Bertemu dengan Profesional Teknologi yang Beralih menjadi Imam Dominikan yang Menginjilisasi Dunia Teknologi Besar

0
1058
Pastor Corwin Low OP

Pena Katolik – Bapa Corwin Low, seorang pengusaha sukses pada awal era internet yang kemudian menjadi imam Dominikan, kini menyampaikan pesan harapan dan pemenuhan kepada industri teknologi.

Perjalanan Bapa Low dimulai dengan cara yang sederhana ketika dia merasa terpanggil untuk meninggalkan pekerjaannya di sebuah perusahaan teknologi Fortune 100 setelah terinspirasi oleh sebuah salib dan lukisan tiga bagian yang ditemukan di kantor pengacaranya. Sebagai orang asli Seattle, dia pertama kali mengenal iman Katolik melalui pengaruh kehidupan spiritual pengacaranya yang berbeda dengan dirinya. Sekarang, hidupnya kembali ke titik awal ketika dia siap melayani komunitas di dunia teknologi dan bisnis.

Imam yang berusia 59 tahun ini berharap dapat membawa kegembiraan dan makna yang lebih dalam dari iman kepada para pebisnis dalam industri tersebut, hal-hal yang sangat penting dalam perjalanan konversi pribadinya. Dia juga berharap dapat mencapai umat Katolik yang bekerja di industri tersebut, memberi mereka keberanian untuk dengan anggun menunjukkan iman mereka dan menunjukkan bagaimana iman tersebut dapat memperkaya pekerjaan mereka.

Setelah memberikan khotbah yang sangat diapresiasi di SENT Ventures Summit untuk para pengusaha Katolik di Washington, D.C., dia berbicara dengan Register pada bulan Mei tentang upayanya.


Ceritakan tentang latar belakangmu.

Saya dibesarkan sebagai seorang Presbyterian, dan keluarga saya pergi ke gereja setiap Minggu. Orang tua saya menanamkan nilai-nilai moral dan etika yang baik kepada saya dan tiga saudara kandung saya.

Mereka juga ingin memberikan fasilitas yang dibutuhkan untuk membantu kami dalam mencapai kesuksesan. Tidak ada keraguan bahwa kami akan melanjutkan ke perguruan tinggi dan meraih gelar yang akan memberi kontribusi pada karier kami. Saya mempelajari teknik elektro dan ilmu komputer. Namun, di lingkungan universitas, bukan berarti saya mengabaikan pemikiran rasional saya; seperti banyak orang seusia saya, saya hanya melupakan praktik agama saya.

Setelah beberapa tahun bekerja di IBM di Florida, saya memutuskan untuk kembali ke Seattle karena saya menyukai lingkungan kota tersebut. Saya mulai bekerja untuk Paul Allen, salah satu pendiri Microsoft bersama Bill Gates. Seperti sebagian besar pengembang perangkat lunak yang memiliki ambisi besar, kami ingin mengubah dunia. Saya bekerja di sana selama sekitar tiga tahun, dan saya menyadari bahwa sebagai seorang programmer, interaksi manusia sangat terbatas. Oleh karena itu, saya memutuskan untuk mengubah arah karier saya dan menjadi seorang insinyur infrastruktur jaringan, serta melanjutkan konsultasi dengan Paul Allen dan portofolio bisnisnya yang semakin berkembang.

Pada awalnya, saya terlibat dalam penghubungan jaringan yang menghubungkan properti milik Paul Allen di Hawaii, Los Angeles, London, dan Seattle ke internet, termasuk mega-yacht miliknya yang berlayar di seluruh dunia. Harap diingat, ini terjadi pada tahun 1990-an, di mana koneksi ke internet tidak sebanding dengan kemudahan saat ini. Kami mengembangkan banyak proses tersebut secara mandiri, dan hal itu sangat menyenangkan.

Namun, pada akhirnya, saya memutuskan untuk berpisah dan mengambil mitra bisnis untuk memanfaatkan minat yang semakin meningkat terhadap internet. Pada saat itu, kami diminta untuk berkolaborasi dalam penulisan sebuah buku tentang internet serta membantu mengatasi berbagai tantangan yang dihadapi oleh industri dan pihak lain. Meskipun pada saat itu konten online masih terbatas, semua orang menyadari potensi besar yang dimiliki oleh internet. Akhirnya, buku tersebut menjadi sukses besar dan terjual dalam jumlah ratusan ribu kopi – Anda masih dapat menemukan salinan lama di Amazon.

Kami menggunakan modal yang diperoleh dari royalti buku tersebut untuk memulai bisnis keamanan jaringan komputer. Kami menyadari bahwa keamanan selalu menjadi prioritas utama dan tidak akan pernah menjadi hal yang sepele. Meskipun kami sangat terampil dalam teknologi, kami juga sangat fleksibel. Kami memahami perkembangan teknologi baru dan ancamannya. Kami dihadapkan pada tantangan untuk menciptakan solusi praktis yang tidak hanya inovatif, tetapi juga aman. Itulah saat kami mulai menerima tawaran dari perusahaan-perusahaan Fortune 500 baik di tingkat lokal maupun nasional – perusahaan-perusahaan yang sekarang sudah dikenal secara luas.

Seperti banyak orang lain, saya mulai menjadi workaholic, yang memberikan sedikit waktu untuk merenungkan tentang iman. Setelah melalui berbagai perkembangan, akuisisi, dan memulai usaha baru, saya menyadari bahwa saya bisa membeli apa pun yang saya inginkan; saya bisa pergi ke mana pun yang saya mau; saya bisa mengatur jadwal saya sendiri. Tetapi pada saat itulah pertanyaan-pertanyaan yang lebih besar muncul: “Mengapa saya tidak benar-benar bahagia? Apa arti hidup ini? Saya sudah memiliki ‘segalanya’, jadi apa yang harus saya lakukan selanjutnya? Haruskah saya terus menghasilkan lebih banyak uang, melebihi kebutuhan saya atau keinginan saya?” Saya menyadari bahwa hal-hal tersebut tidak akan memberikan kepuasan yang lebih dari apa yang telah saya capai sejauh ini. Akhirnya, saya merasa terjebak dalam keadaan tersebut.


Apakah ada seseorang atau peristiwa yang sangat berpengaruh dalam menarik Anda pada awalnya menuju Gereja Katolik?

Seseorang yang sangat berpengaruh dalam menarik saya adalah pengacara kekayaan intelektual saya. Meskipun saya belum pernah bertemu langsung dengannya hingga tahun 1994, kami telah berkomunikasi melalui telepon selama dua tahun sebelumnya. Segalanya berubah ketika saya mulai menerima kontrak yang semakin kompleks. Saat saya memasuki kantornya, mata saya langsung tertuju pada sebuah salib dan triptych yang terletak di meja credenza. Saya merasakan sesuatu yang khusus, dan dengan santai saya bertanya, “Apa ini?” Dia menjelaskan bahwa tempat ibadah tersebut adalah pengingat harian, pengingat yang selalu mengingatkan tentang siapa yang memiliki kuasa atas segalanya.

Dengan latar belakang saya yang dibesarkan sebagai seorang Protestan, kata-katanya menyentuh hati saya. Itu benar! “Mengapa Dia tidak pernah ada dalam hidup saya secara teratur? Mengapa Dia tidak bekerja bersama saya?”

Momen itu menjadi awal perjalanan saya. Selama lima tahun menjalin hubungan dengan pengacara dan keluarganya, saya menyadari bahwa yang paling penting dalam hidupnya adalah imannya, kemudian keluarganya, dan kemudian pekerjaannya – dalam urutan prioritas tersebut. Banyak orang tidak memiliki prioritas seperti itu. Namun, saya melihat kehidupannya berjalan dengan baik, memberinya kedamaian dan kepuasan yang sejati yang melampaui sukacita dan kesedihan dalam rutinitas kerja sehari-hari. Di dalam hati saya, saya tahu bahwa saya juga menginginkannya. Itulah yang membuat saya tertarik untuk “mengeksplorasi hal ini”. Setelah saya melakukannya, saya tahu bahwa saya harus membagikannya dengan orang lain.


Apa saja titik balik tambahan dalam perjalanan konversi Anda, dan apa yang membawa Anda ke Ordo Dominikan?

Pada tahun 1999, saya membawa pengacara saya, dua anak laki-lakinya, dan mertuanya pergi ke Roma. Di situlah saya menyadari bahwa ada dua jenis orang yang melakukan perjalanan ke sana: wisatawan dan peziarah. Tidak butuh waktu lama bagi saya untuk menyadari bahwa saya adalah seorang wisatawan, sementara mereka adalah peziarah sejati. “Apa yang mereka temukan di sini yang tidak saya temukan? Dari mana sumber kebahagiaan yang lebih dalam ini?”

Pertanyaan-pertanyaan itu terjawab ketika saya memutuskan untuk mengambil cuti tiga bulan dengan pindah ke Roma. Awalnya tiga bulan, tetapi berubah menjadi 13 bulan. Itu karena saya diberkati dengan banyak keajaiban yang terjadi dalam hidup saya. Dan itu masuk akal – itu adalah tahun 2000, tahun yubileum.

Saya secara kebetulan (sebenarnya, adalah kehendak Tuhan) pertama kali bertemu dengan Ordo Dominikan di Roma, dan mereka membangkitkan sisi positif yang ada dalam diri saya. Saya mulai pergi ke Doa Pagi dan Misa. Meskipun saya tidak menerima Komuni dan semuanya dalam bahasa Italia, saya sangat tertarik dengan doa bersama ini. Saya menjadikannya bagian dari rutinitas harian saya. Saya juga mengunjungi para Benediktin untuk Vesper setiap malam (nyanyian mereka indah).

Dengan dorongan positif dari berbagai tokoh agama Katolik, baik rohaniwan maupun awam, saya memutuskan untuk mengambil pengajaran tentang iman dari beberapa imam Amerika yang tinggal di Roma. Pada tahun berikutnya, yaitu 2001, saya menerima sakramen di Gereja Dominikan Santa Sabina di Roma. Hari itu adalah salah satu hari terbahagia dalam hidup saya.

Setelah kembali, saya berpikir, “Sekarang saya adalah seorang Katolik‚Ķ lalu apa yang harus saya lakukan?” Butuh beberapa tahun untuk mencapai beberapa kesimpulan, tetapi singkatnya, saya akhirnya menjual perusahaan saya dan mengambil waktu untuk merenung dengan sungguh-sungguh. Setahun kemudian, saya mendaftar di Ordo Dominikan, dan saya memasuki masa novisiat di San Francisco pada usia 42 tahun. Pada tahun 2014 (delapan tahun setelah menjalani pembentukan), saya ditahbiskan menjadi imam. Selama delapan tahun berikutnya, tugas saya adalah dalam pelayanan paroki, hingga pada akhir tahun lalu provinsial saya menghubungi saya.


Bagaimana akhirnya Anda mengembangkan penginjilan di Silicon Valley?

Ketika saya menjadi Katolik pada tahun 2001, saya dengan jelas menyadari bahwa jika seseorang memiliki iman, mereka menjalani kehidupan yang berbeda di rumah dan di tempat kerja di Silicon Valley. Sebagian besar adalah untuk menjaga diri sendiri. Orang tidak ingin mengambil risiko. Mereka ingin membuat diri mereka tersedia untuk kemajuan karier. Agama sering dianggap sebagai hambatan potensial. Dan situasinya semakin memburuk dalam lima hingga 10 tahun terakhir. Orang-orang benar-benar bekerja dalam ketakutan bahwa iman mereka mungkin “terungkap” dan dapat merusak karier mereka.

Menariknya, ketika saya bergabung dengan Ordo Dominikan, saya merasakan kelegaan, seperti perasaan yang Anda rasakan ketika meninggalkan sesuatu yang Anda nikmati untuk fokus pada hal yang baik. Saya merasa seolah-olah meninggalkan satu dunia dan memasuki dunia yang baru. Saya dihadapkan pada pilihan yang saling eksklusif, yaitu antara terlibat dalam bidang teknologi atau menjadi seorang Dominikan. Dan tentu saja, saya memilih yang terakhir.

Saat melihat kembali, saya menyadari bagaimana Tuhan membantu saya melepaskan diri dan sepenuhnya memberikan diri kepada-Nya. Namun, ketika saya memulai masa pembentukan saya, di dalam pikiran saya ada keinginan untuk kembali melayani orang-orang di dunia bisnis, terutama di bidang teknologi. Saya melihat betapa mereka sangat membutuhkan bantuan yang lebih banyak daripada yang mereka terima, karena menurut pengamatan saya, Gereja tidak begitu siap dalam melayani mereka.

Jadi, ketika saya sedang menjalani masa pembentukan, saya mulai berbicara dengan atasan saya tentang pentingnya menyampaikan Injil dan kebenaran kepada dunia bisnis dan teknologi. Kami perlu membantu industri untuk melihat bahwa iman dan akal, atau dengan kata lain, iman dan sains, sebenarnya tidak saling bertentangan. Keduanya adalah karunia dari Tuhan.

Delapan tahun setelah saya menjadi imam Dominikan, provinsial saya menelepon tahun lalu dan mengatakan, “Saya pikir saatnya bagi Anda untuk kembali [ke industri teknologi].” Awalnya saya sedikit terkejut dan berpikir, “Apakah benar?” Namun, saya dengan cepat menyadari bahwa kekhawatiran lama saya masih merupakan masalah yang nyata dan semakin berkembang. Pada saat yang sama, Gereja mengalami penurunan yang sangat mengkhawatirkan. Kita perlu melakukan sesuatu mengenai hal itu. Kita perlu beradaptasi, tangkas, dan mengubah upaya penginjilan.

Paus Benediktus XVI adalah orang yang memulai Gerakan Penginjilan Baru ini dengan surat apostoliknya [yang menghadapi penurunan jumlah umat Gereja]. Untuk menjadi jujur, respons dari banyak uskup adalah, “Kami akan melakukan penginjilan dari paroki kami.” Itu seperti berkhotbah kepada jemaat yang sudah percaya. Dan meskipun jemaat juga membutuhkan khotbah, hal itu tidak mencakup semua peluang penginjilan yang ada. Kita perlu pergi bukan hanya ke pinggiran, tetapi melewati batas pinggiran, kepada orang-orang yang belum pernah mendengar Injil. Dan meskipun kita cenderung menganggap orang-orang di pinggiran sebagai orang-orang miskin secara materi, Santa Teresa dari Kalkuta mengingatkan kita bahwa banyak orang Amerika, meskipun kaya secara materi, menderita kemiskinan rohani yang sangat nyata dan sering kali terlupakan. Dan itu sangat menghancurkan.


Bagaimana latar belakang Anda memengaruhi cara Anda berkhotbah?

Dikarenakan keterlibatan saya dalam dunia teknologi, baik dari sisi rekayasa maupun bisnis dan investasi, saya memiliki pemahaman yang lebih dalam mengenai kekhawatiran sehari-hari orang-orang di industri ini dibandingkan kebanyakan imam dan orang beragama lainnya. Saya sendiri telah mengalaminya. Ketika saya terlibat dalam perusahaan-perusahaan [teknologi] ini, saya sudah dapat berkomunikasi menggunakan bahasa mereka; saya memahami permasalahan yang mereka hadapi. Selain itu, melalui perjalanan konversi pribadi saya, saya menjadi bukti hidup bahwa kebahagiaan sejati tidak dapat tercapai hanya melalui harta benda semata.

Saya percaya pengalaman saya akan relevan baik bagi umat Katolik maupun non-Katolik. Banyak orang di dunia teknologi bukan hanya non-Katolik, tetapi juga tidak menyadari kebenaran iman Kristen. Ini bukanlah kesalahan mereka; beberapa generasi terakhir tidak tumbuh dalam pengajaran tersebut. Baik orangtua maupun kakek-nenek mereka menolak iman tersebut. Karena itu, tak ada warisan yang bisa diteruskan. Namun, kita dapat melakukan sesuatu mengenai hal ini. Kita dapat membantu mereka.


Bagaimana bentuk upaya Anda saat ini?

Saya telah menghabiskan banyak waktu untuk berbicara dengan para pemimpin bisnis mengenai topik-topik yang sudah akrab, seperti kesejahteraan bersama, pengorbanan, dan bagaimana seseorang dapat merawat diri sendiri dengan merawat orang lain. Ini adalah pesan Kristen tanpa menggunakan kosakata Kristen secara langsung, namun pesan ini dapat memberikan banyak manfaat. Orang juga membutuhkan Yesus Kristus dalam hidup mereka, namun mereka juga perlu siap untuk menerimanya. Oleh karena itu, ini adalah proses yang berlangsung seiring waktu dengan kesabaran, rahmat, dan kasih. Harapan kami adalah bahwa kerja kami menginspirasi orang untuk berkata, “Beritahu saya lebih banyak,” dan dari situlah saya bisa mulai mengungkapkan iman dengan lebih konkret, seperti yang dilakukan oleh pengacara saya pada tahun 1990-an.

Hal lain yang saya lakukan adalah memastikan bahwa saya mengenakan jubah Dominikan sebagai undangan untuk berbicara. Anda akan terkejut dengan seberapa sering orang bertanya tentang pakaian saya hanya karena mereka penasaran. Mereka tidak memiliki masalah atau prasangka seperti generasi sebelumnya terhadap jubah. Jika tindikan dan tato diterima dan dianggap sebagai hal yang normal, maka jubah saya seolah menjadi tanda kehormatan. Hal ini melawan arus budaya, dan hal tersebut memiliki daya tarik dengan orang-orang di dunia teknologi.

Pada akhirnya, tujuan saya adalah bekerja dengan para eksekutif dan pemimpin Big Tech, membantu mereka mengadopsi prinsip-prinsip yang akan membawa kebahagiaan dan pemenuhan nyata bagi mereka dan tim mereka, serta membina persahabatan manusiawi yang menginspirasi orang lain dan meningkatkan produktivitas. Bagaimanapun, mereka memiliki kekuatan untuk membentuk budaya melalui keputusan dan gaya hidup mereka.

Sayangnya, banyak pemimpin teknologi dan bisnis merasa depresi, tidak bahagia, dan secara diam-diam sangat kesepian. Sulit bagi mereka untuk menemukan seseorang yang bisa mereka percayai sepenuhnya. Meskipun mereka telah mencapai ketenaran dengan kekayaan dan ketenaran, itu juga menjadi beban yang luar biasa. Namun, tidak perlu demikian, karena iman kita memiliki banyak jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan yang bahkan belum mereka sadari, apalagi dapat mereka jawab. Mereka adalah orang-orang yang siap menerima sukacita yang ditawarkan oleh Injil. Tidak ada orang yang serius berpikir, “Saya tidak ingin kebahagiaan dalam hidup saya.” Namun, mungkin mereka akan berkata, “Saya tidak ingin itu jika itu berarti harus bergabung dengan gereja institusional dan membuat komitmen yang berat.”

Namun, Yesus sangat sabar, dan saya menyadari bahwa ini adalah suatu proses. Kami bertahan dalam jangka panjang. Lihatlah apa yang telah terjadi dalam hidup saya.


Apa saran yang Anda miliki bagi seorang Katolik yang bekerja di Silicon Valley dan ingin melakukan penginjilan?

Sebagai seorang Katolik, kita tidak memiliki masalah dalam memakai salib di leher atau memiliki gambar Bunda Maria atau gambar agama lainnya di rumah. Namun, di tempat kerja, kita lebih berhati-hati dengan citra kita. Kita menyembunyikan salib di balik pakaian kita. Kita jarang menaruh hal-hal di tempat kerja, baik di kubikel maupun di kantor kita. Kita berpikir bahwa hal-hal tersebut bisa membuat orang mengambil kesimpulan tentang kita. Kesimpulan negatif seperti: “Orang ini religius dan mungkin suka menghakimi. Lebih baik menjauhinya.” Namun, seperti yang saya alami dengan pengacara saya, hal itu juga bisa menjadi undangan untuk percakapan dan dialog. Jika kita sebagai umat Katolik tidak bisa mengatakan, “Inilah siapa saya pada tingkat dasar ini,” maka kita tidak benar-benar melayani iman kita, dan kita tidak jujur dengan rekan-rekan kita.

Membuat kesimpulan tentang seseorang berdasarkan apa yang ada di sekitarnya adalah cara dasar untuk memahami mereka. Prinsip ini juga berlaku bagi umat Katolik dan Kristen. Jika seorang Katolik melihat tanda-tanda sakramen Katolik di sekitar rekan kerja, atasan, dan karyawan di tempat kerja, hal ini sering kali membuka peluang untuk membangun hubungan baru. Hubungan semacam ini sangat penting, tidak hanya dalam masyarakat kita, tetapi terutama di lingkungan kerja di mana kita menghabiskan waktu delapan hingga 10 jam per hari. Tidak ada yang ingin hidup terisolasi. Pada dasarnya, Tuhan menciptakan kita untuk saling mengasihi.

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here