Arti dan Tradisi Adven, Sebuah Refleksi

0
1791

NEW YORK, Pena Katolik – Adven adalah masa persiapan. Kita mempersiapkan hati kita untuk kedatangan Kristus, dan menyambut kehadiran-Nya ke dalam hidup kita.

Selama masa belanja Natal, pesta liburan, dan pertemuan keluarga, mungkin sulit untuk menemukan waktu untuk mempersiapkan diri dengan baik untuk musim yang dipenuhi iman ini. Namun, Gereja Katolik memiliki sejarah tradisi yang kaya untuk membantu menjaga pikiran kita tetap fokus pada makna sebenarnya dari musim tersebut.

Dalam sebuah wawancara dengan EWTN News, Pastor Patrick Mary Briscoe, O.P., pembawa acara podcast Godsplaining, membahas sejarah Adven dan bagaimana itu dimulai pada abad keempat.

“Awalnya ini semacam persiapan untuk orang-orang yang sedang mempersiapkan pembaptisan. Pesta pencerahan adalah hari besar dalam kalender lama, yang dulunya ditandai dengan hari raya baptisan Tuhan.”

Karena itu adalah masa persiapan bagi mereka yang akan segera dibaptis, Pastor Patrick menunjukkan bahwa ini lebih terasa seperti Prapaskah.

“Ada semacam ketelitian lagi, menantikan misteri-misteri yang akan datang yang dirayakan oleh sakramen-sakramen,” katanya.

Melompat maju ke masa sekarang, arti Adven berbeda. Sekarang berfokus pada kelahiran Yesus, dan keluarga menempatkan karangan bunga Adven di rumah mereka. Gereja Katolik juga menggunakan warna yang berbeda untuk mewakili musim.

“Ungu tua yang Anda lihat di masa Adven, warna yang sangat kaya itu, adalah warna pertobatan,” jelas Pastor Patrick menjelaskan.

Ini mengingatkan kita pada karakter musim yang tenang dan muram dan memberitahu kita bahwa kita harus mempersiapkan bukan hanya rumah kita, bukan hanya lingkungan kita, tetapi juga jiwa kita. Namun, musim Adven tidak sepenuhnya dicirikan oleh kesuraman. Minggu Gaudete mewakili titik tengah musim Adven dan merupakan hari Minggu sukacita. Pada Minggu Gaudete, yang merupakan Minggu ketiga Adven, lilin berwarna mawar dinyalakan.

“Natal dan masa Adven, saya pikir, sangat berbeda dari Prapaskah terutama karena mereka memiliki nada harapan ini,” ungkap Pastor Patrick.

Adven adalah musim cahaya yang paling akhir dan kita melihatnya dalam lilin-lilin karangan bunga Adven. Sementara banyak yang berpikir terutama tentang tanda-tanda lahiriah Adven, tahun ini berakar dalam pada persiapan batin yang kita dipanggil saat kita semakin dekat dengan kelahiran Yesus.

Pastor Patrick mengingat homili yang diberikan oleh Saint Bernard Clairvaux, yang dibacakan oleh Gereja dalam liturgi jam. Dalam homili, santo menjelaskan tiga saat kedatangan Kristus.

“Kristus datang sekali sebagai seorang anak di Betlehem, dan Tuhan Yesus akan datang kembali untuk menghakimi yang hidup dan yang mati, jadi ini adalah makna prinsip kedua dari Adven. Kedatangan Kristus yang ketiga adalah bahwa Kristus datang ke dalam hati kita.”

Semangat Adven, kemudian, adalah bersiap setiap Natal untuk menerima Kristus dalam hidup, di sini dan sekarang, dengan cara yang baru dan lebih dalam.

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here