Luk.12_8-12-Setiap orang yang mengaku

PEKAN BIASA XXVIII (H)

Santo Hilarion dari Gaza; Santa Ursula dkk.

Bacaan I: Rm. 4:13.16-8

Mazmur: 105:6-9.42-43; R: 8a

Bacaan Injil: Luk. 12:8-12

Sekali peristiwa Yesus bersabda kepada murid-murid-Nya: “Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang mengakui Aku di depan manusia, Anak Manusia juga akan mengakui dia di depan malaikat-malaikat Allah. Tetapi barangsiapa menyangkal Aku di depan manusia, ia akan disangkal di depan malaikat-malaikat Allah. Setiap orang yang mengatakan sesuatu melawan Anak Manusia, ia akan diampuni; tetapi barangsiapa menghujat Roh Kudus, ia tidak akan diampuni. Apabila orang menghadapkan kamu kepada majelis-majelis atau kepada pemerintah-pemerintah dan penguasa-penguasa, janganlah kamu kuatir bagaimana dan apa yang harus kamu katakan untuk membela dirimu. Sebab pada saat itu juga Roh Kudus akan mengajar kamu apa yang harus kamu katakan.”

Renungan

Sikap yang mengagumkan ditunjukkan oleh seorang kepala daerah yang bangga menyebut dan mengakui dirinya seorang Katolik dalam berbagai kesempatan. Walau disadari secara politis kurang menguntungkan, mengingat penghargaan atas perbedaan iman masih kurang mendapat porsi yang berimbang di negara ini. Ia mengatakan bahwa hal yang memberanikan dirinya adalah karena iman akan Yesus Kristus. Menurutnya, iman akan menjaga dan menyelamatkannya dari keinginan serta kekuatan jahat entah dari mana pun dan apa pun bentuknya.

Yesus mengajarkan para murid keberanian dan kesetiaan untuk mengakui iman mereka dalam situasi apa pun. Mengapa? Karena Yesus sendiri menyertai dan membela mereka dalam menghadapi berbagai konsekuensi dari warta dan iman tersebut. Jaminan penyertaan itu ditegaskan dalam diri Roh Kudus yang mendampingi dan membela para murid. Penyertaan Yesus inilah yang menjadi kekuatan serta peneguhan bagi setiap orang beriman.

Rasul Paulus menunjukkan buah dari sikap beriman dalam diri Abraham. Meski secara manusiawi tidak ada dasar untuk berharap, namun Abraham tetap berharap dan percaya akan janji Allah. Harapan dan kepercayaan Abraham menyata dalam kasih karunia yang diterimanya. ”Engkau telah kutetapkan menjadi bapa banyak bangsa” (Rm. 4:17a). Semoga iman kita pun berbuah nyata dalam kesaksian dan pengalaman hidup harian kita.

Tuhan Yesus, tambahkanlah imanku. Kuatkanlah aku agar berani memberikan kesaksian iman akan Dikau di mana pun aku berada. Amin.

Renungan Ziarah Batin 2017

Tinggalkan Pesan