Lizzy Myers dari UNITALSI Web

Dalam audiensi umum 6 April 2016, Paus Fransiskus bertemu dan memberkati mata Lizzy Myers, seorang gadis berusia lima tahun dari Ohio yang menderita Usher Syndrome Type II, kondisi langka yang menyebabkan hilangnya penglihatan dan pendengaran secara bertahap.

Ketika Lizzy pertama kali didiagnosis, orang tuanya, Steve dan Christine Myers, memutuskan untuk membuat “visual bucket list” atau daftar keinginan atau benda yang ingin dilihat untuk membantu Lizzy melihat sebanyak mungkin dunia yang bisa dia lihat sebelum penglihatannya mulai hilang.

Salah satu kunjungan pertama mereka adalah observatorium. Di sana, Lizzy bisa melihat bulan, bintang, dan meteor. Setelah media mengangkat cerita ini, Turkish Airlines menawarkan akan menutup biaya sebuah perjalanan ke mana saja di dunia. Ketika mereka memutuskan Roma, UNITALSI amal kasih Italia mengundang mereka datang ke Vatikan karena ini akan menjadi kesempatan sekali seumur hidup.

“Aku tidak pernah mengharapkan ini ketika kami memulai perjalanan,” kata Steve Myers.

Ketika bertemu Bapa Suci, Lizzy menyerahkan kepada Paus sebuah meteorit kecil. Paus berterima kasih kepada Lizzy, mengatakan kepada orang tuanya bahwa ia akan berdoa untuk keluarga mereka, dan meminta mereka untuk berdoa baginya juga.

Sophia Pizzi dari Radio Vatikan berbicara dengan orang tua Lizzy setelah audiensi itu dan bertanya kepada mereka apa perasaan mereka bertemu Paus.

Terpesona. Itu pendapat mereka. Sebelumnya, kata Steve Myers, dia gugup, tapi dia tenang saat Paus memberkati putrinya. Christine Myers menggambarkannya sebagai saat pertama dia merasakan rasa damai yang luar biasa sejak diagnosis penyakit putri mereka.

Awalnya keluarga itu memilih untuk mengunjungi Roma karena visualnya yang kaya akan karya seni dan arsitektur. Sejauh ini, Lizzy telah “terpesona” dengan segala sesuatu yang telah dia lihat, termasuk Colosseum, Forum Roma, dan Kapel Sistina. “Kalian harus bersama dia untuk memahami betapa dia menikmati segala sesuatu yang ia lihat,” kata ayahnya setelah menggambarkan bagaimana anaknya duduk dan menatap dinding-dinding Kapel Sistina.

Kunjungan selanjutnya sesuai “visual bucket list”  adalah ke Wyoming, meskipun orangtuanya mencatat bahwa tidak semua yang ada di daftar itu mencakup perjalanan. Yang juga mencakup kegiatan normal adalah menangkap kunang-kunang di malam hari, meniup gelembung, dan bermain layang-layang. (pcp berdasarkan Radio Vatikan)

Paus dan Lizzy

Paus dan Lizzy dari dailymail.co.uk

Foto bawah diambil dari dailymail.co.uk

Tinggalkan Pesan