Sejarah Regula St. Fransiskus yang Membentang Selama 800 Tahun

0
183
St Fransiskus ketika menghadap Paus Honorius III untuk meminta persetujuan untuk Regula yang mengatur Ordo yang ia dirikan. IST

ASISI, Pena Katolik – Pada awal berdidinya Ordo Saudara Dina (Ordo Fratrum Monirum/OFM) St. Fransiskus harus menderita akibat pertikaian dalam ordo, dan transformasi yang diakibatkannya dalam konstitusi asli persaudaraan. Konstitusi ini adalah sebuah tatanan reguler untuk ordo yang pelaksanaannya di bawah pengawasan ketat dari Roma.

Jengkel dengan tuntutan menjalankan Ordo yang semakin berkembang dan terpecah-pecah, St. Fransiskus lalu meminta bantuan Paus Honorius III pada tahun 1219. Paus kemudian menugaskan Kardinal Ugolino sebagai pelindung Ordo. Saat itu, St. Fransiskus menyerahkan pengelolaan Ordo sehari-hari ke tangan orang lain. Meski begitu, ia tetap mempunyai kekuasaan untuk membentuk peraturan ordo.

St. Fransiskus lalu menyusun sebuah peraturan pada tahun 1221 yang direvisi dan disetujui pada tahun 1223. Sehari-hari, berjalannya ordo berada di tangan Bruder Elias dari Cortona, seorang biarawan cakap yang terpilih sebagai pemimpin para biarawan beberapa tahun setelah kematian Fransiskus (1232). Namun, Bruder Elias menimbulkan banyak tentangan karena gaya kepemimpinannya yang otokratis.

Menyusun Sendiri?

Apakah Santo Fransiskus menulis beberapa aturan atau satu aturan saja, dengan beberapa versi, apakah ia menerimanya langsung dari surga melalui wahyu, atau apakah itu buah dari pengalamannya yang panjang, apakah ia memberikannya sentuhan terakhir ataukah bentuk pastinya. Karena pengaruh orang lain, semua ini adalah pertanyaan yang jawabannya berbeda.

Peraturan pertama adalah peraturan yang diajukan Fransiskus kepada Paus Innosensius III untuk disetujui pada tahun 1209; teks aslinya tidak diketahui. Namun, menurut Thomas dari Celano dan Bonaventura, aturan ini hanyalah beberapa bagian Injil yang didengar pada tahun 1208 di kapel Portiuncula. Dari Injil mana tepatnya kata-kata ini diambil, tidak diketahui.

Bagian berikut, Matius 19:21; Matius 16:24; Lukas 9:3, yang terdapat dalam aturan kedua (i dan xiv), dianggap sebagai bagian dari aturan asli tahun 1209. Mereka memasuki kehidupan kerasulan dengan segala penolakan dan kekurangannya. Tiga sumpah ketaatan, kesucian, dan kemiskinan, yang penting bagi setiap ordo keagamaan, dan beberapa aturan perilaku praktis ditambahkan.

Thomas mengatakan Fransiskus yang terberkati, melihat bahwa Tuhan Allah setiap hari menambah jumlah [saudara-saudara] untuk tujuan tersebut. Ia menulis secara sederhana dan dalam beberapa kata untuk dirinya sendiri dan saudara-saudaranya, baik sekarang maupun di masa depan, suatu pola dan aturan hidup, terutama menggunakan bahasa Injil suci yang kesempurnaannya saja ia dambakan. Bonaventura mengulangi kata-kata yang hampir sama. Bentuk kehidupan inilah yang kemudian dikenal sebagai Peraturan Pertama. Paus Innosensius III memberikan persetujuan lisan pada tanggal 23 April 1209.

Pada tahun 1215, Kanon 13 Konsili Lateran Keempat melarang pendirian ordo keagamaan baru. Konsili ini mengharuskan mereka yang ingin mencari rumah baru untuk memilih aturan yang sudah disetujui. Livarius Oliger melihat fakta bahwa Fransiskus dan para pengikutnya dianggap dikecualikan dari larangan ini, sebuah persetujuan tersirat.

Teks asli tampaknya telah hilang sejak awal. Aturan pertama ini menandai tahapan ordo yang diatur oleh otoritas Santo Fransiskus, dan wajar saja jika upaya pertama ini tidak dapat dikembangkan sebagaimana aturan-aturan selanjutnya. Fransiskus tidak mengambil model monastik apa pun, namun hanya kehidupan Kristus dan para Rasul-Nya, Injil itu sendiri.

St Fransiskus Asisi menerima Stigmata. IST

Regula 1221

Jacques de Vitry, dalam suratnya yang ditulis di Genoa, pada tahun 1216 mengatakan bahwa peraturan tahun 1209 secara berturut-turut diperbaiki pada kapitel umum tahunan di Portiuncula. Perbaikan itu menambahkan peraturan baru, buah dari pengalaman yang terus berkembang. “Legenda Tiga Sahabat” mengatakan bahwa di Whitsuntide [setiap tahun] semua saudara berkumpul di Gereja St. Maria dan berkonsultasi bagaimana cara terbaik mereka dapat menaati peraturan tersebut. St. Fransiskus memberi kepada mereka nasihat, teguran-teguran dan ajaran-ajaran, sesuai dengan apa yang dianggap baik oleh penasihat Tuhan.”

Selama tahun 1219-1220, dengan tidak adanya pendiri suci di Timur, terjadi beberapa peristiwa yang menentukan Fransiskus untuk merombak pemerintahannya, untuk mencegah masalah serupa di masa depan. Satu-satunya penulis yang memberi tahu kita dengan baik mengenai hal ini adalah Jordanus dari Giano dalam bukunya Chronicle. Para vikaris yang diserahkan kepada para frater oleh Fransiskus telah membuat beberapa inovasi yang bertentangan dengan semangat peraturan tersebut, dan Fransiskus setelah mendengar hal ini, ia segera kembali ke Italia dan dengan bantuan Kardinal Ugolino mengatasi kekacauan tersebut.

Salah satu inovasi tersebut adalah larangan makan daging. Hal ini ditolak oleh Fransiskus sesuai dengan Kisah Para Rasul 10:15, “Apa yang telah Allah jadikan tahir, jangan kamu sebut najis.”

St. Fransiskus mereformasi Ordo sesuai dengan ketetapan-ketetapannya. Ia meminta Caesarius dari Spires, seorang terpelajar dalam bidang Kitab Suci untuk membumbui peraturan itu dengan teks-teks Injil. St. Fransiskus mampu memimpin para saudara melalui karisma pribadinya.

Seiring bertambahnya jumlah mereka, dan tersebar di negeri-negeri yang jauh, banyak pula yang belum pernah atau jarang bertemu dengan sang pendiri. Angelo Clareno mengatakan bahwa pada suatu kapitel umum, para menteri dan pengawas, meminta Kardinal Ugolino untuk menggunakan pengaruhnya bersama Fransiskus agar ia dapat memasukkan suatu organisasi ke dalam ordo tersebut sesuai dengan Aturan Agustinus, Benediktus, dan Bernardus.

Namun, St. Fransiskus menjawab bahwa ia dipanggil untuk berjalan di jalan kesederhanaan, dan bahwa ia akan selalu mengikuti kebodohan Salib. Kejadian ini kemungkinan besar terjadi pada tahun 1220.

Bonaventure melaporkan bahwa ketika ordo tersebut meningkat pesat, Santo Fransiskus mendapat visi yang menentukan dia untuk mengurangi aturan tersebut menjadi bentuk yang lebih pendek. Fransiskus, bersama Bruder Leo dan Bruder Bonizo dari Bologna, pergi pada tahun 1223 ke Fonte Colombo, sebuah bukit indah tertutup kayu dekat Rieti. Di sana, ia berpuasa dan memerintahkan agar peraturan tersebut ditulis oleh Bruder Leo. Saudara Elias, yang kepadanya peraturan ini dipercayakan, setelah beberapa hari menyatakan bahwa ia telah kehilangan peraturan itu, maka Fransiskus meminta peraturan itu ditulis ulang.

Peraturan yang dibuat pada tahun 1223 dikukuhkan dengan sungguh-sungguh oleh Bulla “Solet annuere” Honorius III tanggal 29 November 1223. Peraturan tahun 1223 adalah sebutan yang tepat untuk Peraturan Fransiskan, peraturan yang masih dipatuhi oleh Saudara Dina. Dinamakan oleh penulis Fransiskan “Regula bullata” atau “Regula secunda”.

Dari apa yang telah dikatakan, dapat disimpulkan bahwa Santo Fransiskus secara berturut-turut mengembangkan pemerintahannya, menyesuaikannya dengan keadaan. Mereka yang percaya pada pengaruh yang diterapkan pada St. Fransiskus dalam menyusun kembali aturan ketiga, poin yang dikemukakan oleh Paus Gregorius IX, dalam Bulla Quo elongati (1230), mengatakan bahwa dia mengetahui maksud St. Fransiskus sehubungan dengan aturan tersebut, karena dia telah membantunya ketika dia menulisnya dan memperoleh konfirmasinya.

Tinggalkan Pesan

Please enter your comment!
Please enter your name here