Selasa, Juli 23, 2024
25.2 C
Jakarta

Makam Beato Carlo Acutis Dibuka Kembali Secara Permanen untuk Publik

Makam Beato Carlo Alcutis di Assisi di Gereja St Maria Maggiore Asisi, Umbria Italia. IST

VATIKAN, Pena Katolik – Peziarah di Gereja Santa Maria Maggiore Assisi dapat sekali lagi melihat Beato Carlo Acutis, milenium pertama yang dibeatifikasi dalam Gereja Katolik, mengenakan jins dan sepatu tenis melalui kaca penglihatan di makamnya. Uskup Agung Assisi-Nocera Umbra-Gualdo Tadino-Gualdo Tadino, Mgr. Domenico Sorrentino menghapus panel yang menutupi makam Acutis pada 1 Juni, membukanya kembali untuk penghormatan publik permanen.

Dengan dicabutnya pembatasan perjalanan sebelumnya di Italia untuk turis, banyak peziarah internasional sekarang akan memiliki kesempatan untuk melihat Beato muda itu untuk pertama kalinya. Mgr. Sorrentino mengatakan bahwa dia berharap semua yang datang untuk berdoa di makam itu akan “membuka diri mereka terhadap terang Injil dan memiliki pengalaman iman yang mendalam.”

Makam Acutis terletak di Sanctuary of the Renunciation Assisi, bagian dari Gereja St. Mary Major. Tempat kudus itu terletak di tempat di mana seorang muda St. Fransiskus dari Assisi dikatakan telah menanggalkan pakaiannya yang kaya demi sebuah kebiasaan yang buruk.

Dalam sebuah surat yang ditulis untuk peresmian Sanctuary of the Renunciation pada tahun 2017, Paus Fransiskus menyebutnya “tempat yang berharga di mana orang-orang muda dapat dibantu dalam membedakan panggilan mereka.”

Beato Carlo Acutis adalah seorang Katolik muda dari Italia dengan devosi yang penuh semangat kepada Kehadiran Nyata Yesus dalam Ekaristi dan bakat untuk pengkodean komputer. Dia meninggal karena leukemia pada tahun 2006 pada usia 15 tahun, mempersembahkan penderitaannya bagi paus dan Gereja.

Penampakan Makam Beato Carlo Acutis di Assisi saat masih ditutup dengan panel. IST

Terlepas dari pembatasan perjalanan yang ketat karena pandemi COVID-19, lebih dari 41.000 orang mengunjungi makam Acutis selama 19 hari perayaan beatifikasinya di keuskupan pada Oktober 2020 ketika makam itu awalnya dibuka untuk umum, menurut Keuskupan Assisi.

Pembukaan makam Acutis pada saat itu menyebabkan beberapa kebingungan online mengenai apakah remaja itu mungkin tidak korup, yang menyebabkan uskup Assisi, Domenico Sorrentino, untuk mengklarifikasi bahwa tubuh bocah itu, meskipun utuh, “ditemukan dalam keadaan normal. transformasi khas dari kondisi kadaver.”

Sementara kaca penglihatan di atas makam Acutis tetap tertutup sejak 19 Oktober 2020, para peziarah yang setia terus mengunjungi makam tersebut dengan membawa niat doa mereka. Paus Fransiskus mengatakan bahwa “kesaksian Beato Carlo menunjukkan kepada orang-orang muda saat ini bahwa kebahagiaan sejati ditemukan dengan menempatkan Tuhan di tempat pertama dan melayani Dia dalam diri saudara dan saudari kita, terutama yang terkecil.”

Beato Carlo Acutis baru-baru ini dinobatkan sebagai salah satu pelindung perayaan Hari Pemuda Sedunia yang akan berlangsung di Lisbon, Portugal pada Agustus 2023.

Komentar

Tinggalkan Pesan

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Terhubung ke Media Sosial Kami

45,030FansSuka
0PengikutMengikuti
75PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terkini