Kebun Angur

(Renungan berdasarkan Bacaan Injil Minggu ke-27 di Masa Biasa [A], 4 Oktober 2020: Matius 21: 33-43)

Pemilik kebun anggur dalam perumpamaan hari ini luar biasa tak terduga. Dia tahu bahwa para penyewa adalah serakah dan korup, dan jika saya menjadi dia, saya akan segera mengusir para penyewa itu. Namun, pemilik ini melakukan yang sebaliknya. Dia terus mengirim utusannya dan sampai memberikan putranya sendiri, pewaris sejati. Pemilik kebun anggur ini pasti sudah gila! Dan, itulah citra Tuhan kita yang sangat penuh belas kasih dan sabar. Namun, itu bukanlah akhir dari cerita. Perumpamaan ditutup dengan sebuah penghakiman: jika kita terus menyalahgunakan belas kasihan Tuhan, keadilan-Nya pada akhirnya akan meraja.

Ketika Yesus berbicara tentang perumpamaan kebun anggur ini, konteksnya adalah Yesus menghadapi para penatua dan imam kepala. Alih-alih melayani umat Allah, mereka memilih mencari keuntungan pribadi dan terlibat dalam berbagai praktik korupsi. Yesus mengingatkan mereka bahwa kebun anggur akan diambil jika mereka tidak bertobat. Sayangnya, mereka terlalu rakus dan sombong. Jadi, mereka memilih menyingkirkan Yesus, sang Putra Allah. Sejarah akhirnya menceritakan bahwa pada tahun 70 M, sekitar 40 tahun setelah Kristus, Yerusalem dibakar, dan Bait Suci diratakan dengan tanah.

Sebenarnya, cerita tentang berkat yang diberi dan kemudian diambil lagi, adalah salah satu pola dasar dalam Alkitab. Adam dan Hawa diberi hak istimewa di taman Eden, namun mereka melukai hati Tuhan, dan mereka kehilangan firdaus. Orang Israel dibebaskan dari tanah Mesir, tapi di padang gurun, mereka terus bersungut-sungut bahkan menyembah dewa palsu. Oleh karena itu, mereka harus mati di gurun pasir, dan hanya anak-anak mereka yang diizinkan masuk ke Tanah Terjanji.

Tuhan telah memberi kita masing-masing, sesuatu anugerah yang istimewa, berkat yang berharga. Dan kita harus menjaga dan melindungi pemberian ini. Jika tidak, anugerah ini akan diambil dari kita.

Iman adalah anugerah. Iman adalah langkah pertama kita ke surga. Namun, kita harus menumbuhkan iman, memupuknya dengan ajaran Gereja yang benar dan menumbuhkan hubungan  mesra dengan Tuhan. Kita harus menjaganya tidak hanya dari ajaran-ajaran yang menyesatkan tetapi juga dari kemalasan dan ketidakpeduliaan kita. Jika tidak, itu akan diambil dari kita.

Panggilan imamat dan sebagai seorang bruder dan suster adalah sebuah anugerah. Ini adalah sebuah kesempatan untuk melayani umat Tuhan, untuk memberitakan Firman Tuhan, dan untuk melayani sakramen kasih karunia dan keselamatan. Kita perlu memeliharanya setiap hari dengan tekun dalam doa, belajar dengan sungguh-sungguh, dan dengan setia menjalankan kaul kita. Jika tidak, itu akan diambil dari kita.

Panggilan menjadi suami-istri dan keluarga adalah anugerah. Merupakan kesempatan untuk menjadi rekan pencipta dan rekan kerja Tuhan; untuk melahirkan kehidupan dan memelihara kehidupan. Kita perlu melindunginya dari dosa ketidaksetiaan dan keegoisan, dan memeliharanya dengan cinta, komitmen, dan bahkan keterbukaan. Jika tidak, itu akan diambil dari kita.

Bumi adalah anugerah bagi kita. Ini adalah rumah kita, rumah yang menakjubkan untuk ditinggali, dan di antara miliaran planet di galaksi, tidak ada yang seperti bumi. Kita perlu mempertahankannya dari eksploitasi, penambangan berlebihan, penangkapan ikan berlebihan, dan bahkan dari gaya hidup kita yang secara bertahap merusak alam. Jika tidak, itu akan diambil dari kita.

Dan kita harus menjaga dan melindungi semua pemberian ini. Jika tidak, hadiah ini akan diambil dari kita.

Pastor Valentinus Bayuhadi Ruseno OP

Tinggalkan Pesan