Matius 5 ayat 8

(Renungan Hari Raya Semua Orang Kudus, 1 November 2020: Matius 5: 1-12)

Hari ini Gereja merayakan hari raya semua orang kudus. Ini adalah salah satu pesta kuno di Gereja yang memperingati dan menghormati semua orang yang telah berpulang dan menerima pahala kekal mereka, Tuhan Sendiri. Kita mungkin mengenali beberapa dari mereka, seperti Santo Dominikus de Guzman, Santo Fransiskus dari Assisi, Santa Kararina dari Siena, dan Santo Ignatius. Tetapi, ini hanya sebagian kecil dari seluruh penghuni surgawi. Kabar baiknya adalah bahwa mereka semua berdoa untuk kita, dan siapa tahu, beberapa dari orang-orang yang kita kasihi yang telah meninggal telah menjadi bagian dari persekutuan kudus ini.

Berbicara tentang orang-orang kudus, hal pertama yang sering muncul di benak kita adalah bahwa mereka adalah para raksasa iman kita. Banyak orang kudus adalah martir. Mereka mempersembahkan hidup mereka untuk Kristus dengan menghadapi kematian yang mengerikan. Banyak orang kudus melakukan mukjizat yang tak tertandingi. Santo Benediktus dari Nursia pernah membangkitkan seorang pemuda yang tewas dalam kecelakaan saat membangun biaranya. Tidak hanya mukjizat, beberapa orang kudus juga melakukan perbuatan-perbuatan yang tidak terpikirkan. Sebuah tradisi mengatakan bahwa Santo Antonius dari Padua memutuskan untuk berkhotbah kepada ikan ketika para bidaah menolak untuk mendengarkannya, dan ikan-ikan itu memberikan perhatian mereka kepada pengkhotbah kebenaran. Ketika Santo Vincentius Ferrer berkhotbah, suaranya dapat didengar bahkan sejauh 3 kilometer. Santa Katarina dari Siena menerima karunia stigmata, yakni luka-luka Kristus di salib. Santo Padre Pio dari Pietrelcina memiliki karunia untuk menembus kedalaman hati manusia, sehingga orang tidak dapat menyembunyikan apapun di hadapannya selama pengakuan dosa.

Melihat kehidupan orang-orang kudus, kita mungkin bertanya-tanya, “Apakah kekudusan ini untuk saya?” Saya takut mati apalagi sebagai martir. Saya tidak memiliki kemampuan super, bahkan saya tidak bisa berbicara dengan hewan peliharaan saya di rumah. Lebih buruk lagi, saya terus bergumul dengan dosa-dosa saya. Sepertinya, kekudusan jauh dari kebanyakan dari kita.

Namun, pada kenyataannya kita semua diciptakan untuk menjadi orang kudus. Ya, tujuan mengapa Tuhan menciptakan kita adalah untuk menjadi kudus, menjadi bagian dari surga, dan untuk berbagi kehidupan ilahi-Nya. Dalam analisis terakhir, kita hanya memiliki dua pilihan mendasar: untuk Tuhan atau melawan Tuhan. Jika kita untuk Tuhan, maka tujuan akhir kita adalah surga, dan keanggotaan dalam sukacita kekal ini adalah untuk orang-orang kudus. Namun, jika kita menolak untuk bersama Tuhan, maka neraka adalah tempat pembuangan akhir kita. Jadi, pilihan kita hanya dua sebenarnya: menjadi orang kudus atau pergi ke neraka. Pilihan yang sulit!

Namun, orang-orang kudus dengan cerita yang luar biasa hanyalah puncak gunung es. Mayoritas orang kudus menjalani kehidupan yang sederhana namun setia. Santo Martinus de Porres menjalani seluruh hidupnya sebagai bruder yang sederhana, membersihkan dan merawat biara. Santa Theresia dari Lisieux tidak melakukan hal-hal luar biasa selama hidupnya, tetapi berdoa dengan tulus kepada Tuhan. Santo Louis and Azelie Martin, pasangan sederhana, tetapi setia dalam iman, menjadi orang tua dari lima orang biarawati, Santa Theresia dari Lisieux satu di antaranya. Beato Carlo Acutis masih muda dan suka bermain Playstation, tetapi dia bisa menjadi kudus dengan mengikuti misa setiap hari, mengaku dosa seminggu sekali, dan berdoa rosario setiap hari. Kita dipanggil menuju kekudusan, dan kita dirancang untuk surga, kita hanya perlu terbuka pada kasih karunia Tuhan untuk bekerja di dalam kita.

Para kudus di surga, doakanlah kami!

Pastor Valentinus Bayuhadi Ruseno OP

1 komentar

Tinggalkan Pesan