Dominikan Prancis: Dialog Kristen-Muslim Membutuhkan Landasan dalam Persahabatan Sehari-hari

0
1326
Pastor Jean Druel OP saat berdialog dengan beberapa Ulama Muslim. CNA

PARIS, Pena Katolik – Kemajuan dalam dialog Kristen-Muslim pada akhirnya harus datang dari umat Katolik dan lainnya yang dengan sengaja berupaya untuk berteman dan memahami umat Islam, kata Pastor Jean Druel, O.P.

Pastor Druel adalah kepala Lembaga Dominika yang berbasis di Kairo yang fokus pada studi Islam di dunia Arab. Ia menekankan perlunya memiliki persahabatan, studi dan pemahaman diri yang melintasi garis agama.

“Mungkin saya sangat naif tetapi pada akhirnya saya adalah seorang sarjana. Saya percaya bahwa kecerdasan dan pembelajaran dan alasan, rasionalitas, adalah senjata terbaik melawan kebodohan, melawan kekerasan,” kata Pastor Druel kepada CNA.

Pastor Druel mengatakan, kebebasan adalah kebalikan dari ketakutan. Jika seseorang mengetahui, ia mendapatkan kebebasan, ia kehilangan rasa takut, dan ia mulai terlibat dengan tradisi dan dengan pikiran yang bebas.

Pastor Druel berasal dari pedesaan wilayah Anjou di Prancis barat. Sebagai saudara Dominikan, ia dikirim ke Kairo pada tahun 1994 untuk dua tahun dinas militer. Ia kembali ke Mesir pada tahun 2002 dan mengkhususkan diri dalam studi Islam, khususnya bahasa Arab. Ia menerima gelar doktor dalam tata bahasa Arab pada tahun 2012 dari Universitas Nijmegen Belanda.

Dari perspektif Islam, kata Pastor Druel, bahasa Arab adalah topik teologis yang termasuk dalam kajian agama. Dari 2014 hingga 2020, ia menjabat sebagai direktur Institut Dominika untuk Studi Oriental yang berbasis di Kairo. Lembaga tersebut, yang juga disebut dengan singkatan IDEO dalam bahasa Prancis, mempelajari Islam Arab dan memupuk dialog akademik dan antaragama.

“Ada banyak kesalahpahaman tentang apa itu dialog, dengan banyak harapan yang sangat, sangat tinggi dari semua orang. Ada banyak frustrasi karena harapan dan kesalahpahaman yang sangat tinggi itu,” katanya.

Paus Fransiskus bersama Imam Besar Al Azhar Mesir. IST

Perjumpaan Tokoh Agama

Dalam pandangan Druel, pertemuan tingkat tinggi antara paus, anggota Gereja lainnya, dan ulama Muslim terkemuka sangat penting, tetapi hanya dalam arti simbolis atau diplomatik. Baginya, dasar kemajuan harus mencakup lebih banyak orang Kristen yang secara aktif mencari Muslim sebagai teman dan kolaborator dalam komunitas dan masyarakat mereka masing-masing.

“Anda tidak akan pernah bisa berbicara bersama, bekerja bersama, jika Anda tidaklah teman satu dengan yang lain. Itu sangat mendasar. Jadi, jika Anda melihat seorang Kristen dan Muslim di sebuah ruangan dan Anda dapat meminta mereka untuk menjadi teman ngobrol, tidak akan terjadi apa-apa,” katanya.

Ketika Druel mengajar kelas orang Kristen, dia terkadang mengalihkan pertanyaan tentang Islam kembali kepada murid-muridnya, ada berapa teman Muslim mereka. “Pertanyaan ini akan diikuti keheningan karena tidak ada yang memiliki teman Muslim.”

Hari setiap orang Kristen memiliki teman Muslim sejati, dan hari setiap Muslim memiliki teman Kristen sejati, akan menjadi langkah maju yang besar. Pastor Druel mengatakan, biasanya orang akan menunggu Paus bertemu dengan seorang imam Muslim, tetapi umat Katolik tidak melakukan apa pun pada level mereka sendiri.

“Anda dapat mengeluh berulang kali bahwa orang-orang Kristen dianiaya di Pakistan. OK, tapi apa yang Anda lakukan dengan tetangga Anda? Apakah Anda mengunjungi masjid?”

Persahabatan Katolik-Kristen. IST

Perjumpaan Sehari-hari

Bagi Pastor Druel, salah satu pengalamannya yang paling mengharukan dengan Muslim datang setelah kekejaman mengerikan kelompok Negara Islam di Irak, Suriah, dan negara-negara lain pada pertengahan 2010-an. Mahasiswa dari Universitas Al-Azhar Kairo, salah satu yang paling menonjol di dunia Muslim, datang kepadanya dan para Dominikan lainnya dari komunitasnya untuk menanyakan pendapat mereka tentang Muslim biasa dan ekstremis Muslim.

“Mereka keluar dan berbicara dengan kami. Mereka mengajukan pertanyaan seperti apakah kata melihat mereka? Apa menurutmu kami seperti itu?”

Pertanyaan lain yang mereka ajukan, katanya, adalah: “Bagaimana Anda melakukannya? Bagaimana Anda bisa begitu religius, pendeta, dan biarawan, dan berpikiran terbuka pada saat yang sama, dan liberal?”

Pastor Druel mengatakan, mereka, saudara Muslim, menolak untuk memilih antara negara Islam dan ateisme. Mereka ingin menjadi Muslim yang setia dan berpikiran terbuka. Saat itu Pastor Druel menyarankan kepada mereka untuk mempelajari, terlibat dengan tradisi, teks, dan interpretasi agama, dan untuk memperdalam agama seseorang di luar tingkat “identitas” belaka. Orang Kristen juga dapat mengikuti saran ini untuk melewati dikotomi palsu masyarakat.

Dialog Iman Sehari-hari. IST

Dialog Islam – Kristen

Druel memiliki analisisnya sendiri tentang dialog Kristen-Muslim yang menonjol, seperti ketika paus bertemu dengan seorang pemimpin Muslim tingkat tinggi, atau seorang imam dan seorang imam berfoto bersama, atau seorang wanita Kristen dan seorang wanita Muslim muncul di panggung untuk sebuah pembicaraan bersama.

“Ini sangat simbolis. Sejujurnya, tidak ada konten. Anda tidak dapat mengharapkan konten apa pun dari pertemuan ini. Bagi banyak orang itu satu-satunya hal yang mereka lihat dari dialog antaragama, dan mereka tidak mengerti mengapa tidak ada kemajuan, karena bukan itu intinya.”

Kolaborasi Paus Fransiskus sendiri baru-baru ini dengan umat Islam, termasuk penandatanganan bersama pada Februari 2019 sebuah dokumen tentang persaudaraan manusia, perdamaian dunia, dan koeksistensi dengan Sheik Ahmad el-Tayeb, Imam Besar al-Azhar. Imam agung mengepalai masjid yang terkait dengan universitas dengan nama yang sama dan dianggap sebagai pemimpin utama Islam Sunni.

Pertemuan semacam itu “diplomatis”, menurut pandangan Druel. Ketika paus dan Sheik el-Tayeb menandatangani dokumen yang sama, hal terbesar yang bisa mereka katakan adalah antara Islam dan Kristen adalah saudara.

“Ini adalah kemajuan besar dalam dirinya sendiri bahwa sebagian besar pemimpin Kristen dan Muslim bersedia untuk bertemu,” kata Druel.

Bagi Druel, dialog akademis antara cendekiawan Kristen dan Muslim adalah “bagian yang sangat penting dari dialog antaragama.”

Dialog ini tidak terlalu terlihat, tetapi para cendekiawan ini membahas topik-topik khusus dan mendapat manfaat dari tidak perlunya menjadi wakil agama mereka. Karya ini “sangat kaya dalam hal konten,” tetapi “tidak terlihat,” katanya.

Upaya ini bertujuan untuk mencapai kesepakatan tentang definisi dan sejarah. Mereka berusaha menjawab pertanyaan seperti “Bisakah kita menggambarkan bersama peristiwa yang sama? Bisakah kita berbicara, pada tingkat akademis, tentang sejarah Quran dan sejarah Muhammad?”

Druel menyayangkan bahwa beberapa akademisi, terutama di Prancis, menunjukkan “kecenderungan yang sangat anti-agama” dan memiliki keraguan tentang studi agama atau teologi. Hanya universitas swasta Prancis yang memiliki departemen teologi. Situasi akademik Jerman agak lebih baik, di mana beberapa akademi memiliki spesialisasi Kristen atau Muslim.

Saling Menghargai

Cara Lain Dialog

Cara lain untuk berpikir tentang dialog Kristen-Muslim adalah bagaimana melakukan upaya bersama seperti lembaga Druel, yang mempekerjakan orang-orang dari kedua agama.

“Kita harus mengelola perpustakaan. Kita harus menerbitkan jurnal. Kita tidak berbicara tentang agama, karena tidak ada seorang pun yang ahli. Akan berbahaya untuk berurusan dengan topik-topik agama. Tapi kita memiliki tindakan yang sama. Kita belajar tentang satu sama lain melalui melakukan sesuatu.”

Dia merujuk pada asosiasi dewasa muda di Prancis yang disebut Coexister, yang didedikasikan untuk membawa orang-orang Yahudi, Muslim, Kristen, dan ateis untuk mengambil tindakan komunitas bersama. Salah satu prinsipnya adalah tidak membicarakan agama.

“Tampaknya paradoks: Mereka melakukan hal-hal seperti membantu orang miskin, membagikan makanan di jalanan, berbicara tentang kewarganegaraan, Anda akan mengharapkan mereka untuk berbicara tentang agama,” kata Druel.

Demikian pula, karyawan Kristen dan Muslim institut Dominika tidak pernah berbicara agama karena, mereka tidak memiliki alat, epistemologi, pengalaman, dan pengetahuan untuk menangani topik ini secara damai. Meskipun demikian, kolaborasi mereka membantu orang Kristen dan Muslim untuk mengenal satu sama lain.

“Kami pergi ke pesta mereka, mereka datang ke pesta kami,” kata imam itu.

Dari karyanya, Druel telah belajar tentang perlunya mempekerjakan orang Kristen dan Muslim, dengan mempraktikkan apa yang disebutnya “diskriminasi positif,” yang kira-kira setara dengan apa yang orang Amerika kenal sebagai tindakan afirmatif. Latihan ini bertentangan dengan insting pertamanya. (CNA)

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here