Selasa, Juli 23, 2024
32.1 C
Jakarta

Seruan Moral dan Etika dari Agama-Agama Bagi Perkembangan Kecerdasan Buatan Disampaikan di Hiroshima

HIROSIMA, Pena Katolik – Para pemimpin agama dari seluruh dunia bertemu di Hiroshima, Jepang, 9-10 Juli 2024, untuk menandatangani seruan moral dan etika bersama (Rome Call for AI Ethics) yang awalnya dimulai dari pertemuan di Roma, Italia. Seruan ini menekankan pentingnya memandu pengembangan kecerdasan buatan dengan prinsip-prinsip etika yang mendorong perdamaian, demikian seperti diberitakan Vatican News.

Para pemimpin agama-agama besar dunia berkumpul di kota Hiroshima, Jepang, minggu ini untuk menegaskan kembali komitmen mereka dalam memastikan bahwa kecerdasan buatan (Artificial Intelligence/AI) dikembangkan secara etis dan bertanggung jawab. Para tokoh agama ini menyerukan agar AI dapat mendukung perdamaian. Pertemuan ini bertajuk “AI Ethics for Peace: World Religions commit to the Rome Call”. , forum dua hari ini diselenggarakan bersama oleh Pontifical Academy of Life (PAV), Religions for Peace Jepang, dan Abu Dhabi Forum for Peace dari Uni Emirat Arab. , dan Ketua Komisi Hubungan Antaragama Israel.

Puncak dari acara multi-agama ini, yang dimulai pada hari Selasa, adalah penandatanganan “Seruan Roma untuk Etika AI”, yang dikeluarkan pada tahun 2020 oleh Akademi Kepausan untuk Kehidupan dan dilanjutkan oleh RenAIssance Foundation. Seruan ini menekankan pentingnya peran membimbing pengembangan kecerdasan buatan dengan prinsip-prinsip etika untuk memastikannya bermanfaat bagi umat manusia.

Dokumen tersebut, yang ditandatangani bersama di Roma oleh Microsoft, IBM, Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) dan Pemerintah Italia, bertujuan untuk mendorong pendekatan etis terhadap kecerdasan buatan dan untuk meningkatkan rasa tanggung jawab di antara organisasi, pemerintah, teknologi informasi.

Pendekatan multi-agama

Menyusul penandatanganan “Seruan Roma untuk Etika AI” oleh para pemimpin tiga agama Ibrahim (Kristiabi, Islam, dan Yahudi) pada tahun 2023, acara tersebut bertujuan untuk memperkuat gagasan, bahwa pendekatan multi-agama terhadap pertanyaan penting seperti etika AI adalah jalan yang harus diikuti.

Dalam pidato pembukaannya pada Selasa pagi, presiden Akademi Kepausan untuk Kehidupan Vatikan, Mgr. Vincenzo Paglia menegaskan kembali peran penting yang harus dimainkan oleh agama. Menurutnya, agama perlu memastikan bahwa pengembangan kecerdasan buatan, berjalan seiring untuk melindungi martabat setiap umat manusia dan melestarikan rumah bersama.

“Ini adalah tanggung jawab kita bersama, dan dalam upaya bersama ini kita dapat menemukan kembali persaudaraan yang sesungguhnya,” ujar Mgr. Paglia.

Perkataan Uskup Paglia juga diamini oleh para pemimpin mitra penyelenggara lainnya. Kerja sama, solidaritas, dan kerja sama diperlukan untuk menghadapi perkembangan Kecerdasan Buatan, demikian kata Sheikh Abdallah Bin Bayyah, Presiden Forum Perdamaian Abu Dhabi.

“Dengan melakukan hal ini, kita dapat membuka jalan bagi masa depan di mana AI adalah kekuatan untuk kebaikan – sebuah masa depan di mana hasil dari teknologi dimanfaatkan untuk membangun dunia yang lebih toleran, damai, dan berbudi luhur,” kata Sheikh Abdallah.

Sementara itu, Pendeta Yoshiharu Tomatsu, Ketua Agama untuk Perdamaian Jepang menegaskan kembali komitmen organisasinya untuk memastikan bahwa AI mendorong inklusivitas dan saling menghormati bagi semua orang.

Rabi Eliezer Simha Weisz, Anggota Ketua Komisi Hubungan Antaragama Israel, menegaskan bahwa sebagai orang beriman, para pemimpin agama memikul tanggung jawab unik untuk menanamkan kejelasan moral dan integritas etika dalam upaya kita mencapai AI.

Pembicara lain pada hari Selasa termasuk Pastor Paolo Benanti, Profesor Etika Teknologi di Universitas Kepausan Gregorian, yang mempresentasikan Adendum Hiroshima tentang AI Generatif. Dokumen ini berfokus pada perlunya tata kelola AI generatif yang etis – sebuah proses berkelanjutan yang memerlukan komitmen berkelanjutan dari seluruh pemangku kepentingan agar potensinya dapat dimanfaatkan demi kebaikan umat manusia. (AES)

Komentar

Tinggalkan Pesan

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Terhubung ke Media Sosial Kami

45,030FansSuka
0PengikutMengikuti
75PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terkini