Rabu, Juli 24, 2024
26.7 C
Jakarta

Paus Fransiskus Menyetujui Alasan Kemartiran Dua Imam Albania yang Gugur Pada Awal Abad 20

Pastor Luigj Paliq OFM dan dan Pastor Gjon Gazulli. CNA

VATIKAN, Pena Katolik – Paus Fransiskus menyetujui alasan untuk menjadi orang suci bagi dua imam Katolik yang menjadi martir karena kebencian terhadap iman di Albania pada dekade pertama abad ke-20.

Dikasteri Penggelaran Kudus membuat pengumuman tentang kemartiran para imam ini dan proses beatifikasi selanjutnya dalam siaran pers pada hari Kamis, 20 Juni 2024. Paus menyatakan, bahwa seseorang menjadi martir karena imannya, dengan demikian, mereka dapat dibeatifikasi, dan mendapat gelar Beato.

Pastor Luigj Paliq dibunuh di Albania pada tahun 1913, dan Pastor Gjon Gazulli dibunuh pada tahun 1927. Pada tahun 2016, Paus Fransiskus membeatifikasi 38 imam dan awam Katolik Albania, yang menjadi martir di bawah rezim komunis negara tersebut antara tahun 1945 dan 1974.

Pastor Paliq adalah seorang imam Ordo Saudara Dina di Cortemaggiore. Ia adalah rektor Biara Fransiskan Gjakova. Ia membela penduduk lokal, termasuk umat Islam, dari penganiayaan pasukan Montenegro, yang menguasai wilayah tersebut setelah Perang Balkan Pertama.

Dia dipenjarakan, disiksa, dan dieksekusi oleh orang-orang Montenegro pada tanggal 7 Maret 1913. Sebelum kematiannya, ia menegaskan kesediaannya sepenuhnya untuk mati demi Kristus dan Gereja. Kata-kata terakhirnya ini didengar dan dilaporkan oleh orang-orang Montenegro yang menyaksikan penembakannya.

Pastor Gazulli lahir di Dajc, Albania, pada tahun 1893. Ia masuk Seminari Kepausan Skorka pada usia 12 tahun, ditahbiskan menjadi imam pada tahun 1919 setelah mengatasi beberapa masalah kesehatan.

Ia mendirikan sekolah paroki di wilayah Koman di Albania. Akhirnya, ia memicu kemarahan otoritas setempat karena pengaruh agama yang dia miliki terhadap para pendeta dan penduduk setempat lainnya.

Ketika ditangkap oleh pemerintah, ia diadili dan dihukum atas tuduhan palsu. Ia digantung di alun-alun di Skorko pada tanggal 5 Maret 1927.

Imam itu meninggal setelah memaafkan para pembunuhnya dan menyatakan kesetiaannya kepada Kristus dan Gereja.

Dikasteri Penggelaran Kudus juga melaporkan persetujuan Paus untuk beberapa umat lainnya yang dalam proses sebagai orang suci, termasuk mengakui kebajikan heroik Hamba Tuhan Isaiah Columbro, seorang pendeta Italia yang selama hidupnya banyak dicari karena doa dan berkahnya.

Columbro sangat dihormati dan disukai karena pelaksanaan sakramen penebusan dosa yang tak kenal lelah. Dia meninggal pada tahun 2004.

Paus juga menyetujui kebajikan heroik Vicenta Guilarte Alonso, seorang anggota Putri Yesus dari Spanyol yang bergabung dengan ordo tersebut pada tahun 1909 dan kemudian melakukan perjalanan ke kota Pirenopolis di Brasil untuk mendirikan komunitas di sana.

Dia kemudian dipindahkan ke kotamadya Leopoldina, di mana dia diangkat menjadi penjaga pintu dan sakristan. Meskipun dia sebelumnya adalah wakil rektor, dia dengan rendah hati menerima tugas ini, yang mengejutkan banyak suster, tanpa memprotes dan menyatakan penyesalan. Dia menjalankan peran itu sampai kematiannya pada tahun 1960. (AES)

Komentar

Tinggalkan Pesan

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Terhubung ke Media Sosial Kami

45,030FansSuka
0PengikutMengikuti
75PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terkini