Paus tentang pelecehan seksual oleh klerus

Berbicara setelah dirilisnya Laporan McCarrick, Paus Fransiskus ungkapkan kedekatan dengan semua korban pelecehan seksual yang dilakukan klerus dan memperbarui komitmen Gereja untuk memberantas kejahatan ini. Dalam Audiensi Umum mingguan di Perpustakaan Apostolik Vatikan, 11 November 2020, menyusul “Laporan tentang kasus menyakitkan dari mantan Kardinal Theodore McCarrick,” Paus mengungkapkan kedekatan dengan semua korban pelecehan dan memperbarui “komitmen Gereja untuk memberantas kejahatan ini.” Setelah mengucapkan kata-kata ini, Paus berhenti sejenak untuk berdoa dalam hati. Laporan McCarrick, yang terdiri dari 461 halaman dokumen dan kesaksian, merupakan penyelidikan mendalam tentang pengetahuan dan pengambilan keputusan berkaitan dengan Theodore McCarrick selama karirnya sebagai imam, uskup, dan kardinal. Laporan yang diterbitkan oleh Sekretariat Negara atas mandat Paus Fransiskus itu merupakan hasil dari proses investigasi selama dua tahun. Berbicara tentang rilisnya, 10 November 2020, Sekretaris Negara Kardinal Pietro Parolin mengatakan bahwa laporan itu “juga akan berdampak dalam hal ini: membuat semua yang terlibat dalam pilihan tersebut lebih sadar akan beratnya keputusan atau kelalaian mereka. Halaman-halaman inilah yang mendorong kita merefleksikan secara mendalam dan bertanya pada diri sendiri, belajar dari pengalaman menyakitkan di masa lalu, apa lagi yang bisa kita lakukan di masa depan.”(PEN@ Katolik/paul c pati berdasarkan Vatican News)

Tinggalkan Pesan