30-Okt-KWI-R-702x336

PEKAN BIASA XXX (H)

Santo Marcellus; Beato Angelus dari Acri; Beato Dominikus Collin

Bacaan I: Rm. 9:1-5

Mazmur: 147: 12-15.19-20; R: 12a

Bacaan Injil: Luk. 14:1-6

Pada suatu hari Sabat, Yesus datang ke rumah salah seorang pemimpin dari orang-orang Farisi untuk makan di situ. Semua yang hadir mengamat-amati Dia dengan saksama. Tiba-tiba datanglah seorang yang sakit busung air berdiri di hadapan-Nya.

Lalu Yesus berkata kepada ahli-ahli Tau­rat dan orang-orang Farisi itu, kata-Nya: ”Diper­bolehkankah menyembuhkan orang pada hari Sabat atau tidak?” Mereka itu diam semuanya. Lalu Ia memegang tangan orang sakit itu dan menyembuhkannya dan menyuruhnya pergi. Kemudian Ia berkata kepada mereka: ”Siapakah di antara kamu yang tidak segera menarik ke luar anaknya atau lembunya kalau terperosok ke dalam sebuah sumur, meskipun pada hari Sabat?”Mereka tidak sanggup membantah-Nya.

Renungan

Dalam rangka menghadapi Pemilu, sudah beberapa kali dalam surat gembalanya, KWI mengingatkan umat Katolik untuk memilih dengan mengikuti tuntunan suara hati. Kita digelisahkan oleh berbagai tindakan brutal dan membabi buta, bahkan tak peduli orang lain menjadi korban demi kepentingan pribadi, yang memperlihatkan diabaikannya suara hati.

Paulus berani mengatakan kebenaran dan menyadari bahwa kesaksian yang diberikannya berasal dari suara hati yang bersaksi dalam Roh Kudus. Roh Kudus bekerja di dalam dirinya dan memampukan dia untuk bersikap dan bertindak menurut suara hati, tempat kediaman Roh Kudus.

Melalui pertanyaan-pertanyaan yang menggelitik, Yesus menantang para ahli Taurat dan kaum Farisi untuk menggunakan suara hati mereka dalam menilai baik buruk atau benar tidaknya tindakan Yesus. Ya, para ahli Taurat dan kaum Farisi yang sudah terbiasa dengan mengikuti apa yang tertulis dalam Taurat dan kitab para nabi benar-benar kelabakan menanggapi tantangan Yesus. Mereka yang tidak biasa menggunakan pertimbangan suara hati dalam menilai sesuatu akan kesulitan membuat pilihan yang benar-benar menyelamatkan.

Ya Tuhan, Engkau yang bersemayam di lubuk hatiku, buatlah aku peka dan terbiasa mendengar dan mengikuti bisikan suara-Mu. Amin.

 

 

Tinggalkan Pesan