Ketika St. Rosalia Membantu Palermo Melawan Wabah

0
1020
Patung St Rosalia di Palermo. (Aleteia).

PALERMO, Pena Katolik – Pengunjung Pota Palermo di Pulau Sisilia, Italia tidak akan melewatkan cagar alam yang dibangun untuk menghormati pelindung kota itu, St. Rosalia. Gereja yang menjulang tinggi ini dibangun di dalam sebuah gua alami yang terletak di Monte Pellegrino, sebuah bukit megah yang menghadap ke Palermo yang menginspirasi banyak penulis dan seniman. Mereka yang terinspirasi termasuk penyair Jerman abad ke-19 Johann Wolfgang von Goethe.

Pada abad ke-17 sebuah gereja besar dibangun. Menurut legenda setempat, gereja itu dibangun setelah Rosalia membantu Palermitans (penduduk Palermo) melawan wabah. Pada tahun 1624, sebuah kapal yang membawa hadiah untuk Raja Muda Sisilia datang dari Tunisia dan berlabuh di pelabuhan Palermo. Para pejabat memperingatkan raja muda itu bahwa orang-orang di kapal asing mungkin terinfeksi wabah dan menyarankan periode karantina untuk semua orang dari kapal itu.

Tetapi, Raja Viceroy Emanuele Filiberto mengabaikan peringatan itu. Dia sangat ingin menerima hadiah eksotis dari para pelaut. Beberapa minggu kemudian, pemerintah secara resmi menyatakan darurat pandemi di Palermo. Wabah telah berhasil masuk ke kota.

Girolama La Gattuta mendaki Monte Pellegrino dan mendapat penglihatan: Rosalia muncul dan mengungkapkan lokasi di mana tulang-tulangnya dikubur. Beberapa minggu kemudian, sebuah ekspedisi dikirim untuk menggali di tempat yang ditunjukkan oleh wanita itu. Yang mengejutkan semua orang, beberapa tulang manusia putih cerah ditemukan di tengah bebatuan.

Beberapa menit setelah penemuan, bau bunga yang kuat mulai membanjiri gunung. Tulang-tulang itu dibawa ke Palermo dan asal-usulnya diteliti oleh Uskup Agung Palermo, Mgr. Giannettino Doria.

Gereja Syukur

Setahun kemudian, pada 9 Juni 1625, kota itu menyelenggarakan prosesi untuk menghormati St Rosalia sambil membawa tulang-tulangnya. Seketika, pandemi yang menghancurkan mulai mereda. Hanya beberapa bulan kemudian, Palermo berhasil mengakhiri wabah itu. Sebagai tanda terima kasih, kota membangun gereja indah yang masih menjulang di atas Palermo hingga saat ini.

Mengunjungi Gereja St Rosalia adalah pengalaman yang unik. Gereja itu didekorasi dengan rumit. Sebuah biara dibangun dengan menggali bebatuan sedalam 82 kaki ke dalam gunung. Patung marmer, altar, dan salib menonjol dari dinding batu yang bergerigi sehingga seolah-olah gereja itu berkembang secara alami dari dalam gunung batu.

Jauh dari sekadar objek wisata, tempat suci ini adalah tempat ibadah dengan ribuan peziarah mendaki gunung. Setiap tahun, pada tanggal 4 September, saat hari raya St. Rosalia, puluhan ribu orang berjalan ke gereja tanpa alas kaki. “Laku” ini untuk menunjukkan rasa hormat mereka kepada, St. rosalia, orang suci yang membantu memerangi wabah.

Gereja atau tempat ziarah ini terbuka untuk pengunjung setiap hari antara pukul 8 pagi hingga 8 malam. Untuk mencapai tempat ini, setiap peziarah dapat menaiki bus angkutan umum yang beroperasi secara teratur dari pusat kota Palermo. Misa dirayakan pada pukul 9 pagi, 11 pagi dan 6 sore antara hari Senin dan Minggu dan pada pukul 11 pagi dan 6 sore pada hari Minggu.

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here