Pemerintah Pakistan akan Menggantung Seorang Kristen karena Tuduhan Pencemaran Agama lewat Gambar WhatsApp

0
594

PAKISTAN, Pena Katolik – Pengadilan di Pakistan telah menjatuhkan hukuman mati kepada seorang Kristen setelah dia menerima kartun Mohammad, pendiri Islam, dalam pesan obrolan WhatsApp ke teleponnya. Nouman Asghar, 24, dari Bahawalpur di Punjab, dihukum karena penodaan agama di bawah 295-c KUHP negara itu, yang mengganjarnya dengan hukuman mati.

Menurut kantor berita Fides, dia dan keluarganya berpendapat bahwa gambar Mohammad dikirim kepadanya oleh Bilal Ahmad, seorang pemuda Muslim yang tidak ditangkap polisi. Gambar yang sama juga dikirim melalui WhatsApp ke Sunny Mushtaq, sepupu Ashghar yang beragama Kristen, yang juga sedang menunggu hukuman penistaan ​​agama dari Pengadilan Negeri Bahawalpur yang sama.

Fraz Ahmed dari Kantor Polisi Faqirwali di Bahawalnagar mengatakan pasangan itu ditangkap pada Juli 2019. Keduanya dituduh Mushtaq telah mencetak sketsa dan menunjukkannya kepada orang lain. Aneeqa Maria Anthony, seorang pengacara dari kelompok hukum The Voice yang mendukung pasangan tersebut, mengatakan dia kecewa dengan hukuman untuk Asghar.

“Hakim mengabaikan semua prosedur dan menolak semua bukti yang mendukung terdakwa. Dia hanya ingin menyelesaikan ‘tugas sucinya’ untuk menghukum seorang yang diduga menghujat,” katanya kepada kantor berita Fides.

Tim hukum The Voice melakukan segala yang diperlukan untuk memberi mereka keadilan, membantu keluarga mereka dan berdiri di sisi mereka di masa-masa kelam dan sulit ini. Anthony menggambarkan penuntutan terhadap kedua pria itu adalah penyalahgunaan undang-undang penistaan ​​agama, di mana banyak orang Kristen telah diadili, seringkali setelah tuduhan yang dibuat-buat.

Di antara kasus yang paling terkenal adalah kasus Asia Bibi, seorang ibu Katolik yang menghabiskan hampir satu dekade hukuman mati setelah dia dijatuhi hukuman gantung karena diduga menghina Muhammad menyusul perselisihan dengan rekan kerja Muslim. Ekstremis Islam sangat vokal dalam menuntut eksekusinya sehingga demi keselamatannya sendiri dia ditahan di sel isolasi dari November 2010 hingga pembebasannya melalui banding pada 2019.

Lazar Allah Rakha, salah seorang anggota tim hukum Asghar, mengatakan kliennya juga menjadi korban gagalnya proses peradilan.

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here