believe-300x225 dari terryfoote.com

PEKAN PRAPASKAH IV (U)

Bacaan I: Yes. 65:17-21

Mazmur: 30:2.4.5-6.11-12a.13b; R:2a

Bacaan Injil: Yoh. 4:43-54

Sekali peristiwa Yesus berangkat dari Samaria ke Galilea. Sebab Yesus sendiri telah bersaksi, bahwa seorang nabi tidak dihormati di negerinya sendiri. Setelah Ia tiba di Galilea, orang-orang Galilea pun menyambut Dia, karena mereka telah melihat segala sesuatu yang dikerjakan-Nya di Yerusalem pada pesta itu, sebab mereka sendiri pun turut ke pesta itu. Maka Yesus kembali lagi ke Kana di Galilea, di mana Ia membuat air menjadi anggur. Dan di Kapernaum ada seorang pegawai istana, anaknya sedang sakit. Ketika ia mendengar, bahwa Yesus telah datang dari Yudea ke Galilea, pergilah ia kepada-Nya lalu meminta, supaya Ia datang dan menyembuhkan anaknya, sebab anaknya itu hampir mati. Maka kata Yesus kepadanya: ”Jika kamu tidak melihat tanda dan mujizat, kamu tidak percaya.” Pegawai istana itu berkata kepada-Nya: ”Tuhan, datanglah sebelum anakku mati.” Kata Yesus kepadanya: ”Pergilah, anakmu hidup!” Orang itu percaya akan perkataan yang dikatakan Yesus kepadanya, lalu pergi. Ketika ia masih di tengah jalan hamba-hambanya telah datang kepadanya dengan kabar, bahwa anaknya hidup. Ia bertanya kepada mereka pukul berapa anak itu mulai sembuh. Jawab mereka: ”Kemarin siang pukul satu demamnya hilang.” Maka teringatlah ayah itu, bahwa pada saat itulah Yesus berkata kepadanya: ”Anakmu hidup.” Lalu ia pun percaya, ia dan seluruh keluarganya. Dan itulah tanda kedua yang dibuat Yesus ketika Ia pulang dari Yudea ke Galilea.

Renungan

Sungguh nyaman dan tenteram memiliki Allah seperti Allah kita. Dia selalu ingin kita mengalami pembaruan, bukan sesuatu yang membawa kesedihan, tetapi sukacita. Kita sering merasa sedih dan mudah mengeluh karena banyak hal. Lebih mudah mengeluh daripada merasa bersyukur. Seandainya kita melihat banyak kemurahan Tuhan, maka kita akan lebih mudah bersyukur dan sukacita pun dianugerahkan dengan murah kepada kita. Kita harus tahu bahwa tawa, sorak sorai, adalah tanda bahwa kita dekat dengan Allah yang membawa sukcita itu.

Kesulitan kita dalam mengalami sukacita sering karena kita terlalu banyak berpikir dan merumuskan hal-hal sepele. Jika kita mudah menikmati suasana di sekitar kita, maka kita akan lebih mudah mengalami sukacita. Bukan hanya itu, tetapi juga mengalami kesembuhan dari sakit yang tidak perlu. Jika kita tergolong orang yang kurang percaya atau terlalu rasional, bersikaplah seperti pegawai istana yang percaya itu, supaya Tuhan memberikan lebih banyak sukacita kepada Anda.

Ya Allah, ajarilah aku berserah untuk apa saja yang terjadi dalam hidupku. Semoga aku bersedia bekerja sama denganmu dalam mencari sukacitaku, dan lebih banyak memberi-Mu tempat ketika situasi sulit melanda aku. Amin.

 

Tinggalkan Pesan