Panduan Lanjut Mengenai Penanganan Kremasi Katolik

0
738
Pope Francis walks through Rome’s Prima Porta cemetery in this file photo from Nov. 2, 2016, the feast of All Souls. (CNS photo/L’Osservatore Romano)

PENAKATOLIK.COM- Dikasteri Vatikan untuk Ajaran Iman telah menjunjung tinggi aturan yang mewajibkan abu jenazah disimpan di tempat yang disucikan, namun juga dikatakan bahwa anggota keluarga dapat meminta “sebagian kecil abunya” disimpan di tempat suci. penting bagi sejarah orang yang meninggal.”

Dikasteri juga mengatakan sebuah paroki atau keuskupan dapat mendirikan “tempat suci yang pasti dan permanen” di mana jenazah banyak orang akan dicampur dan dilestarikan bersama.

Izin tersebut datang dalam sebuah “catatan” dari dikasteri sebagai tanggapan atas surat dari Kardinal Italia Matteo Zuppi dari Bologna yang meminta klarifikasi tentang pelestarian abu orang yang meninggal setelah kremasi. Vatikan menerbitkan catatan yang ditandatangani oleh Kardinal Víctor Fernández, prefek dikasteri, 12 Desember; dikatakan bahwa hal itu disetujui oleh Paus Fransiskus pada 9 Desember.

Zuppi mengatakan dalam suratnya, tertanggal 30 Oktober, bahwa keuskupan agungnya berupaya “memberikan tanggapan Kristiani terhadap masalah yang timbul dari meningkatnya jumlah orang yang ingin mengkremasi jenazah dan menebarkan abunya ke alam.”

Sebuah komisi keuskupan agung yang dibentuknya untuk mempelajari masalah ini ingin memastikan masyarakat tidak terpaksa menebarkan abu karena biaya ekonomi penguburan, dan ingin memberikan panduan mengenai apa yang harus dilakukan dengan abu setelah batas waktu penyimpanannya di lokus pemakaman atau niche telah kedaluwarsa.

Di sebagian besar pemakaman Italia, jika sebuah keluarga tidak memperbarui sewa tempat pemakaman, tulang atau abunya akan dipindahkan ke osuarium atau cinerary komunal.

Gambar ilustrasi: salah satu penyimpanan abu zenasah terbesar di Singapura

Larangan kanonik penyerbaran abu zenasah

Kardinal meminta agar, mengingat “larangan kanonik terhadap penyebaran abu orang yang meninggal, apakah mungkin untuk menyiapkan tempat suci yang pasti dan permanen untuk pengumpulan dan pelestarian abu orang yang dibaptis, dengan menunjukkan rincian dasar setiap orang sehingga agar tidak kehilangan ingatan akan nama mereka, serupa dengan yang terjadi di osuarium.”

Ia juga bertanya apakah sebuah keluarga boleh “menyimpan sebagian abu anggota keluarganya di tempat yang penting bagi sejarah almarhum.”

Mengacu pada instruksinya pada tahun 2016, “Ad resurgendum cum Christo” (“Bangkit bersama Kristus”), mengenai penguburan orang yang meninggal dan konservasi abu dalam kasus kremasi, catatan baru dikasteri tersebut menjunjung tinggi rekomendasinya untuk mengawetkan abu dalam kremasi.

Sebuah guci khusus dan untuk menyimpan abunya “di tempat suci, seperti kuburan, atau di tempat yang didedikasikan untuk tujuan ini, asalkan telah ditentukan oleh otoritas gerejawi.”

“Sikap hormat yang suci” harus dimiliki terhadap abu jenazah, yang harus disimpan di “tempat suci yang cocok untuk berdoa,” tambahnya.

Iman tersebut mengajarkan bahwa “tubuh orang yang dibangkitkan belum tentu terdiri dari unsur-unsur yang sama dengan sebelum ia meninggal.

Karena ini bukan sekedar kebangkitan kembali dari mayat tersebut, kebangkitan dapat terjadi meskipun tubuhnya telah hancur total atau tidak. tersebar,” katanya. Inilah sebabnya mengapa “di banyak guci cinerary, abu orang yang meninggal disimpan bersama-sama dan tidak disimpan secara terpisah.”

Oleh karena itu, kata dikasteri, “tempat suci yang pasti dan permanen dapat disediakan untuk pengumpulan dan pelestarian abu orang-orang yang dibaptis yang telah meninggal, yang menunjukkan identitas setiap orang agar tidak kehilangan ingatan akan nama mereka.”

Selain itu, dikatakan pula, “otoritas gerejawi, sesuai dengan norma-norma sipil saat ini, dapat mempertimbangkan dan mengevaluasi permintaan sebuah keluarga untuk menyimpan dengan cara yang tepat sebagian kecil dari abu kerabat mereka di tempat yang penting bagi sejarah. orang yang sudah meninggal.”

Namun, izin tersebut hanya dapat diberikan jika “setiap jenis kesalahpahaman panteistik, naturalistik atau nihilistik dikesampingkan dan juga dengan syarat bahwa abu jenazah disimpan di tempat suci,” kata dikasteri tersebut.

Izin Kremasi

Dikasteri telah mengeluarkan instruksi pada tahun 1963 yang mengizinkan kremasi selama tidak dilakukan sebagai tanda penolakan terhadap keyakinan dasar Kristen akan kebangkitan orang mati. Izin tersebut dimasukkan ke dalam Kitab Hukum Kanonik pada tahun 1983 dan Kitab Hukum Kanonik Gereja-Gereja Timur pada tahun 1990.

Namun, karena undang-undang gereja belum menentukan secara pasti apa yang harus dilakukan terhadap “kremasi”, dikasteri memberikan panduan lebih lanjut melalui instruksi tahun 2016, “Ad resurgendum cum Christo” (“Bangkit bersama Kristus”).

Instruksi tersebut menekankan rekomendasi Gereja Katolik untuk mengikuti “tradisi Kristen paling kuno” yaitu praktik saleh menguburkan orang mati di pekuburan atau tempat suci lainnya, karena ini dianggap sebagai salah satu karya belas kasih jasmani dan, mencerminkan penguburan Kristus, lebih jelas mengungkapkan harapan akan kebangkitan ketika tubuh dan jiwa seseorang akan dipertemukan kembali.

Penguburan tanpa nama atau penyebaran abu tidak sesuai dengan iman Kristen, menurut instruksi. Mengawetkan abu jenazah di tempat suci “memastikan bahwa mereka tidak dikecualikan dari doa dan peringatan keluarga atau komunitas Kristen” dan “mencegah praktik yang tidak pantas atau takhayul.”

“Konservasi abu jenazah di tempat tinggal domestik tidak diperbolehkan,” kata instruksi tahun 2016 itu. “Hanya dalam kasus-kasus yang berat dan luar biasa yang bergantung pada kondisi-kondisi kebudayaan yang bersifat lokal, Ordinaris dapat, dengan persetujuan Konferensi para Uskup atau Sinode para Uskup Gereja-Gereja Timur, memberikan izin untuk menyimpan abu jenazah di dalam rumah tangga.” tempat tinggal.”

“Abunya tidak boleh dibagikan kepada berbagai anggota keluarga dan rasa hormat harus dijaga sehubungan dengan kondisi konservasi tersebut,” katanya. (Sam/PenaKatolik- berdasarkan laporan CNS _The Independent News Source).

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here