49142301_10216935232425444_580946008125472768_n

Kita baru saja merayakan Pesta Para Martir Kecil yang, menurut narasi Kitab Suci, dibunuh atas perintah Raja Herodes. Injil Matius adalah satu-satunya yang merekam peristiwa tersebut secara detail dan situasi di sekitarnya. Penginjil ini menjelaskan, “Ketika Herodes tahu, bahwa ia telah diperdayakan oleh orang-orang majus itu, ia sangat marah. Lalu ia menyuruh membunuh semua anak di Betlehem dan sekitarnya, yaitu anak-anak yang berumur dua tahun ke bawah, sesuai dengan waktu yang dapat diketahuinya dari orang-orang majus itu” (Mat. 2:16).

Sejak abad ke-5 Gereja telah memperingati hari ini secara terpisah untuk mengenang anak-anak yang dibunuh oleh Raja Herodes setelah kelahiran Yesus. Tindakan bengis Herodes ini sebenarnya merupakan tindakan khas Herodes. Ia adalah tipe seorang penguasa gila. Ia juga juga membunuh istri dan dua putranya selama hidupnya. Sebagai orang yang gila kuasa, tanggapan langsung Herodes kepada mereka yang menentangnya adalah dengan melenyapkan mereka.

Episode Alkitabiah ini biasanya diberi label “pembantaian,” untuk menekankan pertumpahan darah secara kejam terhadap orang tak berdosa. Pembantaian adalah tindakan yang mengerikan. Lalu berapakah jumlah anak kecil yang dibunuh atas perintah raja yang gila dan kejam ini?

Menurut “Catholic Encyclopedia,” “Liturgi Yunani menegaskan bahwa Herodes membunuh 14.000 anak laki-laki (ton hagion id chiliadon Nepion). Orang Suriah menyebut sekitar 64.000 orang. Sementara itu, banyak penulis abad pertengahan sebanyak 144.000.” Namun, perkiraan tidak masuk akal karena jumlah anak-anak ini lebih besar daripada seluruh populasi Betlehem pada saat kelahiran Yesus.

Profesor William F Albright “memperkirakan bahwa populasi Betlehem pada saat kelahiran Yesus sekitar 300 orang. Jumlah anak laki-laki, dua tahun atau lebih muda, akan menjadi sekitar enam atau tujuh.” Sementara itu, cendekiawan lain mengklaim jumlahnya antara 10 – 20 anak laki-laki di Betlehem dan di daerah sekitarnya. Seluruh catatan mengenai jumlah kematian yang rendah ini menjelaskan kepada kita bahwa tidak ada catatan sejarah sekuler tentang pembantaian tersebut.

Mengapa demikian? Alasannya sederhana saja. Menurut Philip Koloski, anak-anak yang dibunuh oleh penguasa setempat dianggap sebagai masalah yang tidak “patut untuk diperhatikan”. Hal ini membenarkan sinyalemen Romo Robert McTeigue SJ bahwa, “Bagi sebagian orang, darah para bayi adalah alat kekuasaan, seperti yang terlihat dalam kultus pengorbanan anak yang mengelilingi Israel kuno. Bagi yang lain, daging yang tidak bersalah adalah jalan menuju keuntungan — seperti yang terlihat dalam pemasaran “Planned Parenthood” yang menggugurkan bayi. Dan bagi mereka yang seperti Herodes, kehidupan dan kepolosan tidak berarti apa-apa — dan dapat dihancurkan demi kepentingan pribadi.”

Sungguh pembantaian anak-anak kecil tak berdosa adalah kekejaman yang luar biasa. Tetapi justru pembantaian terhadap kaum tak berdaya, dianggap remeh oleh penguasa yang gila kekuasaan. Peringatan Gereja atas peristiwa itu mengingatkan kita bahwa hidup manusia pada hakikatnya adalah suci. Tidak masalah berapa banyak anak yang terbunuh.

Gereja akan tetap menghormati kehidupan sebagai pemberian Tuhan. Gereja akan tetap mengingat dan menghormati mereka apakah 100 anak atau satu anak yang terbunuh. Semua kehidupan sangat berharga, terutama setiap anak tak berdosa yang terbunuh pada awal kehidupan.

Bersamaan dengan berlalunya waktu 2018, kita harus mengakui bahwa kita seringkali terpancing untuk memuliakan di dalam diri kita kemampuan untuk menjadi monster berdarah seperti Herodes atau tentara bayaran berdarah seperti Planned Parenthood. Darah orang-orang tak berdosa, yang suci, memberi kesaksian tentang kejahatan manusia. Kematian karena pembantaian politik adalah kekejaman kemanusiaan yang tidak mendapat tempat di zaman modern.

William Barclay, dalam karyanya “The Gospel of Matthew, vol 1, menjelaskan kemarahan egoistis dari Herodes yang membunuh siapa saja yang menantangnya, katanya, “Ini adalah ilustrasi mengerikan tentang apa yang akan dilakukan beberapa orang untuk menyingkirkan Yesus Kristus. Jika mereka tetap pada jalannya sendiri, jika mereka melihat dalam Kristus seseorang yang dapat mengganggu ambisi mereka dan menegur jalan mereka, satu keinginan mereka adalah untuk melenyapkan Kristus; dan kemudian mereka terdorong ke hal-hal yang paling mengerikan, karena jika mereka tidak menghancurkan orang lain secara fisik, mereka akan menghancurkan hati mereka.”

Memasuki tahun baru 2019, sebagai orang Kristen, marilah kita meningkatkan kewaspadaan. Sebab, sejak hari kelahirannya, Yesus telah dipandang sebagai ancaman bagi “Kerajaan Dosa.” Seorang komentator Abad Pertengahan memperingatkan kita: “Karena ketika kemarahan para raja digerakkan oleh rasa takut akan mahkota mereka, itu adalah kemarahan yang hebat dan tidak bisa dibedakan.”

Saatnya kita harus memilih Belas Kasihan Ilahi. Darah Kristus memberi kesaksian tentang belas kasihan Allah. Dalam Kerahiman Ilahi, yang dibanjiri oleh Darah yang Berharga dari Putra Tunggal Allah, kita diundang untuk lulus dari kehidupan ini “melalui gerbang sempit” dan masuk ke dalam kerajaan kekal Bapa Surgawi kita, satu-satunya rumah kita yang sejati.

Manila, 31 Desember 2018

Pastor Constan Fatlolon

 

Sumber
1. https://aleteia.org/…/how-many-holy-innocents-were-killed-…/
2. https://aleteia.org/…/an-examination-of-conscience-for-the…/
3. https://www.amazon.com/Gospel-Matthew-Dail…/…/ref=sr_1_sc_1…

Tinggalkan Pesan