img-Saint-Marcian-of-Tortona

Pekan Prapaskah II (U)
St. Marsianus; St. Hesikios; St. Fridolin

Bacaan I: Kej. 37:3-4.12.13a.17b-28

Mazmur: 105:16-17.18-19.20-21; R:5a

Bacaan Injil: Mat. 21:33-43.45-46

Sekali peristiwa Yesus berkata kepada imam-imam kepala serta tua-tua Bangsa Yahudi: ”Dengarkanlah perumpamaan ini. Adalah seorang tuan tanah membuka kebun anggur dan menanam pagar sekelilingnya. Ia menggali lobang tempat memeras anggur dan mendirikan menara jaga di dalam kebun itu. Kemudian ia menyewakan kebun itu kepada penggarap-penggarap lalu berangkat ke negeri lain. Ketika hampir tiba musim petik, ia menyuruh hamba-hambanya kepada penggarap-penggarap itu untuk menerima hasil yang menjadi bagiannya. Tetapi penggarap-penggarap itu menangkap hamba-hambanya itu: mereka memukul yang seorang, membunuh yang lain dan melempari yang lain pula dengan batu.

Kemudian tuan itu menyuruh pula hamba-hamba yang lain, lebih banyak dari pada yang semula, tetapi mereka pun diperlakukan sama seperti kawan-kawan mereka. Akhirnya ia menyuruh anaknya kepada mereka, katanya: Anakku akan mereka segani. Tetapi ketika penggarap-penggarap itu melihat anaknya itu, mereka berkata seorang kepada yang lain: Ia adalah ahli waris, mari kita bunuh dia, supaya warisannya menjadi milik kita. Mereka menangkapnya dan melemparkannya ke luar kebun anggur itu, lalu membunuhnya. Maka apabila tuan kebun anggur itu datang, apakah yang akan dilakukannya dengan penggarap-penggarap itu?” Kata mereka kepada-Nya: ”Ia akan membinasakan orang-orang jahat itu dan kebun anggurnya akan disewakannya kepada penggarap-penggarap lain, yang akan menyerahkan hasilnya kepadanya pada waktunya.” Kata Yesus kepada mereka: ”Belum pernahkah kamu baca dalam Kitab Suci: Batu yang dibuang oleh tukang-tukang bangunan telah menjadi batu penjuru: hal itu terjadi dari pihak Tuhan, suatu perbuatan ajaib di mata kita. Sebab itu, Aku berkata kepadamu, bahwa Kerajaan Allah akan diambil dari padamu dan akan diberikan kepada suatu bangsa yang akan menghasilkan buah Kerajaan itu.” (Bacaan selengkapnya lihat Alkitab …)

Renungan

Kedengkian dan iri hati yang melanda hati anak-anak Israel masih terjadi sampai hari ini. Orang masih sulit menerima keberhasilan orang lain. Kalau sudah begini, usaha saling menjatuhkan, memukul, memfitnah, bisa terjadi. Kisah Yusuf menyadarkan kita bahwa nasib baik kita di tangan Tuhan, dan itu tidak bisa diambil oleh orang lain. Jalan yang kita tempuh bisa berliku dan kadang-kadang membingungkan dan membuat putus asa, tetapi kalau kita melakukan kebenaran, Tuhan akan berada di pihak kita. Tuhan tidak salah memilih Yusuf, yang meskipun paling muda, tetapi paling bijaksana. Kita pun bisa seperti dia  jika melakukan hal yang benar di hadapan Tuhan.

Kejahatan bisa kita lakukan kalau kita menginginkan lebih banyak dan tidak pernah puas. Iri hati hanyalah ”cabang” dari sifat tamak dan tak pernah puas. Ketika mata hati kita membuta, maka Tuhan pun bahkan bisa kita anggap tidak adil. Sebaliknya, jika kita bersikap menerima dan jujur, Tuhan akan memberikan tanggung jawab yang lebih besar kepada kita, sebab Ia ingin membesarkan Kerajaan-Nya di dunia ini supaya semakin banyak orang menikmati damai sejahtera.

Ya Tuhan, penuhilah aku dengan damai sejahtera-Mu, agar apa pun yang aku laku­kan jangan sampai merugikan orang lain dan menyusahkan hati-Mu. Amin.

Gambar di atas: Santo Marsianus

Tinggalkan Pesan