get-behind-me-satan

Minggu, 22 di Waktu Biasa

3 September 2017

Matius 16: 21-27

“Pergilah, Iblis!” (Mat 16:23)

Frater Valentinus Bayuhadi Ruseno OP

Kita mendengar sebuah pertukaran kata-kata yang paling panas dalam Injil, dan ini tidak tanggung-tanggung karena melibatkan Yesus dan Simon Petrus. Sang Rasul menegur Yesus karena telah menyatakan kepada murid-murid bahwa Ia harus pergi ke Yerusalem, menderita dan dibunuh, tetapi bangkit pada hari ketiga. Sebaliknya, Yesus menegur Petrus dan memanggilnya “Setan”. Mengapa pertengkaran yang hebat ini terjadi antara Yesus, yang adalah Tuhan yang maha pengasih, dan muridnya yang terpuji, Simon yang baru saja dinyatakan sebagai batu karang Gereja?

Sebenarnya apa yang Petrus lakukan adalah sesuatu yang sangat manusiawi. Petrus mencintai Gurunya dan dia tidak menginginkan sesuatu yang buruk terjadi pada Yesus. Sebagai teman, dia siap mencegah Yesus melakukan hal-hal konyol yang akan merugikan-Nya. Sering kali, kita bertindak seperti Petrus. Kita tidak setuju dengan teman baik kita yang ingin membantu anak-anak miskin di daerah-daerah terpencil di Indonesia. Sebagai orang tua, kita sering menolak permintaan anak-anak kita yang ingin masuk seminari atau biara karena kita melihat masa depan yang lebih cerah bagi mereka. Seorang provinsial Dominikan tidak mengizinkan seorang anggotanya untuk bekerja di PBB karena provinsinya masih sangat membutuhkan tenaga kerja.

Ini adalah tendensi manusiawi Petrus untuk menjaga agar Yesus tetap selamat. Namun, mengapa Yesus perlu dengan keras menegur Petrus dan memanggilnya ‘Setan’? Dalam Alkitab, kata ‘Setan’ atau ‘Satanas’ memiliki beberapa arti. Pemahaman umum yang pertama adalah bahwa Setan adalah kepala roh jahat yang berperang melawan Tuhan dan manusia. Namun, ‘Setan’ juga bisa berarti pria, wanita atau entitas yang bertindak sebagai sang musuh. ‘Setan’ juga memainkan peran sebagai sang penuduh yang ganas. Secara harfiah, Petrus mungkin jatuh di bawah godaan Setan dalam menunda rencana Allah, tapi mungkin juga berarti bahwa Yesus telah menganggap Petrus bertindak seperti ‘Setan’, sang musuh yang menghambat misi Yesus, dan seseorang yang menuduh Yesus melakukan hal bodoh. Dengan mengikuti tendensi manusiawinya, Petrus telah menjadi oposisi terhadap rencana penyelamatan Allah.

Namun, bagaimana kita tahu bahwa kita mulai bertindak sebagai sang musuh dari kehendak Tuhan? Seperti Simon Petrus, kita harus bergumul untuk menemukan kehendak Tuhan dalam hidup kita. Mungkin, mendorong teman kita untuk bekerja dengan orang miskin adalah keputusan yang tepat. Mungkin, mengizinkan anak-anak kita untuk masuk seminari adalah pilihan terbaik. Mungkin, keputusan provinsial yang akhirnya mengizinkan seorang anggotanya bekerja di PBB adalah lebih baik. Kita tidak tahu dengan pasti, namun, Yesus memberi kita sebuah petunjuk. Ketika kita terlalu banyak bergantung pada kehidupan kita sendiri, dan terobsesi untuk memperoleh dunia hanya untuk diri kita sendiri, kita harus tahu bahwa kita telah menjadi ‘Setan’ terhadap cinta kasih Allah yang menyapa setiap manusia.

Ignatius dari Loyola dan Fransiskus Xavier adalah bagian dari Yesuit pertama. Keduanya berteman dekat sejak mereka bertemu di Paris saat mereka berbagi kamar, meja dan buku yang sama. Sebagai jenderal Serikat Yesus, Ignatius memiliki wewenang untuk menugaskan teman di tempat-tempat yang tidak jauh darinya, namun hal ini berarti membatasi panggilan Fransiskus untuk mengasihi. Ignatius akhirnya mengirim Fransiskus sebagai misionaris, dan mengizinkannya menyebarkan iman dan memperluas kasihnya kepada orang-orang di Timur. Fransiskus Xavier akan selalu diingat sebagai salah satu misionaris terbesar di Gereja. Pada saat kita menyangkal diri kita sendiri, keinginan egois kita, dan membawa salib kasih, kita dapat mengikuti Yesus sebagai murid-murid-Nya dan bukan musuh-Nya.

 

 

Tinggalkan Pesan