Antoine Mekary | ALETEIA
Antoine Mekary | ALETEIA

Gereja Stasi Hari 15:

Mereka berupaya membuat Cecilia mati lemas di sini dengan menguncinya di tempat pemandian uap. Aleteia mengundang Anda melakukan ziarah Prapaskah virtual melalui 42 gereja stasi Roma: satu gereja per hari, dari 17 Februari hingga 11 April.

Santa Cecilia diabadikan dalam patung Maderno yang ditempatkan di bawah altar basilika yang didedikasikan untuk martir muda abad ke-3 ini. Orang kudus itu digambarkan dalam posisi saat ditemukan ketika makamnya dibuka tahun 1599: tubuhnya hampir utuh, kepalanya berbalik untuk dipenggal, dengan luka-luka di leher, dan menyatukan tiga jari tangan kanan yang menunjukkan Tritunggal, dan satu jari tangan kiri menunjukkan Allah.

Cecilia dibunuh di rumahnya, sisa-sisa rumah itu ada di bawah basilika itu. Dia dikurung selama tiga hari di calidarium, area pemandian uap, agar dia mati lemas. Dia selamat, maka mereka mencoba memenggal kepalanya, tetapi tiga hembusan pedang tidak dapat melakukan tugas itu, dan dia meninggal hanya setelah tiga hari sekarat.

Basilika yang saat ini berasal dari abad ke-9. Basilika itu dibangun oleh Paus Paskalis I di atas gereja sebelumnya, sebagai tanggapan atas mimpi: Cecilia menampakkan diri kepadanya dan menunjukkan tempat dia dikuburkan, di Katakombe Santo Kalistus. Dari sini jenazah itu dibawa kembali ke rumahnya dan basilika itu dibangun kembali. Nama Trastevere mengacu pada bagian kota ini, yang terletak “di seberang Sungai Tiber.”

Para biarawati Benediktin telah berada di sini sejak 1527 dan meneruskan tradisi kuno: mereka menenun pallium dengan bulu domba. Pallium adalah stola yang diberikan paus kepada para uskup agung metropolitan. Ini adalah simbol domba yang diselamatkan oleh Gembala yang Baik dan simbol Anak Domba yang disalibkan untuk keselamatan dunia.

Anak Manusia datang bukan untuk dilayani, melainkan untuk melayani, dan untuk memberikan nyawa-Nya menjadi tebusan bagi banyak orang (Matius 20:28)

* Bekerja sama dengan Kantor Komunikasi Sosial Vikariat Roma.

(PEN@ Katolik/paul c pati/Marinella Bandini/Aleteia)

Basilika Santa Cecilia di Trastevere © Antoine Mekary | ALETEIA
Basilika Santa Cecilia di Trastevere
© Antoine Mekary | ALETEIA
Basilika Santa Cecilia di Trastevere (bagian depan) © Antoine Mekary | ALETEIA
Basilika Santa Cecilia di Trastevere (bagian depan)
© Antoine Mekary | ALETEIA
Bagian dalam basilika Santa Cecilia di Trastevere © Antoine Mekary | ALETEIA
Bagian dalam basilika Santa Cecilia di Trastevere
© Antoine Mekary | ALETEIA
Bagian dalam basilika Santa Cecilia di Trastevere, dilihat dari tempat koor para biarawati, hanya dapat diakses dari biara. © Antoine Mekary | ALETEIA
Bagian dalam basilika Santa Cecilia di Trastevere, dilihat dari tempat koor para biarawati, hanya dapat diakses dari biara.
© Antoine Mekary | ALETEIA
Basilika Santa Cecilia di Trastevere. Patung terkenal martir Santa Cecilia yang dibaut oleh Maderno. Dia digambarkan dalam posisi saat ditemukan ketika kuburannya dibuka tahun 1599. © Antoine Mekary | ALETEIA
Basilika Santa Cecilia di Trastevere. Patung terkenal martir Santa Cecilia yang dibaut oleh Maderno. Dia digambarkan dalam posisi saat ditemukan ketika kuburannya dibuka tahun 1599.
© Antoine Mekary | ALETEIA
Basilika Santa Cecilia di Trastevere: patung Santa Cecilia. Detail tangan: tiga jari dengan ujung bersentuhan menunjukkan Tritunggal; satu jari yang terulur menunjukkan satu Allah. © Antoine Mekary | ALETEIA
Basilika Santa Cecilia di Trastevere: patung Santa Cecilia. Detail tangan: tiga jari dengan ujung bersentuhan menunjukkan Tritunggal; satu jari yang terulur menunjukkan satu Allah.
© Antoine Mekary | ALETEIA
Basilika Santa Cecilia di Trastevere: patung Santa Cecilia. Detail kepala dengan luka leher yang dipotong. © Antoine Mekary | ALETEIA
Basilika Santa Cecilia di Trastevere: patung Santa Cecilia. Detail kepala dengan luka leher yang dipotong.
© Antoine Mekary | ALETEIA
Lukisan dinding di lemari besi Basilika Santa Cecilia di Trastevere: “Kemenangan Santa Cecilia” © Antoine Mekary | ALETEIA
Lukisan dinding di lemari besi Basilika Santa Cecilia di Trastevere: “Kemenangan Santa Cecilia”
© Antoine Mekary | ALETEIA
Kapel Pemandian di basilika Santa Cecilia di Trastevere, dibangun di atas calidarium, tempat Santa Cecilia dikurung agar dia mati lemas oleh uap. © Antoine Mekary | ALETEIA
Kapel Pemandian di basilika Santa Cecilia di Trastevere, dibangun di atas calidarium, tempat Santa Cecilia dikurung agar dia mati lemas oleh uap.
© Antoine Mekary | ALETEIA
 Basilika Santa Cecilia di Trastevere: jeruji besi yang menghubungkan Kapel Pemandian dengan area Romawi di bawahnya. Sebuah prasasti mengacu pada uap yang dimaksudkan untuk membuat Santa Cecilia mati lemas. © Antoine Mekary | ALETEIA

Basilika Santa Cecilia di Trastevere: jeruji besi yang menghubungkan Kapel Pemandian dengan area Romawi di bawahnya. Sebuah prasasti mengacu pada uap yang dimaksudkan untuk membuat Santa Cecilia mati lemas.
© Antoine Mekary | ALETEIA
Ruang bawah tanah Basilika Santa Cecilia di Trastevere © Antoine Mekary | ALETEIA
Ruang bawah tanah Basilika Santa Cecilia di Trastevere
© Antoine Mekary | ALETEIA
Lukisan "Penghakiman Terakhir" oleh Pietro Cavallini (abad ke-13). Lukisan dinding ini hanya bisa dicapai melalui biara Benediktin di dekatnya. © Antoine Mekary | ALETEIA
Lukisan “Penghakiman Terakhir” oleh Pietro Cavallini (abad ke-13). Lukisan dinding ini hanya bisa dicapai melalui biara Benediktin di dekatnya.
© Antoine Mekary | ALETEIA

Artikel Terkait:

Basilika Santa Balbina: martir yang disembuhkan oleh rantai Santo Petrus

Kunjungan virtual ke Basilika Santo Klemens: sebuah perjalanan melintasi waktu

Basilika Santa Maria di Domnica: kapal dan tabut

Datang ke pusat Gereja: mengunjungi Basilika Santo Petrus

Basilika 12 Rasul: bersama Rasul Filipus dan Rasul Yakobus

Gereja Santo Laurensius di Jalan Roti dan Ham

Basilika Santa Maria Maggiore, bunda dan pelindung kami

Berdoa di depan jubah Santo Yosef di Basilika Santa Anastasia

Basilika Santo Petrus dalam Rantai: ada rantai penahan Santo Petrus dan patung Moses

Prapaskah pernah dimulai hari Minggu Basilika Santo Yohanes Lateran

Berdoa secara virtual di Basilika Santo Agustinus, tempat Santa Monica beristirahat

Yohanes dan Paulus, pejabat-pejabat Romawi yang menjadi martir

Serigala betina atau naga? Gereja San Giorgio di Velabro

Aleteia ajak ziarah Prapaskah virtual melalui 42 gereja stasi di Roma satu gereja per hari

Santa Sabina, tempat Santo Dominikus harus hindari batu yang dilempar oleh iblis

 

 


Warning: A non-numeric value encountered in /home/martinus/public_html/pena/wp-content/themes/Newspaper/includes/wp_booster/td_block.php on line 352

Tinggalkan Pesan