Siapakah Antikristus dalam Ajaran Gereja Katolik?

0
2889
Ilustrasi Antikristus (Aleteia)

JAKARTA, Pena Katolik – Gereja mengajarkan bahwa sebelum kedatangan Yesus yang kedua kali, Antikristus akan datang untuk menyesatkan jiwa-jiwa. Ketika Gereja merenungkan kedatangan Yesus Kristus yang kedua kali selama minggu-minggu terakhir Masa Biasa dan beberapa minggu pertama Adven, topik “Antikristus” pasti akan muncul ke permukaan.

Ini adalah ajaran Gereja Katolik yang sangat misterius, dan referensi alkitabiah tidak menjelaskan banyak. Namun, Gereja memiliki ajaran resmi tentang Antikristus, dijelaskan secara rinci dalam Katekismus Gereja Katolik.

Penipuan terakhir

“Sebelum kedatangan Kristus yang kedua kali, Gereja harus melewati ujian terakhir yang akan menggoyahkan iman banyak orang percaya. Penganiayaan yang menyertai ziarahnya di bumi akan mengungkap “misteri kejahatan” dalam bentuk penipuan agama yang menawarkan kepada manusia solusi nyata untuk masalah mereka dengan harga kemurtadan dari kebenaran. Penipuan agama tertinggi adalah Antikristus, sebuah pseudo-mesianisme yang dengannya manusia memuliakan dirinya sendiri menggantikan Tuhan dan Mesias menjadi manusia.” (KGK No.675)

Seperti semua aspek dari kedatangan Yesus yang kedua kali, setiap zaman berpikir bahwa mereka hidup di “hari-hari terakhir. St Thomas Aquinas menunjukkan dalam Summa Theologia bahwa orang-orang Kristen awal mengira mereka hidup di “akhir zaman”. Mereka juga mengira bahwa Antikristus sudah dekat, jika belum ada dalam bentuk Kaisar Romawi.

Tidak mungkin untuk menentukan berapa jumlah malapetaka seperti itu yang akan segera terjadi sebelum hari penghakiman atau kedatangan Antikristus. Karena bahkan pada saat penganiayaan Gereja Awal begitu pahit, dan kerusakan kesalahan begitu banyak. Berharapan dengan situasi ini, beberapa percaya dan menantikan kedatangan Antikristus yang sudah dekat atau sudah datang.

Inilah sebabnya mengapa Gereja bahkan menyebutkan bahwa penipuan Antikristus telah aktif sejak kedatangan Kristus yang pertama. Penipuan Antikristus sudah mulai terbentuk di dunia setiap kali klaim dibuat untuk mewujudkan dalam sejarah, harapan mesianis yang hanya dapat diwujudkan di luar sejarah, melalui penilaian eskatologis. Gereja bahkan telah menolak bentuk-bentuk modifikasi dari pemalsuan kerajaan ini yang disebut milenarianisme, terutama bentuk politik mesianisme sekuler yang “secara intrinsik sesat”.

Seperti halnya hari-hari terakhir dunia ini, kita tidak akan tahu pasti apakah Dajjal hadir di dunia atau tidak. Dalam banyak hal, dia telah datang dan telah bersama kita selama berabad-abad.

Sepanjang ujian iman terakhir ini, kuncinya adalah tetap bersatu erat dengan Yesus Kristus, tidak goyah dalam kepercayaan kita, tetapi percaya bahwa Dia akan memimpin kita ke rumah terakhir kita. Kita mungkin tidak pernah tahu siapa Antikristus itu, tetapi kita mengenal Yesus Kristus dan dapat mengikutinya. (Aleteia)

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here