Kerahiman Ilahi

(Renungan berdasarkan Bacaan Injil Minggu Kedua Paskah [A], April 19, 2020: Yohanes 20:19-31)

Minggu kedua Paskah juga dikenal sebagai Minggu Kerahiman Ilahi. Perayaan liturgi Minggu Kerahiman Ilahi dinyatakan tahun 2000 oleh Santo Paus Yohanes Paulus II yang memiliki devosi yang kuat terhadap Kerahiman Ilahi yang diturunkan kepada Santa Faustina. Meskipun pesta itu sendiri adalah sesuatu yang baru-baru ini, kebenaran kerahiman ilahi mendasar dalam Alkitab dan Tradisi Suci. Jika ada satu karakter Tuhan yang menang, itu tidak selain belas kasihan. Dalam Perjanjian Lama, setidaknya ada dua kata Ibrani yang dapat diterjemahkan sebagai belas kasihan. Yang satu adalah raham dan yang lain adalah ḥeṣedh.

Kata Raham berhubungan erat dengan rahim seorang wanita. Perasaan dan tindakan yang mengalir dari rahim, sumber dan pelihara kehidupan baru. Rahmat berasal dari realisasi bahwa kita termasuk rahim yang sama, bahwa kita adalah saudara kandung. Dengan demikian, ketika salah satu saudara kita menderita atau berjuang dengan kesulitan, kita dengan mudah berempati dengannya dan tergerak untuk mengurangi kesusahannya. Namun, belas kasihan juga dapat dipahami sebagai dorongan ibu terhadap seseorang yang berasal dari rahimnya. Merupakan kerinduan asli yang menggerakkan seorang ibu untuk melakukan apa pun untuk anak-anaknya. Rahmat dalam arti ini, saya percaya, lebih tepat untuk Tuhan. Dia tidak bisa hanya berbelas kasihan dan merangkul penderitaan kita dan bahkan kelemahan karena kita berasal dari rahim rohani Tuhan. Tidak heran, Gereja berani menegaskan bahwa kita adalah anak-anak Tuhan.

Kata “Hesedh” juga merupakan kata yang kuat dan mungkin berarti cinta yang tabah atau kesetiaan tanpa henti untuk perjanjian. Tuhan kita adalah orang yang tidak berpikir berani mengikat dirinya dengan perjanjian dengan manusia lemah seperti Adam dan keturunannya. Karena ini, Alkitab tidak lain hanyalah kisah Tuhan yang setia yang memberikan Diri-Nya kepada laki-laki dan perempuan yang tidak setia. Dari Adam yang gagal untuk menjaga taman, turun ke Petrus yang menyangkal Yesus tiga kali, kemanusiaan sangat tidak setia, tetapi Jahweh tetap setia dan menawarkan pengampunan-Nya untuk membangun kembali hubungan yang hancur.

Pilihan Minggu Kedua Paskah untuk menjadi Rahmat Ilahi adalah keputusan yang sangat baik karena Injil berbicara dengan kuat bagaimana belas kasih Tuhan beroperasi. Yesus yang bangkit muncul kepada murid-murid dan memberi mereka otoritas untuk mengampuni dosa-dosa. Inilah kisah lembaga sakramen rekonsiliasi. Pengampunan adalah manifestasi pertama dan paling utama dari rahmat. Meskipun otoritas untuk mengampuni milik Allah, Kristus yang bangkit telah menghendaki bahwa otoritas ini dibagikan kepada rasul-rasul-Nya. Karena para rasul adalah uskup pertama, kekuatan yang sama diserahkan kepada penerus mereka. Dan para uskup membagikan kekuatan ilahi dan tanggung jawab ini kepada rekan kerja mereka, para imam.

Injil dimulai dengan murid-murid yang takut. Mereka takut karena banyak alasan, tetapi salah satu alasan terkuat adalah mereka takut kepada Yesus. Mereka telah meninggalkan dan tidak setia kepada-Nya, dan mereka mendengar bahwa Yesus telah bangkit. Mereka berpikir bahwa ini adalah waktu penghakiman, waktunya untuk mendapatkan impas. Namun, Yesus muncul dan firman-Nya yang pertama bukanlah kata kemarahan atau penghakiman, tetapi “damai sejahtera” atau “Shalom”. Para murid tidak boleh lagi takut dan damai karena meskipun mereka tidak setia mereka telah diampuni.

Musim Paskah dimulai dengan jaminan bahwa Tuhan Maha Pengasih dan menawarkan pengampunan yang tidak layak kita dapatkan. Dan musim ini mengajak kita untuk mengampuni lebih banyak karena kita diampuni, untuk menjadi rasul-rasul damai sejahtera karena kita telah menerima damai sejahtera dari Yesus.

Pastor Valentinus Bayuhadi Ruseno OP

Tinggalkan Pesan