philipmul2

Pasti tidaklah biasa Anda membayangkan seorang pemain sepakbola sebagai seseorang yang spiritual atau suci. Yang ada dalam pikiran hanyalah pacar dan isteri pemain sepak bola, rumah-rumah mewah Cheshire dan mobil Range Rover, serta kata-kata lain yang lebih berwarna-warni.

Tapi dalam kasus Philip Mulryne, “spiritual” adalah kata yang tepat dan benar. Mantan gelandang Manchester United dan Irlandia Utara mengucapkan Kaul Kekal kepada Ordo Dominikan pada hari Minggu, 11 September 2016.

Tahun depan dia masih akan belajar teologi dan pendampingan pastoral untuk kemudian ditahbiskan imam pada musim panas mendatang.

Pastor Denis Murphy, anggota Ordo Dominikan yang berbasis di Galway, menjelaskan bahwa semua calon anggota harus menghabiskan satu tahun sebagai “novis.”

Mereka mendedikasikan diri dalam doa, studi sejarah Dominika dan setiap hari mengikuti Misa harian sebelum menjalani tiga tahun Kaul Pertama atau Kaul Sementara.

Setelah tiga tahun mereka akan mengucapkan Kaul Kekal, sumpah seumur hidup untuk Ordo Dominikan.

Pastor Murphy mengatakan: “Pada akhir tiga tahun itu, ordo akan membuat pemilihan untuk memasukkan orang itu orang tersebut juga akan membuat pilihan apakah akan bergabung. “Ini keputusan yang cukup signifikan.”

Philip mengucapkan Kaul Kekal dalam Misa di Biara St Saviour di Dublin.

Bernard Treacy, editor jurnal teologi Doctrine and Life, mengatakan: “Mereka berbaring dan ditanyai, ‘Apa yang kamu cari?’”

“Mereka menjawab, ‘Belas kasih Allah dan belas kasihmu’, sebelum mereka meletakkan tangan mereka ke tangan imam itu sebagai tanda abad pertengahan tentang kesetiaan.”

Treacy menjelaskan bahwa alasan berbaring dan menelungkup ke lantai adalah untuk menunjukkan simbol iman.

Upacara ini jauh dari hari-hari kemuliaan persepakbolaan Philip di tahun 1998, ketika ia mencetak hat-trick untuk Manchester United saat berusia 20 tahun, meskipun dalam pertandingan persahabatan pra-musim melawan Birmingham.

Lompatan-lompatannya yang terkenal di tahun 2005 juga dikenang, ketika ia dan Jeff Whitley dilarang mengikuti pertandingan kualifikasi melawan Azerbaijan dan Inggris.

Duo itu dikirim pulang oleh manajer Lawrie Sanchez ketika mereka pulang ke hotel di pagi hari.

Namun Ordo Dominikan tidak bisa memberikan gaya hidup yang lebih berbeda.

Dikatakan, “Ada kewajiban berbagi dan menghargai bahwa semua orang terlibat dalam pencarian kebijaksanaan.”

Ordo Dominikan, yang didirikan tahun 1216 oleh seorang imam Spanyol Santo Dominikus de Guzman, terkenal untuk sumbangannya bagi ilmu pengetahuan dan teologi.

Dominikan Irlandia memiliki gereja di Dublin, Cork, Galway dan Tralee, serta rumah-rumah di Teheran, Iran dan Roma, Italia. (pcp berdasarkan Belfast Telegraph)

philmulr1

Tinggalkan Pesan