Kenangan Natal Paus Fransiskus Ketika Masih di Kampung Halamannya

0
680
Paus Fransiskus di depan Gua Natal.

Pena Katolik – Sudah menjadi tradisi bagi keluarga Paus di Argentina untuk merayakan Natal pada pagi hari tanggal 25 Desember di rumah kakek-neneknya. Suatu kali kami tiba dan neneknya masih membuat “cappelletti” (ravioli berbentuk cincin yang diisi dengan daging). Makanan itu dibuat dengan tangan oleh kakek dan nenek Jose Bergoglio.

“Aku mengenang mereka menghasilkan 400 di antaranya! Kami kagum! Seluruh keluarga kami ada di sana: paman dan sepupu juga datang,” kata Paus.

Hari ini Natal selalu merupakan kejutan. Tuhanlah yang datang mengunjungi kita,” kejutan yang dia persiapkan sendiri dengan mempersiapkan diri untuk “bertemu dengan Tuhan.” Dia mengungkapkan bahwa dia menyukai lagu-lagu Natal seperti “Silent Night” dan “Tu scendi dalle stelle” (dalam bahasa Italia),” katanya.

“Ungkapan tersebut,” lanjut Paus, menandakan damai dan harapan dengan menciptakan suasana sukacita bagi Anak Allah yang lahir di bumi seperti manusia untuk manusia.

Kenangan Natal Paus Fransiskus

Mengingat bahwa hanya beberapa hari yang lalu dia berusia 85 tahun, Paus Fransiskus menjawab sebuah pertanyaan tentang bagaimana dia biasa merayakan ulang tahunnya sebagai seorang anak. “Itu adalah pesta untuk seluruh keluarga, Ibuku biasa membuat cokelat panas yang sangat kental,” kata Paus.

Bagi Paus yang terbaik dari semuanya selama masa kecilnya adalah bermain sepak bola yang dimainkan di alun-alun dekat rumahnya dengan semua anak tetangga.

Seringkali bola terbuat dari kain “pelota de trapo” yang menjadi simbol budaya di Argentina pada saat itu. Paus mengatakan, dia tidak terlalu bagus dan terus berperan sebagai penjaga gawang di mana dia melakukan yang terbaik. Menjadi penjaga gawang adalah sekolah kehidupan yang luar biasa bagi Paus. Penjaga gawang harus siap menghadapi bahaya yang bisa datang dari segala arah….” Jorge Maria Bergoglio muda juga bermain basket, dan membaca dijunjung tinggi di keluarganya.

Secara khusus Paus mengungkapkan ayahnya adalah seorang pembaca yang rajin. Beberapa judul yang paling membantunya dalam pembentukan dan pertumbuhannya adalah “Cuore” oleh Edmondo De Amicis, novel-novel Jorge Luis Borges dan Fëdor Dostoevskij, dan puisi-puisi Friedrich Hölderlin.

Juga “The Betrothed” dan “Divine Komedi” di mana ayahnya akan melafalkan beberapa bagian dalam hati.

“Dari dialah saya mendengar ayat-ayat ini untuk pertama kalinya: Engkau Bunda Perawan, putri Putramu, Rendah hati dan tinggi melampaui semua makhluk lain. Batas tetap dari nasihat abadi, Engkaulah yang diberikan oleh kebangsawanan seperti itu kepada sifat manusia, bahwa Penciptanya tidak meremehkan untuk menjadikan dirinya makhluknya.”

Sentuhan nostalgia

Percakapan berlanjut dengan pertanyaan yang membawa Paus Fransiskus kembali ke hari ini: apakah dia memiliki nostalgia untuk masa mudanya?

Kadang-kadang Paus mengakui dan mengingat saat-saat indah seperti ketika dia berusia 16 tahun seperti tradisi di Argentina dan mengenakan celana panjang untuk pertama kalinya. Hal itu seperti debut ke masyarakat dan menyaksikan emosi nenek dari pihak ibu Maria dalam melihatnya seperti itu.

“Nenek Rosa lebih pendiam dia berbicara sedikit, tetapi mengerti segalanya,” kata Paus.

Paus Fransiskus bernostalgia untuk saat tinggal bersama mereka dan kakek-neneknya, tetapi “melankolis tidak sampai ke saya dan mungkin karena latar belakang pribadi saya, maka saya tidak membiarkan diri saya berjemur di dalamnya,” kata Paus.

Paus Fransiskus juga mengira ia mendapatkan karakternya dari sang ibu yang selalu melihat ke depan. Di antara orang-orang yang paling ibunya rindukan adalah tiga saudara kandungnya dan sang ibu memikirkan dengan tenang degan membayangkan mereka dalam damai.

Hari yang dimulai pukul empat pagi

Ketika ditanya tentang kesehatannya saat ini setelah operasi di Rumah Sakit Gemelli di musim panas Paus meyakinkan bahwa dia baik-baik saja. Paus telah dapat melakukan beberapa perjalanan dan berencana untuk melakukan perjalanan lain.

“Jika Tuhan menghendaki pada tahun 2022,” tutur Paus.

Paus juga menggambarkan hari-harinya yang biasa dengan ritme yang tidak berubah. Ia selalu bangun jam 4 pagi dan segera mulai berdoa. Kemudian melanjutkan komitmen dan berbagai janji . Ia meluangkan sejenak waktu tidur di siang hari setelah makan siang.

Paus Fransiskus menyampaikan bahwa masa depan akan tergantung pada apakah manusia membangun atau membangunnya kembali bersama-sama. Baginya karena manusia akan diselamatkan hanya jika manusia berkomitmen pada persaudaraan universal.

“Namun ini berarti bahwa komunitas internasional Gereja – dimulai dengan Paus – lembaga-lembaga, semua yang memiliki tanggung jawab politik dan sosial dan juga setiap warga negara khususnya di negara-negara kaya yang ‘tidak’ dan tidak boleh melupakan yang terlemah,” jelas Paus.

Paus mendoakan untuk wilayah dan orang-orang yang paling rapuh dan tak berdaya dan mereka yang menjadi korban ketidakpedulian serta keegoisan.

“Saya berdoa agar Natal ini Tuhan dapat mengilhami lebih banyak kemurahan hati dan solidaritas di bumi dalam perbuatan nyata,” Doa Paus.

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here