Tahbisan Uskup Baru di Wuhan Tiongkok

0
1040
Umat Katolik di salah satu paroki di Tiongkok. (Ist)

WUHAN, Pena Katolik – Hari ini, 8 September 2021, Gereja Katolik di Wuhan di Tiongkok memiliki seorang uskup baru, tepat pada Hari Raya Kelahiran Maria. Mgr. Yosef Cui Qingqi ditahbiskan menjadi uskup di Katedral St. Petrus dan Yosef Wuhan. Nantinya, ia akan memimpin Keuskupan Wuhan yang mana wilayah pastoral Wuhan ini merupakan Keuskupan Sufragan dari Keuskupan Agung Hankou dan tahta uskup agungnya adalah Katedral St. Peter Joseph, di Hankou, Wuhan.

Mgr. Cui adalah seorang imam Fransiskan (Ordo Fratrum Minorum) yang lahir pada tahun 1964 di Changzhi (Shanxi). Ia ditahbiskan menjadi imam pada tahun 1991. Selain sebagai administrator keuskupan, ia pernah menjadi sekretaris dan vikjen keuskupan.

Pemilihannya yang “demokratis” sebagai calon uskup berlangsung pada 11 September. 27, 2020. Otoritas Gereja Wuhan telah menyerahkan nama Mgr. Cui ke Vatikan yang kemudian disetujui. Penahbisan Mgr. Cui akan menjadi tahbisan uskup keempat setelah pembaruan perjanjian antara Vatikan dan Tiongkok pada Oktober tahun lalu. Perjanjian ini berisi mekanisme penunjukan uskup yang akan bertugas di Tiongkok.

Setelah perjanjian ini, yang pertama menyangkut uskup adalah Uskup Qingdao (Shandong), yang kedua Uskup Hongdong-Linfen (Shanxi), dan yang terakhir, Pater Li Hui, ditahbiskan sebagai uskup koajutor baru di Pingliang (Gansu) pada 28 Juli lalu.

Menurut pemerintah China, wilayah Wuhan terdiri dari tiga keuskupan Keuskupan Agung Hankou, Keuskupan Wuhan, dan Keuskupan Wuchang.

Gereja Wuhan

Sejak tahun 1961, Keuskupan Agung Wuhan merupakan keuskupan “bawah tanah” yang kosong tanpa administrator apostolik. Namun, kota itu menyaksikan penahbisan pertama dua uskup, pada 13 April 1958, tanpa persetujuan Takhta Suci.

Pentahbisan seorang uskup untuk Wuhan “telah lama diharapkan. Pada tahun 2007, otoritas Tiongkok mengumumkan bahwa mereka telah memilih Romo Joseph Shen Guo’an dan mendukungnya sebagai calon uskup. Pentahbisannya ditetapkan pada 9 Juni 2011, hingga dibatalkan tanpa penjelasan beberapa hari sebelum tanggalnya.

Romo Shen terus bertindak sebagai pemimpin keuskupan sampai ia dipindahkan ke pos lain pada Desember 2012. Ia kemudian digantikan oleh Romo Cui sebagai administrator keuskupan.

Perjanjian Sino – Vatikan

Pada tanggal 22 September 2018, pemerintah Tiongkok dan Vatikan menandatangani perjanjian bersejarah mengenai penunjukan uskup di Tiongkok. Kementerian luar negeri Tiongkok mengatakan bahwa perjanjian tersebut berfungsi untuk menjaga komunikasi dan meningkatkan hubungan antara para pihak. Hingga saat ini, antara Vatikan dan Tiongkok tidak menjalin hubungan diplomatic. Hal ini dikarenakan Vatikan mempertahankan hubungan diplomatik dengan Taiwan, yang tidak diakui oleh Tiongkok.

BACA JUGA: Dinamika Relasi Vatikan – Tiongkok

Juru bicara Vatikan Greg Burke menggambarkan perjanjian itu sebagai “bukan politik tetapi pastoral. Perjanjian ini memungkinkan umat beriman memiliki uskup yang berada dalam persekutuan dengan Roma tetapi pada saat yang sama diakui oleh otoritas Tiongkok.

Perjanjian tersebut menyatakan bahwa Tiongkok akan melakukannya. merekomendasikan para uskup sebelum mereka diangkat oleh paus, juga menetapkan bahwa paus memiliki wewenang untuk memveto seorang uskup yang direkomendasikan oleh Tiongkok.

Paus Fransiskus kemudian menyetujui tujuh uskup yang telah ditunjuk oleh Beijing, setelah mencabut kecaman Gereja terhadap enam dan satu uskup yang baru saja meninggal, yang semuanya telah menerima pentahbisan uskup tanpa persetujuan paus.

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here