Minggu, Juli 21, 2024
30.9 C
Jakarta

Kemartiran Gadis Pemberani di Nigeria, Memilih Mati Demi Menjaga Kemurniannya

Vivian Uchechi Ogu. IST

BENIN, Pena Katolik – Nigeria sebuah negara yang penuh gejolak, di mana berita sering kali menyoroti penganiayaan, penculikan, dan penyiksaan terhadap umat Kristiani. Namun, justru penganiayaan inilah yang tampaknya memperkuat iman banyak orang beriman di negara berpenduduk terbesar di Afrika tersebut.

Di antara mereka yang menjadi teladan iman sejati tak tergoyahkan adalah Vivian Uchechi Ogu. Gadis berusia 14 tahun itu memilih mati daripada kehilangan keperawanannya. ia kini berada di jalur menuju kesucian.

Dalam kisah kemartiran Ogu yang diterbitkan Cruxnow, gadis itu menyampaikan ceramah tentang kemurnian, keperawanan, dan kemartiran kepada teman-temannya di St. Louis. Gereja Katolik St. Paulus di Airport Road, Kota Benin, Nigeria Selatan, Minggu, 15 November 2009.

Malam itu juga, perampok bersenjata menyerbu rumahnya. Ia dibawa pergi ke semak-semak terdekat. Niat mereka jelas, untuk melakukan pelecehan seksual terhadapnya.

Namun, Ogu menolak menuruti tuntutan para penyerangnya. Tragisnya, ia menjadi martir, nyawanya melayang atas nama iman.

“Saat ini kita melihat betapa mudahnya orang mengubah pendapat dan keyakinan. Penolakan Ogu untuk mengkompromikan nilai-nilai yang diyakininya, bahkan ketika menghadapi kematian, memberikan pelajaran mendalam tentang keberanian dan kebajikan,” kata Maria Lozano, Direktur Pers dan Media Internasional ACN.

Menuju Kekudusan

Lima belas tahun setelah kematian Ogu, Gereja mempertimbangkannya sebagai orang suci, mengakui pengorbanannya sebagai mercusuar keberanian dan pengabdian.

Oktober lalu, Uskup Agung Benin, Mgr. Augustine Akubeze dan Pastor Michael Oyanoafoh menandatangani dekrit mengenai beatifikasi dan kanonisasi Ugo. Dokumen tersebut mengundang umat Kristiani “untuk tampil dan memberikan kesaksian yang sah, baik yang mendukung atau bertentangan dengan reputasi kemartiran dan kesucian Ogu.

Dekrit tersebut dikeluarkan sebagai tanggapan atas meningkatnya reputasi Ugo atas kemartiran dan kesuciannya sejak kematiannya. Selain itu, Keuskupan Agung Benin menerima permintaan resmi untuk memulai proses beatifikasi dan kanonisasi. Kini, Ugo berhak disebut sebagai “Hamba Tuhan”.

Sidang pembukaan pengadilan beatifikasi dan kanonisasi berlangsung pada Selasa, 21 Mei 2024. Mgr. Simeon Okezuo Nwobi, uskup terpilih untuk Keuskupan Ahiara, mengatakan dimulainya proses ini sebagai satu perjalanan iman, tidak hanya untuk Keuskupan Agung Benin atau Keuskupan Ahiara, tetapi untuk Gereja di Nigeria dan seluruh dunia.

“Kita telah dipersatukan oleh kehidupan yang murni dan mati syahid. Kami disatukan oleh jiwa muda yang luar biasa,” kata Mgr. Nwobi.

Mgr. Nwobi menekankan keutamaan Ugo, meski usianya masih muda. Dia mengatakan kasihnya yang tak terbatas kepada orang lain, pelayanannya yang tanpa pamrih, dan komitmennya yang tak tergoyahkan untuk menyebarkan Injil membedakannya.

Mgr. Nwobi mengatakan kehidupannya menunjukkan bahwa kesucian tidak hanya terbatas pada biara atau pertapaan; itu berkembang dalam kehidupan sehari-hari yang dibaktikan kepada Kristus.

Melawan Kriminalitas

Lozano mengisyaratkan bahwa Ugo mungkin dibunuh oleh penjahat biasa, namun bersikeras bahwa pemerkosaan sering kali digunakan. Modus serupa sering terjadi dalam banyak kasus terhadap kelompok agama minoritas, khususnya yang menimpa umat Kristiani di Nigeria.

Lozano mengatakan, peningkatan kesadaran ini dapat menghasilkan dukungan dan advokasi internasional yang lebih besar bagi umat Kristen Nigeria. upaya ini berpotensi meningkatkan upaya untuk melindungi agama minoritas di negara tersebut.

Pastor Moses Lorapuu (Direktur Komunikasi dan Vikaris Jenderal Pastoral untuk Keuskupan Katolik Makurdi di Negara Bagian Benue) mengatakan bahwa, “Nigeria mungkin tidak memiliki Carlo Acutis, remaja yang akan segera dikanonisasi, tetapi kami memiliki negara kami sendiri. Vivian Ogu yang memilih kebajikan daripada keburukan.”

Orang Suci Kedua

Beato Cyprian Michael Iwene Tansi tetap menjadi satu-satunya orang Nigeria yang dibeatifikasi oleh Paus Yohanes Paulus II pada tanggal 22 Maret 1998. Paus Yohanes Paulus II mengatakan, Beato Cyprian Michael Tansi adalah contoh utama dari buah kekudusan yang telah tumbuh dan matang di dalam Gereja Nigeria sejak Injil pertama kali diberitakan di negeri ini.

Ugo akan menjadi orang kudus kedua dari Nigeria. Ini akan menggaungkan pesan positif yang akan melewati batas-batas Nigeria.

Lahir pada bulan April 1995, Ugo menerima Komuni Pertama di Paroki St. Paulus, Keuskupan Agung Benin pada bulan Maret 2005. Pada saat kematiannya, dia sedang mengikuti kelas persiapan Sakramen Penguatan, yang dijadwalkan pada tahun 2010. Ugo terpilih sebagai ketua Holy Childhood Association (HCA) di Paroki St. Paulus pada tahun 2006.

“Dia menerima karunia iman melalui upaya para misionaris, dan, dengan mengambil cara hidup Kristen sebagai miliknya, dia menjadikannya benar-benar orang Afrika dan Nigeria,” kata Paus asal Polandia ini.

Sejalan dengan hal ini, Vivian akan menegaskan meningkatnya pengaruh Gereja di Nigeria, sebuah negara dengan 40 juta umat Katolik.

Sekilas melihat kenyataan yang ada di Nigeria saat ini, kita akan melihat fenomena yang cukup meresahkan: pembunuhan terhadap umat Kristen terjadi setiap minggu. Kisah menarik seperti beatifikasi dan kanonisasi Vivian akan menarik lebih banyak orang untuk berinteraksi dengan masyarakat Nigeria dengan pola pikir yang lebih positif.

Pada bulan September 2019, Pemerintah Negara Bagian Edo mendirikan Vivian Ogu Sexual Assault Referral Centre, pusat rujukan pelaporan pelecehan seksual yang dinamai dengan nama Vivian Ogu. Lembaga ini menyediakan layanan dan dukungan penting bagi para penyintas kekerasan seksual di Negara Bagian Edo. Ini adalah sebuah penghormatan atas kenangan Vivian.

Keuskupan Agung Kota Benin memperingati Hari Peringatan Vivian Ogu pada tanggal 15 November setiap tahun. Setiap Sabtu ketiga setiap bulan, anak-anak dan remaja dari Keuskupan Agung Benin berkumpul di Pusat Animasi Misionaris Vivian Ogu, terinspirasi oleh jejaknya dan bersemangat untuk mengikuti teladannya. (AES)

Komentar

Tinggalkan Pesan

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Terhubung ke Media Sosial Kami

45,030FansSuka
0PengikutMengikuti
75PengikutMengikuti
0PelangganBerlangganan

Terkini