Putri-Putri Santo Paulus (Daughters of Saint Paul) dalam TikTok
Putri-Putri Santo Paulus (Daughters of Saint Paul) dalam TikTok

Sebuah komunitas biarawati sedang mengumpulkan banyak pengikut di TikTok, program media sosial seluler yang populer tahun 2020. Puteri-Putri Santo Paulus hanya memiliki tiga video, tetapi mereka telah menarik jutaan tayangan dan 50.000 pengikut.

Dipimpin oleh Suster Bethany Davis yang proklamirkan dirinya sendiri sebagai “biarawati media”, para suster itu mempertontonkan “Tantangan-Tantangan TikTok.” Ini mirip tren “Planking” atau “The Ice Bucket Challenge”, yang menyerbu media sosial dalam satu dekade terakhir. Berbeda dengan orang lain yang merekam video serupa, para biarawati itu biasanya perlu pemain-pemain untuk selesaikan tugas atau tarian.

Suster Bethany melihat potensi evangelis dari platform media sosial baru itu dan memanfaatkannya. Memperhatikan tren paling sesuai dengan para suster, dengan bijak dia memilih beberapa cara hebat untuk membuat komunitas-komunitas religius menjadi pembicaraan utama. Dalam sebuah wawancara dengan ChurchPop, suster itu berkata:

“Saya lihat tren muncul pada TikTok dan berpikir, ‘Kita bisa menjadikannya super [untuk] Putri-Putri Santo Paulus!’” kata Suster Bethany. “Misi kami di Gereja adalah membawa Yesus ke dunia dengan menggunakan bentuk-bentuk media paling modern dan efektif,” lanjut suster itu. “Kami masih mencoba dan mencari cara terbaik untuk memanfaatkan platform ini. Ada begitu banyak potensi di TikTok, jadi kami ingin berada di sana.”

Video Putri-Putri Santo Paulus yang paling sukses sejauh ini adalah tantangan ‘Ini atau Itu’ yang diposting awal Desember. Tantangan itu memberi para pemain dua pilihan gerak ke dua sisi layar tergantung mana yang mereka suka. Tujuh suster yang ikut dalam video itu memilih antara: doa pagi atau malam, Adven atau Prapaskah, sweter biru atau hitam, Rosario atau Doa Kaplet Kerahiman Ilahi, dan Santo Petrus atau Santo Paulus. Beberannya: Mereka semua memilih pelindung mereka, Santo Paulus.

Video pendek dan unik ini, yang disetel untuk “It’s Tricky” dari RUN DMC, sungguh meledak, menjadi viral di platform. Tantangan “Ini atau Itu” mereka telah dilihat 3,3 juta kali di awal Januari. Dari sinilah mereka mendapatkan banyak pengikut di masa Natal.

Suster Bethany menutup saluran itu di akhir bulan, karena kemungkinan besar para suster sangat sibuk dengan Natal. Namun, mereka muncul lagi tanggal 11 Januari dengan adegan sinkronisasi bibir atau lip-synce yang singkat dan menyenangkan. Sinkronisasi bibir adalah tren populer lainnya di TikTok, di mana satu atau lebih pemain akan mengucapkan lirik-lirik sebuah lagu populer. Seringkali mereka mengambil karakter dan menambahkan teks ke video guna memberikan cerita yang unik pada video.

Di sini, Suster Bethany berperan sebagai orang yang digoda, sementara biarawati lain memainkan “setan di bahunya.” Suster Bethany mengusir setan itu dengan lagu “Is This Available” oleh Lubalin. Caption menulis bahwa dia mampu mengalahkan setan itu berkat Sakramen Pengakuan Dosa. Secara khusus kami suka cara dia menaikkan gambar Hati Kudus ketika lagu itu menyebut ‘calling up the attorney general’.

Video pendek ini menikmati kesuksesan lebih cepat daripada yang pertama. Dalam 24 jam pertama, video itu dilihat lebih dari satu juta kali. Bahwa para suster hanya punya 50.000 pengikut menunjukkan bahwa TikTokers mungkin lebih terbuka pada interaksi dengan komunitas religius daripada yang diantisipasi. Hanya perlu interaksi singkat dengan spiritualitas untuk memperdalam keimanan seseorang. Karena nampaknya begitu banyak kesenangan para suster itu peroleh dengan membuat video ini, kita ingin tahu apakah peringkat dan video-video mereka akan segera membengkak bersama dengan anggota-anggota baru.(PEN@ Katolik/pcp berdasarkan J-P Mauro/Aleteia)

 

Kunjungi Laman TikTok Putri-Putri Santo Paulus untuk menonton tiga video pertama mereka. Kemudian klik di sini untuk mempelajari lebih lanjut tentang Putri-Putri Santo Paulus

Tinggalkan Pesan