Seorang Imam diculik di Keuskupan Mamfe, Kamerun

0
955
Mgr. Julius Agbortoko, Vikaris Jenderal Keuskupan Mamfe. (pena Katolik/ Ist).

MAMFE, Pena Katolik – Seorang imam dari Keuskupan Mamfe Kamerun telah diculik oleh orang-orang yang mengidentifikasi diri mereka sebagai pejuang separatis. Menurut pejabat Gereja, para penculik meminta tebusan yang besar untuk pembebasannya.

Imam itu adalah Mgr. Julius Agbortoko, Vikaris Jenderal Keuskupan Mamfe. Ia adalah korban penculik terbaru di wilayah Anglophone yang bergolak di Kamerun. Romo Sebastine Sinju menjelaskan bahwa Mgr. Agbortoko diculik sekembalinya dari Kokobuma. Sebelumnya, Mgr. Agbortoko menghabiskan akhir pekan untuk kunjungan pastoral dan untuk penempatan imam baru di sebuah paroki.

“Dengan sangat berat hati saya sampaikan kepada Anda tentang penculikan Mgr. Julius Agbortoko,” pada Minggu, 29 Agustus 2021, begitu bunyi pernyataan itu.

Insiden mengerikan

Menurut pernyataan tersebut, Mgr. Agbortoko datang pada hari Minggu tepat sebelum pukul 6 sore. Sekitar setengah jam kemudian, beberapa pemuda yang “mengidentifikasikan diri mereka sebagai pejuang separatis” memasuki kompleks Seminari Tinggi dan berjalan ke kediaman Uskup Lysinge. Sementara di sana, mereka melihat kehadiran Vikaris Jenderal yang mereka anggap lebih muda dan lebih kuat dari Uskup emeritus. Para penculik saat ini meminta tebusan lebih dari 20 juta Franc CFA, tambah pernyataan itu.

“Saya meminta Anda semua untuk memohon Roh Satu Keluarga dan berdoa dengan suara bulat untuk keselamatannya dan pembebasannya selanjutnya,” Fr. Sinju mendesak.

Romo Sebastine mengecam serangan terhadap Gereja pada umumnya dan Mamfe pada khususnya, dan meminta para pemangku kepentingan dari krisis yang sedang berlangsung di negara itu untuk dengan baik hati melepaskan Gereja, demi Tuhan.

Krisis Kamerun

Mgr. Penculikan Agbortoko bergabung dengan serangkaian penculikan dan serangan dalam agitasi separatis Kamerun di wilayah berbahasa Inggris, yang berubah menjadi konflik bersenjata pada tahun 2017.

Penculikan terakhir ini terjadi lebih dari tiga bulan setelah imam lain dari Keuskupan Mamfe, Romo Christopher Eboka, ditangkap tetapi kemudian dibebaskan setelah sembilan hari. Menurut PBB, pertempuran di Kamerun telah menyebabkan kematian ribuan orang dan memaksa lebih dari 700.000 orang mengungsi ke negara lain, termasuk negara tetangga Nigeria.

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here