurensius di Damaso: Paus Damasus mengurus katakombe

Basilika empat mahkota suci: Jenazah mereka disimpan di ruang bawah basilika ini

Basilika Salib Suci di Yerusalem: Di sini ada relikui duri, mahkota, paku dan salib Yesus

Gereja Santa Susanna yang menolak seorang pangeran

Basilika Santo Laurensius di Lucina: alat pemanggang dan rantainya ada di sini

Setengah Prapaskah: Basilika Santo Kosmas dan Santo Damianus

Di sini Santo Petrus menjadi tamu: Basilika Santa Pudensiana

Di luar tembok tetapi di dalam hati Gereja: Basilika Santo Lauresius

Gereja Maselinus dan Petrus: para martir yang muncul dalam mimpi

Basilika Santo Vitalis di Fovea: sebuah basilika keluarga

Minyak ajaib atau air tercemar: kunjungan virtual ke Basilika Santa Maria di Trastevere

Basilika Santa Cecilia di Trastevere: dibangun di atas rumah martir itu

Basilika Santa Balbina: martir yang disembuhkan oleh rantai Santo Petrus

Kunjungan virtual ke Basilika Santo Klemens: sebuah perjalanan melintasi waktu

Basilika Santa Maria di Domnica: kapal dan tabut

Datang ke pusat Gereja: mengunjungi Basilika Santo Petrus

Basilika 12 Rasul: bersama Rasul Filipus dan Rasul Yakobus

Gereja Santo Laurensius di Jalan Roti dan Ham

Basilika Santa Maria Maggiore, bunda dan pelindung kami

Berdoa di depan jubah Santo Yosef di Basilika Santa Anastasia

Basilika Santo Petrus dalam Rantai: ada rantai penahan Santo Petrus dan patung Moses

Prapaskah pernah dimulai hari Minggu Basilika Santo Yohanes Lateran

Berdoa secara virtual di Basilika Santo Agustinus, tempat Santa Monica beristirahat

Yohanes dan Paulus, pejabat-pejabat Romawi yang menjadi martir

Serigala betina atau naga? Gereja San Giorgio di Velabro

Aleteia ajak ziarah Prapaskah virtual melalui 42 gereja stasi di Roma satu gereja per hari

Santa Sabina, tempat Santo Dominikus harus hindari batu yang dilempar oleh iblis

 

 

1 komentar

  1. Para pemimpin Gereja di seluruh dunia,khusunnya Gereja katolik Roma,mohon buka mata dan telinga jeritan bangsa west papua saat ini ingin bebas atas penidasan secara sistimatis dari tahu 60 sampai saat ini tdk bisa bebas untuk hak berbicara dimuka umum,dan hak hidup semakin lama semakin terancam dari tanah leluhurnya sendiri,maka dipriksikan beberapa thn akan dtg papua org oribumi punah.

Leave a Reply to Isak Lokobal Batal