Tentang Musem Vatikan Natal

0
166
Kunjungan berpemandu untuk tunanetra dan tunanetra- Sumber: VatikanNews

PENAKATOLIK.COM, VATIKAN– Setiap hari Sabtu menjelang Natal, Museum Vatikan menawarkan tur khusus yang menjelajahi Nativity in Art.

Sebuah perjalanan melalui waktu dan ruang, melalui koleksi-koleksi kepausan, mulai dari Museum Pius-Kristiani hingga Kapel Sistina.

Representasi pertama dari Kelahiran Yesus mendahului adegan Natal hidup yang diperankan tepat 800 tahun yang lalu, pada Natal 1223, oleh Santo Fransiskus dari Asisi di Greccio di Lembah Rieti.

Orang-orang Kristen pertama, sebenarnya, merayakan Inkarnasi Tuhan kita.

Salah satu adegan kelahiran yang paling awal, berasal dari sebuah sarkofagus abad ke-4 yang terpelihara di Museum Vatikan, menjadi saksi: di batu itu terukir sosok Anak di palungan, lembu, bintang, dan Santa Perawan Maria.

Sekolah Marchigian, Kelahiran dan Perjalanan Orang Majus, ca. 1450, tempera dan emas pada panel © Museum Vatikan. – Sumber: Vatikan News

Kunjungan untuk semua orang

Suster Emanuela Edwards, yang bertanggung jawab atas Kegiatan Pendidikan untuk koleksi kepausan, menjelaskan artefak arkeologis yang terpelihara di Museum Pius-Kristiani.

Dia memberikan pratinjau dari tur khusus yang didedikasikan oleh museum Paus untuk Natal untuk tahun kedua berturut-turut, secara eksklusif pada hari Sabtu menjelang Hari Natal.

Inisiatif ini terbuka untuk semua orang, tanpa pengecualian: keluarga dengan anak-anak, wisatawan, peziarah, dan individu dengan disabilitas sensorik, motorik, dan intelektual.

Pengalaman penginjilan

Tur Natal khusus dimulai tahun lalu dan mendapat umpan balik yang sangat positif, jelas Sr. Emanuela, menambahkan bahwa sebagian besar pengunjung mengatakan mereka menemukan tur sangat membantu dalam mempersiapkan Natal Kudus.

“Apa yang benar-benar membuat saya terkesan adalah reaksi anak-anak yang dengan antusias belajar tentang asal-usul karakter dalam adegan kelahiran. Bagi beberapa dari mereka, ini adalah pertama kalinya mereka bertemu dengan kisah-kisah Alkitab tentang kelahiran Yesus. Tur ini benar-benar merupakan tindakan penginjilan!” katanya.

Kisah perawan dan kabar sukacita kepada para gembala – Sumber: Vatikan News

Kelahiran, bayangan salib, dan Penebusan

Kunjungan, dalam bahasa Italia atau Inggris, menceritakan berbagai cara representasi adegan kelahiran telah ditampilkan selama berabad-abad. Selain seni Kristen awal, ruang yang luas didedikasikan untuk mahakarya di Galeri Seni Vatikan.

Di antaranya, perhatian tertangkap oleh keindahan dan keunikan “Adorasi Gembala” abad ke-14 karya Bartolo di Fredi: dalam karya ini, Suster Emanuela Edwards mengamati, “Tuhan tidak diletakkan di palungan tetapi di dalam sarkofagus yang dibalut kain kafan.

Santa Perawan Maria berpakaian hitam seolah berduka. Adegan ini mewakili bayangan salib karena Tuhan kita dilahirkan untuk mati demi Penebusan dunia.

Dalam karya menarik ini, ada sukacita yang dicampur dengan kesedihan.

Kita diingatkan untuk merenungkan fakta bahwa anak ini memiliki misi, dan langit, yang diwakili oleh malaikat-malaikat, bersukacita atas peristiwa ini.”

Flemish Manufacture, Brussels: Subjek dan kartun oleh School of Raphael Sanzio, permadani dari bengkel Van Aelst Pieter. Permadani dari seri “Sekolah Baru”. Adoration of the Shepherds: melengkungkan wol; pakan dari wol, sutra dan perak berlapis emas: 1524-1531: Museum Vatikan

Cahaya dunia

Kunjungan berlanjut di Galeri Tapis, di mana Adorasi Gembala lainnya digambarkan di kain yang berharga.

Ini berasal dari Sekolah Raphael, dan anyaman ini dibuat di bengkel pengrajin dari pengrajin tenun Flandria Pieter Von Alst di Brussels pada abad ke-16.

Adegan ini intim, akrab: “Santa Yosef,” catatan Kepala Kantor Kegiatan Pendidikan Museum Vatikan, “menunjukkan Anak Kristus kepada para pengunjung rendah hati. Para gembala, sebaliknya, membawa hadiah sederhana mereka kepada anak itu.

Cahaya Kristus menerangi seluruh kandang: Dia adalah sumber cahaya dalam adegan ini karena, seperti yang kita baca dalam Injil Santo Yohanes, Dia adalah terang dunia.”

Fragmen bagian depan sarkofagus dengan Adoration of the Shepherds, marmer putih- Muesum Vatikan

Halaman-halaman hidup Kitab Suci

Tur, dalam serangkaian keindahan yang mencapai puncaknya di Kapel Sistina, membantu kita memasuki misteri Natal, di mana Allah menjadi daging dalam anak manusia yang paling indah.

“Santo Fransiskus, berabad-abad yang lalu,” ingat biarawati itu, “menggunakan manifestasi ‘nyata’ atau seni dari Natal pertama untuk membantu kita memahami realitas kelahiran Kristus.

Sejak itu, seniman telah mencoba membawa kita ke palungan sehingga kita dapat merenungkan Injil saat kita memandanginya di mata karya mereka. Karya-karya ini dengan demikian menjadi halaman-halaman hidup Kitab Suci, membantu kita merenungkan kisah kelahiran Tuhan.”

Sarkofagus di Museum Vatikan

Peserta, bukan penonton, Natal

Apa yang dikatakan Suster Emanuela Edwards memang benar: dengan merenungkan seni Museum Vatikan, kita juga menjadi peserta, bukan hanya penonton, dari misteri Inkarnasi, dan kita bisa bertanya pada diri kita sendiri, “Apa yang akan kita lakukan di tempat gembala… atau raja?”

“Dalam mengusulkan kunjungan ini, saya termotivasi oleh peluang untuk berkontribusi dalam mengumumkan keajaiban kedatangan Tuhan kepada pengunjung Museum agar, pada Natal ini, mereka juga dapat tersentuh oleh Anak di Betlehem.

Selain itu, kita merayakan perayaan ini untuk memberi kemuliaan kepada Allah, mengucap syukur kepada-Nya atas karunia Kristus kepada seluruh dunia.

“Melalui seni,” dia menyimpulkan, “peristiwa kelahiran Tuhan masuk ke dalam pikiran dan hati kita dengan cara nyata, berkontribusi untuk menjadikan misteri ini bukan hanya bagi iman tetapi juga bagi hidup kita.” (Sam PenaKatolik, berdasarkan laporan dari Paolo Ondarza Vatikan News).

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here