“Universitas Siluman” Didirikan untuk Mahasiswa Ukraina

0
370
Mahasiswa Ukrainian Catholic University di Liviv.

UKRAINA, Pena Katolik – Universitas Eropa Tengah meluncurkan inisiatif baru di Budapest untuk mahasiswa Ukraina yang melarikan diri dari perang. Dengan invasi Rusia ke Ukraina yang sedang berlangsung, Central European University (CEU) telah meluncurkan “universitas tak terlihat” (universitas siluman) untuk mahasiswa asal Ukraina di Budapest.

Di antara mereka yang belajar di sini adalah siswa yang dipaksa untuk melarikan diri dari negara mereka. Program ini dimulai secara online dan segera menjadi ‘universitas yang tidak terlihat’.

Penyelenggara segera menemukan bahwa nama itu juga dapat dipahami sebagai referensi untuk inisiatif universitas bawah tanah di Eropa Timur pada abad ke -19 dan ke -20. Tetapi sekarang, mahasiswa sarjana dan pascasarjana dari Ukraina dapat belajar secara langsung di kampus CEU di Budapest.

Di antara mereka adalah Zhanna Oganesian. Ia adalah mahasiswa ilmu politik di kota pelabuhan Ukraina Mykolayiv, sebelum ia terpaksa melarikan diri. Zhanna sekarang berharap untuk menemukan perdamaian yang dia butuhkan di “universitas siluman’ untuk setidaknya terus belajar.

“Saya hanya di Mykolaiv selama 42 hari di awal perang. Tapi Mykolaiv terus -menerus diserang. Saya mengerti bahwa saya tidak bisa belajar secara normal. Jadi saya perlu menemukan program untuk membantu saya berkembang,” kenang Ognesian.

Ostap Sereda, associate professor sejarah di Universitas Katolik Ukraina, mengatakan “26 siswa yang mewakili 11 universitas Ukraina” akan berkumpul untuk serangkaian kursus musim dingin. Selain itu, lokakarya dan pameran berupaya berkontribusi pada diskusi tentang pengalaman perang dan “untuk memfasilitasi rekonstruksi keberhasilan budaya dan masyarakat Ukraina” di negara yang akhirnya ingin menjadi bagian dari Uni Eropa, kata penyelenggara.

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here