000_nic6343944

“Situasi sudah suram, tapi sekarang semuanya semakin memburuk. Untuk pertama kalinya, para uskup mengeluarkan skenario hari kiamat di Irak yang kosong umat Kristen (baca: Katolik, red), demikian laporan John Pontifex, juru bicara badan bantuan Katolik global, Bantuan untuk Gereja yang Membutuhkan Cabang Inggris Raya, (ACN UK).

Kepada wartawan Radio Vatikan, Emer McCarthy, John Pontifex mengatakan bahwa ACN telah melakukan kontak tertutup dengan para uskup dari Irak sebagai upaya untuk menghadapi serangan jihadis ISIS (Negara Islam Irak dan Suriah), dan mengamati umat mereka melarikan diri dari kota-kota seperti Mosul, gereja-gereja mereka dirobohkan dan orang-orang yang tak berdosa, perempuan bahkan anak-anak, yang Kristen dan Muslim, dibunuh secara kejam.

Patriark Katolik Khaldea Louis Raphael I Sako dari Baghdad menggambarkan bagaimana cepatnya umat Kristen meninggalkan Irak dan selanjutnya muncul ketakutan bahwa Kekeristenan di Irak akan “berakhir,” demikian laporan Radio Vatikan 8 Juli 2014.

Patriark itu mengatakan kepada ACN: “Ini sangat serius. Kami kehilangan umat. Jika kehidupan Kristen di Irak berakhir, ini akan menjadi kekosongan dalam sejarah kami.” Kepala Gereja Katolik Khaldea yang berada dalam persekutuan penuh dengan Roma itu mengatakan, masa depan orang Kristen Irak terancam: “Dalam 10 tahun di sana mungkin hanya akan ada 50.000 orang Kristen yang tertinggal.”

Mereka yang masih berada di daerah yang diambil alih oleh ISIS disuruh untuk membayar pajak karena bukan orang Muslim, tapi banyak di antara mereka tidak mampu membayarnya. Ada laporan mengerikan dalam minggu terakhir tentang seorang pria yang dipaksa menonton para milisi ISIS memerkosa istri dan anak perempuannya karena keluarga itu tidak mampu membayar pajak. Pria itu kemudian melakukan bunuh diri.

Akhir pekan lalu, dua biarawati, Miskintah dan Utoor Joseph, dan tiga orang muda Kristen, Hala Salim, Sarah Khosaba dan Aram Sabah hilang dalam perjalanan  kembali ke Mosul setelah mereka pergi membawa gadis-gadis yatim piatu ke Dohuk untuk menyelamatkan mereka. Dikhawatirkan mereka telah diculik oleh para milisi.

Pekan lalu, UNHCR mengatakan bahwa 10.000 orang telah melarikan diri dari komunitas-komunitas Kristen di Qaraqosh, dekat Mosul. Banyak dari mereka tiba di Erbil dengan persediaan yang sangat sedikit. Dikatakan bahwa sekitar 300.000 warga Irak telah tiba di wilayah Kurdistan dari provinsi Nineveh.

“Doa, informasi dan aksi adalah cara terbaik yang kami dapat lakukan untuk membantu saudara-saudara kita yang sangat membutuhkan,” kata John Pontifex. “Berdoalah bagi mereka, informasikan diri sendiri tentang apa yang sebenarnya terjadi di lapangan dan kemudian bertindaklah membantu orang-orang Kristen ini untuk tinggal di tanah air mereka.”

Dari tulisan Oliver Maksan yang juga dari ACN, yang dimunculkan oleh Zenit di Roma tanggal 8 Juli, Uskup Agung Amel Nona dari Mosul yang masuk dalam Patriark Khaldea mengatakan, “Keuskupan saya sudah tidak ada lagi. ISIS telah mengambilnya dari saya.” Sekarang ini, kata prelatus itu, tiga perempat dari sekitar 10.000 anggota keuskupannya sudah lari. “Saya tidak tahu apakah mereka dapat kembali ke Mosul.”

ACN memberikan bantuan darurat hampir £ 80.000 (€ 100.000) untuk membantu orang-orang Kristen dan orang-orang lain yang melarikan diri dari Mosul yang direbut oleh ISIS tanggal 10 Juni. Untuk informasi lebih lanjut tentang cara membantu, Anda dapat mengunjungi www.acnuk.org. (pcp)

855700-85789612-f2c2-11e3-929c-c6329f54425d

Tinggalkan Pesan