Paus Fransiskus bersama ibunya. (HO | Keluarga Bergoglio | AFP)
Paus Fransiskus bersama ibunya. (HO | Keluarga Bergoglio | AFP)

Apa yang dimulai sebagai kegembiraan Nyonya Bergoglio berubah menjadi sedikit kekecewaan. Sebagai orang muda, Jorge Mario Bergoglio berjanji kepada ibunya bahwa dia akan menjadi dokter. Ketika ibunya, Regina, menyadari bahwa dia tidak belajar kedokteran, tetapi teologi, dia menuduhnya berbohong padanya. Jorge Dia menjawab, “Saya tidak berbohong; Saya belajar kedokteran, tetapi untuk jiwa-jiwa,” tulis AdnKronos.

Emanuela Pizziolo menceritakan dalam buku “Papa Francesco, la forza dell’umiltà” (Paus Fransiskus, kekuatan kerendahan hati) bahwa pada usia 19, calon paus itu, justru setelah lulus, mengatakan kepada ibunya bahwa dia ingin melanjutkan studinya. “Kabar baik apa, Nak!” seru ibunya. “Dan apa yang ingin kamu pelajari?” “Kedokteran,” jawab Jorge. Keluarga sangat antusias dengan pilihan orang muda itu. Seluruh keluarga berharap mendengar dia mengatakan dia akan mendaftar di universitas.

Dalam buku Pizziolo kami baca bahwa Regina berpikir orang muda yang harus belajar kedokteran tidak bisa melakukannya di rumah yang penuh dengan saudara dan saudari dan penuh dengan kebisingan sepanjang hari.

Jadi dia memutuskan untuk menyiapkan “ruang studi” hanya untuknya, menambahkan lemari untuk tujuan itu. Jorge mulai menghabiskan hari-harinya di ruangan kecil itu.

“Putraku akan menjadi dokter yang hebat,” Regina meyakinkan tetangganya dan siapa pun yang mendengarkan kata-katanya, penuh kebanggaan atas putra sulungnya. “Kadang-kadang Jorge bahkan lupa makan, semua karena buku-bukunya.” Sementara itu, Jorge meyakinkan ibunya bahwa dia akan mengurus membersihkan ruang kecil itu.

Namun, suatu sore tahun 1957, Regina memutuskan bahwa putranya terlalu sibuk belajar sehingga tidak punya waktu untuk memikirkan kebersihan. Maka, dengan memanfaatkan momen ketika Jorge tidak ada, dia memasuki ruangan dengan membawa kain lap dan kain pel.

Tapi, tulis buku Pizziolo, dia segera mengerti, bahwa segala sesuatunya tidak sejalan. Bukannya menemukan buku-buku kedokteran, ia menemukan sejumlah teks teologi dan filsafat yang mengesankan. Wanita itu meninggalkan ruangan dengan tangan gemetar dan menuju dapur.

Tak lama kemudian Jorge tiba di rumah. Regina memanggilnya dan berkata, “Jorge … kamu bilang kamu sedang belajar kedokteran,” dan dia berjuang menahan air mata. “Ya, Bu,” jawab Jorge. “Kenapa kau berbohong padaku?” Regina menegurnya. “Tidak, Bu, aku sedang belajar kedokteran – untuk jiwa-jiwa!”

Ibunya kecewa. Bagi keluarga imigran seperti mereka, memiliki dokter untuk anak laki-laki akan menjadi status sosial dan sedikit rasa aman.

Tetapi Jorge telah berjuang melawan panggilan Allah selama dua tahun, dan semakin dia mencoba melarikan diri dari apa yang sekarang dia tahu adalah takdirnya, semakin tak terelakkan kebutuhan untuk menyerahkan dirinya sepenuhnya kepada Tuhan. (PEN@ Katolik/paul c pati/Gelsomino Del Guercio/Aleteia)

 

 

Tinggalkan Pesan