Stella Maris
Stella Maris

Hari Perikanan Dunia diperingati setiap tahun, 21 November, guna menyoroti pentingnya sektor tenaga kerja berbasis kelautan. Diperkirakan 59,5 juta orang dipekerjakan di industri ini, dan satu dari dua pekerja adalah perempuan.

Pesan 20 November, untuk memperingati Hari Perikanan Dunia oleh Prefek Dikasteri untuk Peningkatan Pengembangan Manusia Integral Kardinal Peter Turkson, menyoroti bahwa “Asia memiliki jumlah pekerja tertinggi di sektor ini, dan menyumbang sekitar 85 persen dari total angkatan kerja dunia; dan dengan 3,1 juta kapal, Asia menyumbang 68 persen dari total armada penangkapan ikan global.”

Saat dunia memerangi pandemi Covid-19, Kardinal Turkson mencatat, wabah itu memiliki “konsekuensi dramatis bagi ekonomi banyak negara dan berdampak parah pada sektor yang lebih rentan seperti perikanan.”

Martin Foley, Kepala Eksekutif dan Koordinator Regional Eropa Stella Maris Inggris, sebuah badan Gereja Katolik yang memberikan pelayanan praktis dan pastoral bagi semua pelaut, menyambut baik pesan Kardinal. “Ini menunjukkan dukungan Gereja melalui Dikasteri untuk Peningkatan Pengembangan Manusia Integral, bagi para nelayan dan keluarganya, bahwa selama masa-masa sulit ini, Gereja tetap dekat dengan mereka melalui misi Stella Maris bagi pelaut dan nelayan,” kata Foley kepada Radio Vatikan.

Saat dunia bergulat dengan pandemi global ini, salah satu masalah yang terungkap adalah kurangnya Alat Pelindung Diri (APD) untuk para nelayan. Menyikapi masalah ini, Foley mengatakan, bahkan sebelum pandemi, “banyak nelayan tidak diberi APD memadai. Sekarang dengan risiko tambahan yang ditimbulkan oleh pandemi, semakin penting menyediakan APD memadai bagi nelayan.”

Para imam kapelan Stella Maris di banyak pelabuhan seluruh dunia, lanjut Foley, memberi masker wajah kepada para nelayan dan membantu mereka dengan tindakan kebersihan dasar. CEO itu juga menekankan, penyediaan peralatan ini “terutama merupakan tanggung jawab majikan mereka”.(PEN@ Katolik/paul c pati/Lydia O’Kane/Vatican News)

Tinggalkan Pesan