Selasa, Juli 23, 2024
32.1 C
Jakarta

Pada Pesta St. Petrus dan Paulus, Paus Memohon Agar Dibuka Pintu Gereja

Paus Fransiskus memimpin Misa di Basilika Santo Petrus pada hari raya St. Petrus dan Paulus, 29 Juni 2024. Vatican Media

VATIKAN, Pena Katolik – Pada hari raya St. Petrus dan Paulus, 29 Juni 2024, Paus Fransiskus mengundang umat Katolik – termasuk para uskup agung metropolitan yang baru saja dilantik dan menerima pallium terberkati hari ini – untuk “membuka pintu” Gereja dan mengikuti teladan dua rasul besar Roma sehingga semua orang dapat mengetahui dan merasakan kasih Tuhan, seperti diberitakan CNA.

“Tahun yubileum akan menjadi masa rahmat, di mana kita akan membuka pintu suci sehingga setiap orang dapat melewati ambang ‘tempat perlindungan hidup’ yaitu Yesus,” kata Bapa Suci dalam homilinya pada Misa Kepausan yang dirayakan di Basilika St. Petrus Vatikan.

Paus Fransiskus menekankan pentingnya “pembebasan” dan rahmat Tuhan dalam kehidupan umat manusia. dua penginjil besar ini. Ketika Santo Petrus dibebaskan dari penjara dia “menyadari bahwa Tuhanlah yang membukakan pintu.

“Dia selalu mendahului kita. Pintu penjara terbuka dengan sendirinya oleh kuasa Tuhan,” kata Paus.

Menyusul pertobatannya yang dramatis setelah berjumpa dengan Kristus yang bangkit di Damaskus, Paus Fransiskus mengatakan, St. Paulus menemukan “rahmat kelemahan” dan mengakhiri penganiayaannya yang kejam terhadap Gereja. Pengalaman akan kelemahan Paulus sendiri menuntunnya untuk bersandar pada kekuatan Tuhan ketika dia memberitakan Injil.

“Paulus menggunakan gambaran ‘pintu terbuka’ dalam perjalanannya ke Antiokhia bersama Barnabas. Mereka mengumpulkan Gereja dan menyatakan semua yang telah dilakukan Tuhan terhadap mereka dan bagaimana Dia telah membuka pintu iman kepada orang-orang bukan Yahudi.”

Dalam homilinya, Bapa Suci mengingatkan para kardinal, uskup agung, imam, religius, dan umat awam yang hadir dalam Misa untuk mempelajari kebijaksanaan dan tidak menyerah pada religiusitas yang menghibur dan berwawasan ke dalam.

Setelah perayaan Misa, Paus Fransiskus secara individu menyerahkan pallium kepada 33 dari 42 uskup agung metropolitan yang baru saja diangkat, sebuah jubah yang terbuat dari bulu domba yang melambangkan otoritas dan kesatuan mereka dengan misi pastoral Paus untuk menginjili dan merawat umat Allah.

Para uskup agung metropolitan yang dapat menghadiri Misa kepausan di Kota Vatikan mengenakan jubah liturgi pada hari ini, sebagai pengingat akan otoritas pelayanan dan tanggung jawab pelayanan mereka kepada Gereja.

Meskipun suhu panas mencapai 93 derajat Fahrenheit, ribuan peziarah berkumpul di Lapangan Santo Petrus untuk menghadiri pidato Angelus khusus Paus pada hari raya St. Petrus dan Paulus.

“Kita melihat Santo Petrus digambarkan memegang dua kunci besar, seperti pada patung di alun-alun ini. Kunci-kunci itu mewakili pelayanan otoritas yang Yesus percayakan kepadanya dalam pelayanan seluruh Gereja. Karena otoritas adalah suatu pelayanan, dan otoritas yang bukan merupakan pelayanan adalah kediktatoran,” pungkas Paus Fransiskus. (AES)

Komentar

Tinggalkan Pesan

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Terhubung ke Media Sosial Kami

45,030FansSuka
0PengikutMengikuti
75PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terkini