February-24-Saint-Montanus,-Lucius-and-Companions

Pekan Prapaskah I (U)
St. Montanus dan Lucius, dkk.

Bacaan I: Yes. 55:10-11

Mazmur: 34:4-5.6-7.16-17.18-19; R:18b

Bacaan Injil: Mat. 6:7-15

Dalam khotbah di bukit, Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: ”Lagipula dalam doamu itu janganlah kamu ber­tele-tele seperti kebiasaan orang yang tidak mengenal Allah. Mereka menyangka bahwa karena banyaknya kata-kata doanya akan dikabulkan. Jadi janganlah kamu seperti mereka, karena Bapamu mengetahui apa yang kamu perlukan, sebelum kamu minta kepada-Nya. Karena itu berdoalah demikian: Bapa kami yang di sorga, Dikuduskanlah nama-Mu, datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di sorga. Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya dan ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami; dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat. [Karena Engkaulah yang empunya Kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanya. Amin.]

Karena jikalau kamu mengampuni ke­salahan orang, Bapamu yang di sorga akan mengampuni kamu juga. Tetapi jikalau kamu tidak mengampuni orang, Bapamu juga tidak akan mengampuni kesalahanmu.”

Renungan

Santa Teresa dari Lisieux dalam catatan hariannya menulis,”Buatku, doa adalah gelombang hati, doa adalah cara sederhana untuk melihat surga, doa adalah jeritan pengakuan dan cinta, yang merangkul baik pencobaan maupun kesukacitaan.” Doa menjadi nafas bagi kehidupan St. Theresia, karena dalam hidupnya yang singkat di dunia ini, ia menghayati keakraban dengan Tuhan dalam doa-doanya yang sederhana namun penuh iman.

Nabi Yesaya bersaksi bahwa ”Firman Tuhan itu bagaikan hujan dan salju yang turun dari langit, ia tidak kembali ke langit, melainkan mengairi bumi, membuatnya subur dan menumbuhkan tumbuh-tumbuhan, memberikan benih kepada penabur…..”(bdk. Yes. 55:10). Bila kita berdoa, rahmat-Nya akan mengalir bagaikan hujan dan salju menetesi hati setiap orang dan menyuburkan harapan kita. Doa itu penting dan sangat berguna, tetapi rahmat dari doa bukan bergantung pada panjang pendek serta indahnya kata-kata doa, melainkan pada sikap batin yang penuh kasih (rela mengampuni), pada iman kita akan Allah, mengakui Allah sebagai Bapa yang mahabaik dan mendengarkan doa-doa kita. Kebenaran ini diajarkan Yesus dalam doa Bapa Kami.

Tuhan, bantulah aku agar selalu tekun berdoa dengan penuh iman dan bakti kepada-Mu. Amin.

 

Tinggalkan Pesan