Paus Fransiskus: “Menjadi Paus bukanlah Pekerjaan Mudah”

0
612
Paus Fransiskus berdoa di depan Patung Bunda Maria. IST

VATIKAN, Pena Katolik – “Menjadi Paus bukanlah pekerjaan mudah. Belum ada yang belajar sebelumnya untuk melakukan pekerjaan ini,” kata Paus Fransiskus dalam wawancara dengan situs berita Italia, Il Fatto Quotidiano, yang diterbitkan pada 12 Maret 2023.

Pada kesempatan peringatan 10 tahun kepausannya pada 13 Maret 2023, Paus Fransiskus berbicara kepada beberapa wartawan. Paus melakukan wawancara untuk tiga media dari Argentina, Italia, dan sebuah radio Swiss. Ia juga berbicara untuk podcast dari media resmi Vatikan.

Paus mengenang 10 tahun kepausannya dan berbicara tentang reformasi, masalah pelecehan, dan apa yang dia harapkan untuk masa depan dunia dan Gereja.

“Semoga Tuhan berbelas kasihan kepada saya. Menjadi seorang paus bukanlah pekerjaan yang mudah. Tidak ada yang pernah belajar sebelumnya untuk melakukan pekerjaan ini. Tetapi Tuhan mengetahui hal ini; itu terjadi sama dengan Santo Petrus. Dia diam-diam memancing dan suatu hari Yesus memilih dia untuk menjadi penjala manusia,” jelas Paus Fransiskus, ketika ditanya tentang harapannya di masa depan.

Tapi Peter juga jatuh. Dia menyangkal Yesus, orang yang telah hidup siang dan malam bersama Tuhan, yang telah makan bersamanya, yang telah mendengarkan dia berkhotbah dan melihat dia melakukan mukjizat. Tetapi setelah kebangkitan, Yesus memilih dia lagi. Inilah belas kasihan Tuhan bersama kita,” ujar Paus.

“Aku adalah hamba yang tidak berguna. Saya adalah hamba yang tidak berguna, seperti kata St. Paulus VI dalam bukunya Thought on Death, Sebuah buku yang sangat indah dan saya undang khususnya para imam untuk dibaca dan merenungkan.”

Reformasi

Paus Fransiskus mengingat seruan untuk reformasi yang dibuat di sidang umum para uskup tahun 2013, pertemuan yang terjadi tepat sebelum pertemuan di mana para kardinal mendiskusikan apa yang mereka harapkan untuk masa depan Gereja. Paus asal Argentina itu menjelaskan bahwa dalam 10 tahun terakhir, dia fokus menangani ini, terutama dengan bantuan Dewan Kardinal, yang dia bentuk sebulan setelah pemilihannya.

Namun ia mengatakan bahwa ketika dia terpilih, dia ingat kata-kata keras yang diucapkan oleh pendahulunya Paus Benediktus XVI pada awal masa kepausannya sendiri. “Saat ini saya tidak perlu mempresentasikan program pemerintahan. Program pemerintahan saya yang sebenarnya bukanlah untuk melakukan kehendak saya sendiri, bukan untuk mengejar ide-ide saya sendiri, tetapi untuk mendengarkan, bersama dengan seluruh Gereja, firman dan kehendak Tuhan, untuk dibimbing oleh-Nya.”

Tuhan Sebagai Evaluator

Saat diminta memberikan penilaian 10 tahun terakhir, Paus hanya menjawab, “Penilaian akan dilakukan oleh Tuhan kapan saja Dia mau.”

Paus mengatakan, Tuhan akan menilai Gereja menurut Matius: 25.  “Karena aku lapar dan kamu memberiku makanan, aku haus dan kamu memberiku minum.” Ini berarti, ukuran keberhasilan Gereja adalah sejauh mana ia hadir untuk mereka yang “lapar dan haus”.

“Gereja bukan bisnis, juga bukan LSM, dan paus bukan CEO yang harus memenuhi kebutuhan di akhir tahun,” lanjut Paus.

Gereja adalah milik Tuhan. Paus mengatakan, ia hanya diminta untuk dengan rendah hati mendengarkan kehendak-Nya dan mempraktikkan. Paus mengatakan, ini mungkin terdengar seperti tugas yang sangat sederhana, tetapi sebenarnya tidak. Paus menegaskan, Gereja harus menyelaraskan diri dengan Tuhan, bukan dengan dunia.

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here