Seorang Uskup Anglikan “membelot” ke Roma Setelah Perjuangan Pribadi

0
1465
Uskup Jonathan Goodall. (Pena Katolik/Ist)

LONDON, Pena Katolik – Uskup Agung Canterbury, pemimpin Gereja Anglikan, telah menerima pengunduran diri seorang uskup yang ingin masuk dan bergabung dengan Gereja Katolik. Uskup Jonathan Goodall dari Ebbsfleet pada hari Rabu 8 Agustus 2021 akan mengundurkan diri sebagai Uskup Anglikan. Uskup Goodall telah menjalani delapan tahun periode refleksi yang, katanya, periode yang paling menguji dalam hidupnya.

Keputusan pengunduran diri ini mejadi “pembelotan” tingkat tinggi ke Roma (Katolik) sejak John Goddard, mantan Uskup Burnley, diterima di Gereja Katolik di Katedral Metropolitan Christ the King, Liverpool, Mei tahun ini.

Uskup Goodall, ayah dua anak yang sudah menikah, membuat pengumumannya dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs web Keuskupan Ebbsfleet. Keuskupan yang didirikan pada tahun 1994 untuk melayani paroki-paroki Anglo-Katolik yang tidak akan menerima perempuan sebagai imam.

“Saya telah sampai pada keputusan untuk mengundurkan diri sebagai Uskup Ebbsfleet agar dapat diterima ke dalam persekutuan penuh dengan Gereja Katolik Roma hanya setelah periode doa yang panjang, yang merupakan salah satu periode yang paling menguji dalam hidup saya,” katanya. dikatakan.

Uskup Goodall menyampaikan, bahwa kehidupan dalam persekutuan Gereja Inggris (anglikan) telah membentuk dan memelihara kemuridan sebagai seorang Kristen Katolik selama beberapa dekade. Ia mengakui, di Gereja Anglikan, Goodall pertama kali menerima dan selama setengah hidupnya telah melayani, sebagai imam dan uskup.

“Saya akan selalu menghargai ini dan berterima kasih untuk itu. Saya percaya Anda semua untuk percaya bahwa saya telah membuat keputusan saya sebagai cara untuk mengatakan ya atas panggilan dan undangan Tuhan saat ini, dan bukan untuk mengatakan tidak pada apa yang telah saya ketahui dan alami di Gereja Inggris, yang saya berutang begitu dalam. utang.”

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Keuskupan Lambeth, Uskup Agung Justin Welby mengatakan dia telah menerima pengunduran diri Uskup Goodall “dengan penyesalan”. Dia mengatakan dia sangat berterima kasih atas pelayanan uskup, yang juga menjabat sebagai sekretaris ekumenis untuk Uskup Agung Canterbury berturut-turut, dan atas “pelayanan setianya selama bertahun-tahun”.

Uskup Welby mengatakan, “Doa saya bersama dia dan Sarah, baik untuk pelayanannya di masa depan dan untuk arah di mana mereka dipanggil dalam perjalanan terus pelayanan mereka yang berdedikasi kepada Kristus.”

Sehubungan dengan kepemimpinan di Keuskupan Ebbsfleet, ia akan memulai proses konsultasi dengan rekan-rekan dan lainnya – termasuk paroki yang dilayani oleh Uskup Jonathan – untuk menentukan langkah selanjutnya.

Uskup Goodall, yang berbasis di Reading, Berkshire, belum mengungkapkan di mana dia akan diterima menjadi Katolik dan oleh siapa, atau apakah dia ingin menjalankan pelayanan di dalam Gereja Katolik.

Dia akan menjadi Uskup Ebbsfleet kedua yang menyeberangi Sungai Tiber (sungai yang melintas Kota Roma, perlambang perpindahan ke dalam Gereja Katolik), mengikuti jejak Mgr Andrew Burnham yang mengundurkan diri pada 2010 untuk bergabung dengan mantan anggota Anglikan lainnya di Ordinariat Pribadi Our Lady of Walsingham.

Gavin Ashenden, mantan uskup Anglikan dan pendeta kerajaan untuk Ratu yang diterima di Gereja Katolik di Katedral Shrewsbury pada Natal 2019, menyambut baik pengumuman itu oleh Uskup Goodall.

Dia menggambarkan uskup sebagai orang yang “dihormati, disayangi dan dikagumi oleh banyak orang, paling tidak karena keahlian dan integritas yang dia bawa ke keterlibatannya dengan hubungan ekumenis di luar Gereja Inggris selama pelayanannya yang panjang dan terhormat”.

“Dia bergabung dengan aliran Anglikan, baik yang terhormat tetapi juga para peziarah setia yang tidak dikenal di panggung publik mana pun, yang telah menanggapi bisikan Roh Kudus untuk menyembuhkan perpecahan yang telah berlangsung selama 500 tahun dan melukai tubuh Kristus dengan kembali ke Komuni penuh dengan Peter dan para penerusnya,” kata Ashenden.

Penerimaannya ke dalam persekutuan penuh dengan Gereja ibunya tidak hanya akan memberinya sukacita dan kedamaian pikiran yang besar, tetapi akan mendorong begitu banyak orang lain melalui teladan.

“Ini akan menjadi satu lagi elemen kecil namun signifikan dalam penyembuhan dan pembaruan Gereja Katolik dan pendalaman kesetiaan kita kepada Kerajaan Allah di zaman yang bermasalah ini,” ujar Ashenden.

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here