Hentikan Perang Dunia Ketiga sedikit demi sedikit

Ini adalah Natal yang menyedihkan, Natal perang. Ada orang yang kelaparan. Harap berbesar hati dan jangan menghabiskan waktu seolah-olah tidak terjadi apa-apa."

0
589
Pope Francis speaks to journalist Fabio Marchese Ragona

Pena Katolik- Paus Fransiskus berbicara kepada reporter Italia Fabio Marchese Ragona dalam sebuah wawancara di Canale 5, menawarkan pemikirannya tentang penyebaran perang di dunia kita dan mendorong kita untuk memandang kepada Kanak-kanak Yesus menjelang Natal.

Paus Fransiskus berbicara pada hari Minggu di televisi Italia tentang beberapa topik yang tepat waktu dalam sebuah wawancara dengan reporter Vatikan Fabio Marchese Ragona, dalam program “Il Natale che vorrei” (Natal yang saya inginkan). Bapa Suci berbicara tentang berbagai topik penting, mulai dari perang hingga orang miskin dan Piala Dunia.

Berbicara awalnya tentang Ukraina, Paus Fransiskus mencatat bahwa kita hidup dalam perang dunia ketiga yang diperjuangkan sedikit demi sedikit, dengan mengatakan bahwa meskipun Ukraina terasa lebih dekat, telah terjadi perang yang mengerikan di Suriah selama 13 tahun, serta di Myanmar dan “di mana pun di Afrika”. “Dunia sedang berperang,” katanya.

Paus Fransiskus kemudian menunjuk pada sesuatu yang membuatnya sangat khawatir: “sikap acuh tak acuh”. Di hadapan begitu banyak orang miskin, pengungsi, dan orang-orang yang menderita Natal ini, ada sikap acuh tak acuh yang mengerikan, kata Paus.

Dia teringat bayangan seorang wanita dengan mantel bulu dan sarung tangan yang mengabaikan teriakan minta tolong seorang wanita di jalan saat dia keluar dari restoran. “Hal terburuk yang bisa terjadi pada kita adalah memalingkan muka,” kata Paus.

“Tolong ukur pengeluaran Natal, batasi,” katanya. “Ini adalah Natal yang menyedihkan, Natal perang. Ada orang yang kelaparan. Harap berbesar hati dan jangan menghabiskan waktu seolah-olah tidak terjadi apa-apa.” Dia mencatat bahwa ada anak-anak bermain dengan potongan rudal Rusia, karena mereka kelaparan sementara orang lain kelaparan.

Paus Francis melanjutkan dengan berbicara tentang skandal korupsi seputar Uni Eropa. Dia menunjukkan bahwa kita semua adalah orang berdosa, dan kita semua harus meminta pengampunan, tetapi menambahkan bahwa meskipun kita semua adalah orang berdosa, kita tidak semuanya rusak. “Pendosa ya; korup tidak pernah,” katanya, seraya menambahkan bahwa sikap ini membuatnya takut.

Sebelum mengetahui bahwa Argentina akan menjadi juara Piala Dunia FIFA, Paus meminta agar para pemenang “hidup dengan kerendahan hati” dan mereka yang tidak menang “menjalaninya dengan gembira karena nilai terbesar bukanlah menang atau kalah, tetapi bermain bersih. , untuk bermain dengan baik.”

Memperhatikan bahwa Bapa Suci akan segera merayakan sepuluh tahun kepausannya, Fabio Marchese Ragona bertanya apakah ada sesuatu yang belum dia capai yang dia inginkan.

Selalu ada hal yang harus dilakukan, jawab Paus. Dia mengakui bahwa Dewan Kardinal dan Sekretariat Ekonomi sedang “bergerak maju”, tetapi mengatakan masih banyak yang bisa dilakukan.

“Ini penting: kita dapat memiliki Kuria yang sangat terorganisir, paroki yang sangat terorganisir, keuskupan yang sangat terorganisir, tetapi jika tidak ada semangat misionaris, jika Anda tidak berdoa di sana, tidak ada yang bergerak maju. Doa itu penting.”

Terakhir, Paus Fransiskus menyampaikan pesan Natal untuk semua orang yang telah mendengarkan. “Lihat Anak itu; lihat bintangnya. Satu anak lagi adalah harapan.” Meski terlahir miskin dan teraniaya, Yesus tetap membawa pengharapan.

“Kepada Anda masing-masing yang mendengarkan,” Paus mengakhiri, “Saya ingin meminta agar Tuhan memberi Anda kelembutan seorang anak, agar kami tidak kehilangan kelembutan manusia, agar Dia dapat membantu kami, dan agar Dia dapat memberi Anda cahaya bintang.”

Dan akhirnya, dia memberkati semua orang dan mengucapkan “Natal yang baik dan suci” kepada kita. “Semoga Tuhan memberkati Anda dan semoga Bunda Maria menjaga Anda.” (PEN@/Sam-Francesca Merlo/VatikanNews).

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here