Selasa, Juli 23, 2024
32.1 C
Jakarta

Vatikan Menyetujui Penampakan Maria ‘Rosa Mystica’ di Brescia, Italia

VATIKAN, Pena Katolik – Dikasteri Ajaran Iman mengumumkan persetujuan atas Penampakan Perawan Maria yang Terberkati kepada Pierina Gilli, seorang visioner Italia yang terjadi tahun 1947 dan 1966. Pada dua peristiwa itu, Gilli menerima penampakan dan pesan dari Perawan Maria.

Penampakan tersebut terjadi di Montichiari dan Fontanelle, Italia, yang terletak di provinsi Brescia di utara negara itu. Persetujuan ini disampaikan dalam surat yang disetujui oleh Paus Fransiskus dan dikirimkan kepada uskup Brescia pada tanggal 5 Juli 2024.

Prefek Dikasteri Ajaran Iman, Kardinal Víctor Manuel Fernández menyatakan bahwa usulan spiritual yang muncul dari pengalaman yang diriwayatkan oleh Pierina Gilli, sehubungan dengan María Rosa Mystica, tidak mengandung unsur teologis atau moral yang bertentangan dengan doktrin Gereja.

Surat tersebut memuat kutipan dari buku harian Gilli, di mana sang visioner Italia itu menjelaskan secara rinci tentang penampakan dan pesan yang dibagikan oleh Perawan Terberkati. Kardinal Fernández menyampaikan, bahwa tulisan Gilli telah mengungkapkan kepercayaan penuh dan rendah hati, terhadap tindakan keibuan Maria.

Penampakan Maria

Gilli pertama kali bertemu dengan Perawan Terberkati secara pribadi saat berdoa di kapel rumah sakit pada musim semi tahun 1947. Saat itu, ia adalah perawat dan postulan di Biara Suster Pelayanan Amal (Handmaids of Charity) di Montichiari, Brecia, Italia.

Seperti yang dijelaskan Gilli dalam buku hariannya, Perawan Maria tampak mengenakan gaun ungu dan putih. kerudung dengan ekspresi kesedihan dan air mata di matanya. Sambil memperlihatkan hatinya yang tertusuk tiga pedang, Bunda Maria meminta doa, penebusan dosa, dan pengorbanan.

Menampakkan diri kembali kepada Gilli pada tanggal 13 Juli 1947, Perawan Maria yang Terberkati mengenakan pakaian putih dan bukannya membawa tiga pedang di dadanya, ia memiliki tiga mawar: yang putih, yang merah, dan yang kuning yang melambangkan roh dari doa, pengorbanan, dan penebusan dosa.

Ketika ditanya oleh Gilli siapa dirinya, Bunda Maria menjawab: “Saya adalah ibu Yesus dan ibu Anda semua. Tuhan kita mengutus saya untuk membawa devosi Maria yang baru kepada semua ordo dan institut keagamaan, pria dan wanita, dan kepada para imam di dunia ini.”

Menurut Gilli, Bunda Maria terus berharap agar “tanggal 13 Juli dirayakan setiap tahun untuk menghormati Mawar Mistik.” Gilli kemudian menerjemahkan istilah ini dengan arti bahwa “Maria adalah guru utama kehidupan mistik terdalam dan ibu dari tubuh mistik Kristus — ibu Gereja.”

Bunda Maria menampakkan diri kepada Gilli lima kali lagi pada tahun 1947, termasuk serangkaian penampilan publik pada bulan November dan Desember tahun itu. Di Katedral Montichiari pada tanggal 8 Desember, pada hari raya Santa Perawan Maria Dikandung Tanpa Noda, Santa Perawan berkata kepada Gilli: “Saya ingin dikenal sebagai Rosa Mystica. Saya berharap agar setiap tahun, pada tanggal 8 Desember, pada siang hari, jam rahmat bagi dunia dirayakan.”

“Banyak rahmat ilahi dan jasmani akan diterima melalui devosi ini. Yesus akan mengirimkan rahmat-Nya yang melimpah jika orang-orang baik terus berdoa untuk saudaranya yang berdosa,” lanjut Bunda Maria. “Tuhan masih melindungi yang baik dan menahan hukuman yang berat karena perantaraan saya. Segera, seseorang akan menyadari kehebatan saat rahmat ini.”

Mata Air Ajaib

Tak lama setelah penampakan dan penyelidikan yang dilakukan oleh otoritas gerejawi keuskupan, Gilli mengasingkan diri di biara Suster Fransiskan Anak Kudus di Brescia. Bertahun-tahun kemudian, pada tahun 1966, Perawan Terberkati menampakkan diri kembali kepada Gilli, di mana ia memberkati mata air ajaib di Fontanelle, yang disebut “Air Mancur Kasih Karunia.”

Bunda Maria kemudian meminta Gilli untuk mencium tanah tempat air memancar dan meletakkan salib di sana sehingga “orang sakit dan semua anak-anakku, sebelum menimba atau minum air, dapat meminta pengampunan dari Putraku yang ilahi dengan ciuman cinta yang indah.”

Penampilan lainnya menyusul pada tahun 1966, dimana Perawan Terberkati terus membagikan berbagai pesan mengenai doa, penebusan dosa, dan devosi. Menurut buku harian Gilli, dia juga akan mendapat lebih banyak kunjungan pribadi dari Santa Perawan di tahun-tahun berikutnya.

namun demikian, penampakan tersebut tidak mendapat persetujuan dari uskup Brescia hingga tahun 2019, ketika situs Maria tersebut dinyatakan sebagai Tempat Suci Keuskupan Mawar Mistik, Bunda Gereja oleh Uskup Pierantonio Tremolada, uskup Brescia saat ini dan penerima surat DDF. .

Surat ini menunjukkan beberapa “aspek positif” dari pesan Bunda Maria dan menguraikan lebih lanjut poin-poin lainnya untuk “menghindari kesalahpahaman.”

“Dengan mempertimbangkan unsur-unsur penilaian lain yang diusulkan oleh [Tremolada] dalam berkas yang dikutip, seperti beragam dan kayanya buah spiritual dan pastoral dari devosi ini,” lanjut surat itu, “kami percaya bahwa Anda dapat dengan tenang sampai pada kesimpulan dari kearifan Anda, sesuai dengan Norma-norma yang telah dikutip untuk Proses dalam Kearifan atas Dugaan Fenomena Supranatural.” (AES)

Komentar

Tinggalkan Pesan

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Terhubung ke Media Sosial Kami

45,030FansSuka
0PengikutMengikuti
75PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terkini