Foto dari blog http://mypreachersnotebook.blogspot.com
Pastor Enrico D Gonzales OP. Foto dari blog http://mypreachersnotebook.blogspot.com

Dalam kuliah “Theology for the Modern Age” (Teologi untuk Zaman Modern, TMA) tahun ini, pengkhotbah Dominikan, Pastor Enrico D Gonzales OP, mengingatkan umat beriman dari organisasi-organisasi awam paroki dan komunitas-komunitas religius bahwa para imam jauh dari sempurna namun mereka istimewa karena dipilih oleh Allah.

“Dalam proses ini, Tuhanlah yang memilih para imamnya. Dia tidak memilih imam-imam yang sempurna. Dia juga berharap agar setiap imam yang dipilih menjadi suci dan menjadi inspirasi bagi umat,” kata imam itu dalam diskusi tentang Tahun Imam dan Kaum Hidup Bakti. Berita tentang kuliah 17 November itu diterbitkan oleh media online Konferensi Waligereja Filipina, cbcpnews.net, 6 Desember 2018.

Pastor Gonzales merefleksikan tema konferensi tahun ini, “Ang Pari: Pin Pinili mula sa mga tao, upang maglingkod sa Diyos para sa mga Tao” (Imam dipilih dari antara umat untuk melayani Tuhan sebagai wakil mereka (Ibrani 5: 1).

Imam itu juga menekankan, antara lain, bahwa para imam memiliki “tanggung jawab besar” karena pertama dan terutama, Allah memilih mereka di antara umat.

Dengan memfokuskan beberapa poin penting dalam pembaruan seutuhnya kehidupan para imam, Pastor Gonzales mengingatkan umat beriman tentang sejumlah hal yang diperlukan untuk membantu para imam menjalani pelayanan mereka. “Doa benar-benar kita perlukan untuk lebih hidup dalam melayani Gereja; penebusan agar ada rekonsiliasi untuk kesalahan-kesalahan para imam dan umat; dan amal kasih yang memperkuat komunitas para pemimpin yang melayani.”

TMA dimulai dengan Tertio Millenio Adveniente, serangkaian pembicaraan bulanan yang diadakan di seminari, berdasarkan dokumen Paus Yohanes Paulus II dalam mempersiapkan Tahun Yubileum Agung 2000. Mantan Dekan ICMAS-GST dan rektor seminari saat ini, Pastor Emmanuel I Cruz, mengembangkan program itu menjadi TMA.

TMA kini melibatkan umat beriman yang melayani pembinaan paroki dan pelayanan katekese dalam menangani topik-topik teologis yang berbeda sementara “membaca tanda-tanda zaman bagi Gereja di Milenium Ketiga.”(PEN@ Katolik berdasarkan laporan Sem. Kendrick Ivan B. Pangaiban dari cbcpnews.net)

Foto dari http://mypreachersnotebook.blogspot.com/

Tinggalkan Pesan