20-Mei-KWI-R-702x336

PEKAN PASKAH VII (P)
Santo Eugenius dari Mazenod; Santo Bernardinus dari Siena; Santo Ivo, Uskup

Bacaan I: Kis. 20:28-38

Mazmur: 68:29-30.33-35a.35b.36c; R:33a

Bacaan Injil: Yoh. 17:11b-19

Dalam perjamuan malam terakhir, Yesus mengadah ke langit dan berdoa bagi semua murid-Nya: ”Ya Bapa yang kudus, peliharalah mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku, supaya mereka menjadi satu sama seperti Kita. Selama Aku bersama mereka, Aku memelihara mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku; Aku telah menjaga mereka dan tidak ada seorang pun dari mereka yang binasa selain dari pada dia yang telah ditentukan untuk binasa, supaya genaplah yang tertulis dalam Kitab Suci. Tetapi sekarang, Aku datang kepada-Mu dan Aku mengatakan semuanya ini sementara Aku masih ada di dalam dunia, supaya penuhlah sukacita-Ku di dalam diri mereka. Aku telah memberikan firman-Mu kepada mereka dan dunia membenci mereka, karena mereka bukan dari dunia, sama seperti Aku bukan dari dunia. Aku tidak meminta, supaya Engkau mengambil mereka dari dunia, tetapi supaya Engkau melindungi mereka dari pada yang jahat. Mereka bukan dari dunia, sama seperti Aku bukan dari dunia. Kuduskanlah mereka dalam kebenaran; firman-Mu adalah kebenaran. Sama seperti Engkau telah mengutus Aku ke dalam dunia, demikian pula Aku telah mengutus mereka ke dalam dunia; dan Aku menguduskan diri-Ku bagi mereka, supaya mereka pun dikuduskan dalam kebenaran.”

Renungan

Kedua bacaan hari ini sarat dengan nuansa perpisahan. Paulus mengucapkan amanat perpisahan dengan komunitas di Efesus, dan Yesus berdoa kepada Bapa di surga sebelum  berpisah secara fisik dengan para murid-Nya.

Kedua amanat dan doa itu mencakup tiga hal penting berikut ini, yakni: PERLINDUNGAN bagi umat beriman di tengah dunia yang tidak bersahabat. Yesus selalu beserta kita dan melindungi kita, khususnya ketika situasi menjadi tidak menentu. Untuk itu, Ia ingin agar kita bersatu, sehati-sejiwa sama seperti Ia dan Bapa adalah satu. Dalam kesatuan, kita harus hidup dalam SUKACITA. Kita adalah pembagi kabar sukacita Allah, jadi tidak ada alasan untuk hidup dalam dukacita. Kemenangan Kristus atas dosa dan maut, serta kenaikan-Nya ke surga adalah sumber sukacita yang tidak akan musnah di telan zaman. Sukacita sepenuh itu hanya mungkin jika kita selalu bersedia DIKUDUSKAN DALAM KEBENARAN. Roh Kudus akan membantu kita untuk makin mengimani Yesus Kristus sebagai Jalan, Kebenaran, dan Hidup. Kita bisa saja mendedikasikan hidup dalam pekerjaan, pelayanan dan komunitas tertentu, tetapi proses pengudusan hanya mungkin terjadi jika kita lebih percaya pada rahmat Allah daripada kemampuan diri sendiri.

Tuhan Yesus Kristus, lindungilah aku dari segala yang jahat, dan berilah aku sukacita dalam Roh-Mu agar aku selalu dikuduskan dalam kebenaran, dan dikuatkan untuk menjadi saksi Injil-Mu. Amin.

 

Tinggalkan Pesan