Paus Benediktus XVI: Pujangga Gereja?

0
608
Paus Benediktus XVI. IST

VATIKAN, Pena Katolik – Saat ini terdapat 37 pujangga Gereja, empat wanita dan 33 pria, yang mencakup perjalanan sejarah Gereja, dari Irenaeus dari Lyon yang hidap pada abad ke-3 hingga Thérèse dari Lisieux pada abad ke-19. Kini tiga saatnya untuk berspekulasi siapa yang akan disebut sebagai anggota berikutnya dari klub yang luar biasa eksklusif ini. Jauh sebelum ia wafat, nama Paus Benediktus XVI telah diusulkan sebagai calon yang layak untuk menjadi Pujangga Gereja.

Sekarang, apa sebenarnya yang diperlukan, dan apakah dia memang kandidat yang pas? Mungkin berguna untuk memulai dengan bertanya, apakah pujangga Gereja itu?

Secara tradisional, gelar Pujangga Gereja diberikan atas tiga syarat: pertama, kesucian yang nyata dari seorang calon yang ditegaskan oleh kanonisasi mereka sebagai seorang santo. Kedua, keunggulan mereka dalam ajaran, yang ditunjukkan dengan meninggalkan kumpulan ajaran yang memberikan kontribusi yang signifikan dan bertahan lama bagi kehidupan Gereja, ketiga, pernyataan resmi oleh Gereja, biasanya oleh seorang paus.

Setiap pujangga, pertama-tama adalah orang suci. Itu tidak berarti mereka tanpa dosa, atau tanpa cela. Kehidupan St Agustinus dan bahkan St Teresa dari Ávila akan menunjukkan dengan jelas bahwa beberapa pujangga memiliki pertobatan yang kuat dari dosa.

Para pujangga juga diharuskan untuk menunjukkan bahwa mereka memiliki pengetahuan yang mendalam dan merupakan guru yang luar biasa dalam beberapa hal. St Thomas Aquinas, St Albertus Magnus, dan St Robert Bellarmine hanyalah tiga contoh guru dan penulis brilian. Namun demikian, tidak ada kesan bahwa tulisan mereka benar-benar bebas dari kesalahan, juga tidak dianggap sempurna.

Kemudian, ada persyaratan bahwa pujangga Gereja harus dinyatakan secara resmi. Ini bisa berasal dari Konsili Ekumenis, tetapi dalam sejarah Gereja, setiap pujangga telah dinyatakan oleh seorang Paus. Keputusan tersebut biasanya disertai dengan surat dari Paus yang menjelaskan mengapa pilihan itu dibuat. Ini penting dalam memberikan konteks pada keputusan itu.

Surat semacam itu sangat berharga pada tahun 1997 ketika Paus St. Yohanes Paulus II menamai Thérèse dari Lisieux dan mengeluarkan Divini Amoris Scientia ‘Ilmu Cinta Ilahi’ untuk menjelaskan bagaimana seorang suci yang telah meninggal di biara dan hanya menulis satu buku tebal dinobatkan sebagai pujangga Gereja. Seperti yang ditulis oleh Yohanes Paulus II, “Selama hidupnya Thérèse menemukan ‘cahaya baru, makna tersembunyi dan misterius’ dan menerima dari Guru ilahi ‘ilmu cinta’ yang kemudian dia ungkapkan dengan orisinalitas khusus dalam tulisan-tulisannya.”

Bagaimana dengan Benediktus?

Apakah Paus Benediktus XVI adalah calon yang layak, dan apakah itu akan terjadi? Benediktus XVI sendiri sangat memahami persyaratan dan sifat parap yang sangat tidak biasa. Lagi pula, dia menamai dua dari mereka sendiri pada tahun 2012. Ia menobatkan kepala biara abad ke-12 dan mistikus St. Hildegard dari Bingen dan imam abad ke-16 St. Yohanes dari Ávila sebagai pujangga Gereja.

Mengenai masalah kualifikasinya untuk menjadi pujangga Gereja, maka, jawabannya adalah bahwa dia, bisa dibilang, adalah salah satu kandidat yang paling memenuhi syarat dalam sejarah Gereja. Benediktus XVI menulis lebih dari 60 buku, ensiklik yang berkesan dan penting, lebih dari seribu artikel akademik, pidato dan komentar yang tak terhitung jumlahnya, dan bahkan doa. Dia dianggap sebagai salah satu teolog terbesar dan paling setia dalam sejarah Gereja Kumpulan ajarannya yang luas berlanjut setelah pemilihannya sebagai paus pada tahun 2005.

Selain itu, seperti beberapa pujangga Gereja, Benediktus XVI juga memiliki kemampuan luar biasa untuk membawa ajaran iman yang paling mendalam ke tingkat yang dapat dipahami siapa pun, suatu prestasi hanya mungkin jika seorang guru memiliki penguasaan mutlak atas subjek tersebut. Ini menempatkannya sejajar dengan St. Fransiskus de Sales, St. Ambrosius, dan St. Yohanes Krisostomos.

Kemudian, ada tempat Benediktus XVI sebagai seorang guru. Seorang profesor teologi yang pengetahuannya mencakup teologi fundamental, dogmatis, alkitabiah, dan spiritual. Paus Benediktus XVI sangat berbakat sebagai guru, sehingga mahasiswa doktoralnya mendirikan apa yang disebut Schülerkreis (Lingkaran Mahasiswa) untuk menghormatinya. Sebagai seorang guru, Benediktus XVI bergaul dengan para pemikir Gereja seperti St. Albertus Agung dan bahkan St. Thomas Aquinas.

Kesucian datang lebih dulu

Jelas, Paus Benediktus XVI memiliki kredensial yang tepat dari keilmuan yang terpelajar dan setia untuk Iman. Persyaratan lainnya, tentu saja, adalah bahwa calon tersebut adalah orang suci yang dikanonisasi. Pastinya, di pemakaman Benediktus XVI ada tanda-tanda bertuliskan “Santo Subito!” seperti yang terjadi pada pemakaman Yohanes Paulus II. Hanya waktu yang akan menunjukkan apakah seruan dan sentimen semacam itu mengarah pada pembukaan kanonisasi.

Biasanya, ada persyaratan untuk menunggu setidaknya lima tahun sebelum suatu alasan kanonisasi dapat dibuka dan dimulai, meskipun hal ini dikesampingkan oleh Paus Benediktus XVI dalam kasus Paus Yohanes Paulus II. Penyebab normal untuk kanonisasi akan memakan waktu bertahun-tahun, bahkan berabad-abad. Sosok St. Albertus Agung yang menjulang tinggi, yang meninggal pada tahun 1280, baru dibeatifikasi pada tahun 1622 dan dikanonisasi pada tahun 1931, sebuah peristiwa yang membuka jalan baginya untuk diangkat menjadi Pujangga Gereja oleh Paus Pius XI pada tahun yang sama.

Seandainya Paus Benediktus XVI suatu hari nanti dikanonisasi sebagai santo dan dinyatakan sebagai Pujangga Gereja, ia hanya akan menjadi paus ketiga (setidaknya sampai hari ini), bersama Paus St. Leo I Agung dan Paus St. Gregorius I Agung yang menyandang predikat pujangga Gereja.

Ada banyak langkah nyata dan penting yang harus diambil sebelum Paus Benediktus XVI untuk dapat menjadi pujangga Gereja. Namun untuk saat ini, ada kesempatan bagi umat Katolik dan semua orang yang mencari kebenaran untuk mengabdikan diri pada ajarannya. Pemberiannya kepada Gereja dan pengetahuan serta kebijaksanaan umat manusia tidak membutuhkan gelar Pujangga Gereja untuk dihargai dan disayangi. Bahwa dia suatu hari nanti gelar hanya akan menjadi penegasan terakhir dari apa yang telah diketahui dan diyakini banyak orang untuk waktu yang sangat lama. (AES)

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here