Caryll Houselander: Penulis yang Karyanya Mempengaruhi Penulis Katolik abad ke-20

0
523
Penulis Caryll Houselander digambarkan dalam foto tak bertanggal di samping sampul Caryll Houselander: A Biography , yang ditulis oleh Mary Frances Coady.  (SSP; Buku Orbis)

PENAKATOLIK.COM, Dia jelas merupakan penulis Katolik paling aneh yang pernah hidup. Dia berkeliling London dengan wajahnya yang ditaburi bedak putih pucat, sangat kontras dengan rambutnya yang berwarna wortel, dipotong di depan tepat di atas alisnya.

Bertubuh pendek, dia memandang dunia melalui kacamata bundar yang tebal. Dia mengumpat seperti buruh pelabuhan, suka minum gin, dan jarang terlihat tanpa sebatang rokok menggantung di bibirnya. Namun Caryll Houselander menginspirasi ribuan orang dengan prosanya yang mendesak dan menarik selama dan setelah Perang Dunia II.

Bukunya The Reed of God adalah sebuah karya indah tentang spiritualitas Maria, yang masih dicetak hampir 80 tahun setelah diterbitkan. Houselander sangat populer di Amerika Serikat di mana sebagian besar bukunya pertama kali terbit, sejak kantor penerbitnya di London dihancurkan dalam Blitz.

Dalam Caryll Houselander: A Biography , Mary Frances Coady telah melakukan pekerjaan luar biasa dalam menghidupkan kembali Houselander – kehidupan yang sangat sulit untuk ditangani karena Houselander, seperti ibunya sebelumnya, bisa saja ceroboh tentang fakta ketika menceritakan kisahnya sendiri .

Otobiografinya yang terpotong, A Rocking Horse Catholic , awalnya tidak didistribusikan di Inggris karena keluarganya mengeluhkan kesalahan dan kelalaiannya. Tapi Coady memilah semuanya dalam biografi faktual yang diteliti dengan cermat ini. Dia bercerita tentang tahun-tahun awal Houselander, anak dari orang tua yang tidak cocok yang bercerai ketika Houselander berusia 11 tahun.

Dia adalah gadis yang sensitif dan artistik, sama sekali tidak seperti ibunya yang impulsif, Gertrude. Dia menghabiskan masa mudanya di sekolah biara, di mana dia kadang-kadang dianggap “aneh” karena penampilan dan tingkah lakunya; tapi di mana dia berkembang.

Setelah pindah ke London bersama ibu dan kakak perempuannya, dia bersekolah di sekolah seni selama beberapa waktu dan melewati masa bohemian, melakukan pekerjaan serabutan untuk menghidupi dirinya sendiri. Dia menganggap Gereja Katolik munafik dan meninggalkannya ketika diminta membayar biaya untuk duduk di bangku gereja.

Coady sangat sensitif terhadap perkembangan agama Houselander. Dia dibaptis saat masih remaja, melewati fase kesalehan yang mendalam, meninggalkan gereja sebentar di awal masa dewasanya, dan kembali lagi setelah mendapatkan penglihatan di kereta bawah tanah London di mana dia melihat Kristus dalam diri semua orang yang bepergian ke sana.

Sejak saat itu, buku-buku Houselander menguraikan tema kehadiran Kristus, tidak hanya pada orang-orang kudus; namun pada semua orang – dan dalam sejarah umat manusia pada umumnya. Saat ia menulis kepada warga London pada masa perang, “Karena Dia [Kristus] telah menjadikan kita ‘Kristus-Kristus yang lain’, karena hidup-Nya berlanjut di dalam diri kita masing-masing, maka tidak ada satu pun di antara kita yang dapat menderita selain sengsara yang dideritanya.” Dengan cara ini, visi religiusnya yang intuitif mengantisipasi ensiklik Paus Pius XII tentang “ Tubuh Mistik Kristus”.

Seniman dan pemahat kayu

Houselander menghabiskan awal karirnya sebagai seniman dan pemahat kayu yang sedang berjuang. Tulisan pertamanya muncul di majalah kebaktian, termasuk majalah The Grail, yang ditemukan oleh Frank Sheed dan istrinya Mazie Ward.

Ward menjadi pemuja Houselander, terus-menerus mendorongnya untuk melakukan proyek baru – termasuk novel di usia lanjut, dan risalah tentang rasa bersalah, tidak ada satupun yang berhasil. Namun tulisan rohani Houselander, yang kini sering diabaikan, ditelan di kedua sisi Atlantik.

“Karena Dia [Kristus] telah menjadikan kita ‘Kristus-Kristus yang lain’, karena kehidupan-Nya berlanjut di dalam diri kita masing-masing, tidak ada yang dapat diderita oleh siapa pun di antara kita selain penderitaan yang dideritanya.” — Caryll Houselander

Caryll Houselander: Biografi Mary Frances Coady 176 halaman;  Buku Orbis – $28,00

Ward juga menghasilkan biografi pertama Houselander tak lama setelah kematian dininya akibat kanker pada tahun 1954. Namun tidak dianggap sebagai sumber yang dapat dipercaya karena Ward menerima cerita temannya begitu saja dan dengan bijaksana mengabaikan perselingkuhan Houselander di masa mudanya dengan mata-mata Inggris yang lewat nama Sidney Reilly .

Houselander sangat terpukul ketika Reilly meninggalkannya demi wanita lain. Dia tidak menyebutkannya dalam otobiografinya sendiri, tapi selama bertahun-tahun setelahnya dia menyimpan foto Reilly di samping tempat tidurnya dan bahkan mengadopsi nama depan Reilly, menyebut dirinya Sidone, atau “Sid.”

Buku Coady mengembalikan Houselander ke tempatnya yang selayaknya dalam sejarah spiritualitas, mencakup Reilly dan semua karakter lain dalam kehidupan Caryll yang penuh warna dan hidup sepenuhnya — termasuk pengaturan hidup “Gert”, ibunya yang mengendarai sepeda motor, dengan Iris Wyndham dan dia putri hoyden, Joan. Bagi yang sudah mengenal Houselander dan ingin bertemu dengannya, buku ini cocok untuk Anda. (Samuel/PenaKatolik).

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here