Tiga orang majus

(Renungan berdasarkan Bacaan Injil Hari Raya Epifani, 3 Januari 2021: Matius 2: 1-12)

Salah satu perayaan penting pada Masa Natal adalah hari raya Penampakan Tuhan Yesus atau juga dikenal sebagai Pesta Tiga Raja. Namun, jika kita membaca Injil dengan cermat, kita akan menemukan bahwa orang yang mengunjungi Yesus adalah orang majus, dan kata ‘raja’ tidak digunakan untuk mendeskripsikan mereka. Injil Matius tidak menyebutkan juga berapa atau nama mereka. Santo Matius hanya berbicara tentang tiga hadiah yang dipersembahkan: emas, kemenyan dan mur.

Majus berasal dari kata Yunani ‘magos‘ dan ini adalah akar kata yang sama untuk ‘magic’. Dalam bukunya ‘Jesus of Nazareth: The Infancy Narratives‘, Paus Benediktus XVI menjelaskan bahwa kata ‘magos’ memiliki arti yang cukup luas. Di satu sisi, kata ‘magos’ menunjuk pada seorang penyihir seperti Simon yang mencoba membeli rahmat dari Petrus [lihat Kisah Para Rasul 8: 9-24], tetapi dalam arti lain, ‘magos’ merujuk pada para filsuf dari keluarga bangsawan yang datang dari tanah Persia. Filsuf kuno adalah orang-orang terpelajar yang mengabdikan diri untuk mencari kebijaksanaan. Inilah alasan mengapa kita menyebut orang majus sebagai orang bijak. Mereka tidak berhenti sampai menemukan sang Kebijaksanaan itu sendiri.

Apakah mereka raja? Gereja melihat bahwa orang majus yang membawa tiga hadiah ini adalah penggenapan nubuat kuno. Yesaya berkata, “Bangsa-bangsa berduyun-duyun datang kepada terangmu, dan raja-raja kepada cahaya yang terbit bagimu. Angkatlah mukamu dan lihatlah ke sekeliling, mereka semua datang berhimpun kepadamu… akan membawa emas dan kemenyan, serta memberitakan perbuatan masyhur Tuhan. [Yes 60: 3-4,6; yang merupakan bacaan pertama kita].”

Singkatnya, Yesaya menubuatkan bahwa raja-raja akan dibimbing oleh cahaya dan mereka akan datang membawa persembahan emas dan kemenyan, dan memuji Tuhan. Dari sini, kita bisa mengatakan bahwa orang majus juga adalah raja yang dibimbing oleh cahaya bintang dan mempersembahkan hadiah berharga kepada Yesus. Mereka mungkin sungguh raja dari kerajaan kecil di timur atau anggota keluarga kerajaan, jika tidak Herodes Agung tidak akan menerima mereka di istananya dan menyambut mereka dengan hormat.

Bagaimana dengan nama mereka? Sebuah tulisan yang berasal dari abad ke-8, ‘Excerpta latina barbari,’ memperkenalkan mereka sebagai Balthasar, Melchior dan Gaspar. Apakah ini nama asli mereka? Kita tidak pernah tahu dengan pasti. Namun, kita diajak untuk memiliki semangat dan karakter orang majus tersebut.

Untuk menemukan Yesus, mereka meninggalkan kenyamanan tempat tinggal mereka, dan memulai perjalanan panjang dan sulit. Mereka belajar juga untuk membuka hati ketika mereka menemukan bahwa raja agung tidak ada di istana Herodes, tetapi ada di keluarga miskin Yusuf dan Maria. Akhirnya, mereka merendahkan diri di hadapan Yesus saat mereka menyembah Dia dan mempersembahkan hadiah terbaik yang mewakili hidup mereka. Hanya dengan demikian, mereka bisa pulang dengan penuh sukacita.

Epifani berarti penampakan Tuhan kepada bangsa-bangsa, namun hal ini menuntut orang majus untuk bangkit, mencari dan menjadi rendah hati. Kita adalah orang majus. Kita diundang untuk mencari Yesus dengan tekun. Dibaptis menjadi Katolik memang rahmat luar biasa, tetapi ini adalah langkah awal dari perjalanan besar kita. Kita dipanggil untuk masuk lebih dalam lagi untuk menemukan keindahan iman kita. Kita ditantang untuk melihat Yesus bahkan di tempat yang paling tidak terduga. Jika kita tidak mau pergi dan mencari, kita tidak pernah menemukan-Nya. Ingat bahwa kita adalah orang majus.

Pastor Valentinus Bayuhadi Ruseno OP

Tinggalkan Pesan