Roh Kudus
(Renungan berdasarkan Bacaan Injil Minggu Pentekosta [B], 23 Mei 2021: Yohanes 20: 19-23)

Pentekosta adalah hari raya Roh Kudus. Kita merayakan turunnya Roh Kudus ke atas Gereja, dan momen ini memulai era Roh Kudus. Dengan bantuan Roh Kudus, para murid perlahan-lahan tumbuh dan secara bertahap berkembang menjadi komunitas terbesar di dunia. Namun, sayangnya, di antara ketiga pribadi ilahi, Roh Kudus sering kali sering dilupakan dan terkadang disalahpahami. Tentunya, refleksi ini tidak akan dan tidak dapat mencakup seluruh pneumatologi [subjek tentang Roh Kudus], tetapi saya mencoba menawarkan secuil refleksi yang diharapkan akan membawa kita pada rasa syukur kepada Roh Kudus.

Pertama, iman kepada Yesus Kristus pada dasarnya adalah karunia Roh Kudus. Santo Paulus mengingatkan bahwa tanpa bantuan Roh Kudus, kita tak akan bisa percaya kepada Yesus sebagai Tuhan dan Allah kita [lihat 1 Kor 12:3]. Untuk percaya akan adanya Allah sebagai pencipta dan mahakuasa mungkin tidak sulit karena pikiran dan logika kita dapat membuktikan  keberadaan Tuhan. Namun, percaya pada Tuhan yang mengambil kodrat manusia di dalam rahim seorang wanita yang sederhana, dan akhirnya menderita di kayu salib adalah di luar nalar manusia biasa. Bahkan Yesus ini tidak berhenti di kayu salib, tetapi bangkit dari kematian, dan memutuskan untuk hadir secara sakramental dan nyata dalam Ekaristi. Allah alam semesta menjadi hosti putih kecil! Tanpa karunia supernatural Roh Kudus ini, secara alami mustahil untuk memiliki iman yang luar biasa ini. Namun, bagi mereka yang memiliki karunia iman, percaya kepada Yesus tampak sealami bernafas.

Kedua, Roh Kudus menghidupkan dan memperkuat Gereja di bumi ini. Seringkali, kita salah mengira bahwa Roh Kudus hanya berfungsi ketika seseorang mulai berbicara dalam bahasa roh. Namun, peran Roh Kudus jauh lebih masif dan mendasar dari itu. Roh Kudus menguatkan kita pada saat masa-masa sulit. Itu sebabnya kita meminta karunia keperkasaan. Roh Kudus menerangi kita ketika kita mengalami kesulitan dalam memahami iman kita dan makna hidup. Itu sebabnya kita meminta karunia pengertian. Ini hanyalah dua dari tujuh karunia Roh Kudus! Jangan lupa juga bahwa Roh Kudus mengilhami para penulis Kitab Suci sehingga tulisan yang mereka hasilkan adalah Firman Tuhan sendiri. Dan, hanya Roh Kudus yang dapat menjadikan sakramen sebagai sarana rahmat Tuhan.

Ketiga, Roh Kudus adalah sumber kekudusan kita. Roh Kudus tidak hanya memungkinkan permulaan dari iman kita, Dia tidak hanya menopang dan memelihara pertumbuhan kita dalam pengharapan, tetapi Dia juga memberi buah-buah rohani. Bagi kita yang bertekun dan mengandalkan Roh Kudus, akan menikmati buah Roh Kudus: cinta, sukacita, damai, kesabaran, kebaikan, kemurahan hati, kesetiaan, kelembutan, pengendalian diri [lihat Gal 5:22]. Bahkan, kebahagiaan abadi di surga adalah karunia Roh Kudus. Kita ingat bahwa satu-satunya dosa yang tidak akan diampuni adalah penghujatan terhadap Roh Kudus [lihat Mat 12:30]. Gereja telah mengajar kita bahwa dosa ini adalah kekerasan hati kita untuk bertobat sampai akhir [KGK 1864]. Jika kita dengan tegas menolak pekerjaan Roh Kudus di dalam diri kita, kita menghina Roh Kudus, dan jika sampai nafas terakhir kita, kita menutup hati kita kepada-Nya, maka keselamatan kita pun hilang.

Roh Kudus ada di awal perjalanan iman kita, Dia hadir di sepanjang jalan dan Dia memberikan karunia terakhir keselamatan. Segala hormat dan pujian bagi Roh Kudus!

Pastor Valentinus Bayuhadi Ruseno OP

Tinggalkan Pesan