12545799795_ee37036526_b

Sekitar 25.000 orang muda yang sedang mempersiapkan perkawinan bertemu dengan Paus Fransiskus dalam audiensi khusus Hari Santo Valentinus, 14 Februari 2014. Sebelum Paus datang, acara yang diselenggarakan oleh Dewan Kepausan untuk Keluarga itu dipenuhi musik dan tarian.

Setelah pengantar dari presiden dewan itu, Uskup Agung Vincenzo Paglia, beberapa pasangan mengajukan pertanyaan kepada Paus tentang tantangan pasangan Kristen dalam perjalanan menuju pernikahan, demikian laporan Junno Arocho Esteves dari Kota Vatikan seperti dilaporkan oleh Zenit.org.

Pasangan Nicolas Pecino dan Marie Alexa Gaggero dari Gibraltar bertanya kepada Bapa Suci tentang kesulitan komitmen untuk sisa hidup mereka. “Banyak orang merasa tantangan hidup bersama untuk selamanya itu indah, mempesona, namun banyak permintaannya, hampir mustahil. Kami minta nasihat Anda tentang hal ini untuk mencerahkan kami,” pinta mereka.

Bapa Suci mengatakan, dalam dunia yang serba cepat saat ini, banyak pasangan takut membuat pilihan pasti dalam hidup mereka sehingga mereka “tetap bersama sampai cinta ini berakhir.” Ditegaskan, “cinta lebih dari sekedar perasaan atau keadaan psikofisik, melainkan hubungan yang tumbuh seperti pembangunan rumah.”

“Sama seperti kasih Allah yang stabil dan selamanya, maka kita menginginkan agar cinta yang merupakan dasar dari keluarga itu juga stabil dan selamanya. Jangan biarkan diri kita dikalahkan oleh ‘budaya sekali pakai langsung buang’,” kata Bapa Suci.

Paus mengatakan kepada pasangan-pasangan yang berkumpul itu bahwa kuatir akan “selamanya” disembuhkan dari hari ke hari melalui kehidupan doa. Dalam Doa Bapa Kami, kata Paus, “kita mengatakan ‘Berikanlah kami rezeki pada hari ini. Pasangan yang menikah bisa belajar berdoa seperti ini, ‘Tuhan berikanlah kami cinta hari ini’ karena cinta setiap hari adalah roti bagi pasangan-pasangan yang menikah,” kata Paus.

Pasangan Italia, Stefano Campoli dan Valentina Mirabella, bertanya kepada Paus tentang “gaya” hidup rohani yang harus dijalani para pasangan. Mengulangi apa yang pernah ditekankan dalam pertemuan dengan keluarga-keluarga di akhir tahun lalu, Bapa Suci mengatakan bahwa hidup bersama adalah seni yang dapat diringkas dalam tiga kata: permisi, terima kasih dan maafkan saya.

“Permisi adalah adalah permintaan lembut untuk masuk ke dalam kehidupan seseorang dengan hormat dan perhatian,” kata Paus seraya menambahkan bahwa meminta permisi berarti mengetahui cara masuk ke dalam kehidupan orang lain dengan sopan. “Sopan santun melestarikan cinta,” ,” tegas Paus seraya menegaskan bahwa “dalam keluarga dan dunia yang banyak berisi kekerasan dan kecongkakan yang lebih dibutuhkan adalah sopan santun.”

Paus berusia 77 tahun itu juga mengatakan bahwa ‘terima kasih’ bukan hanya cara sopan dalam berbicara tapi sebuah tanda syukur. “Maafkan saya,” kata Paus, memungkinkan kita untuk mengenal dan belajar dari kesalahan.

“Kita semua tahu bahwa tidak ada keluarga yang sempurna, tidak ada juga suami yang sempurna atau istri yang sempurna,” kata Paus. “Kita pun tidak akan berbicara tentang ibu mertua yang sempurna,” kata Paus bercanda.

“Yesus mengenal kita dengan baik dan mengajarkan sebuah rahasia: jangan pernah mengakhiri hari tanpa meminta maaf, tanpa mengembalikan perdamaian di dalam rumah kita, keluarga kita.”

Pertanyaan terakhir yang ditanyakan oleh Miriam dan Marco, pasangan dari Toscana, Italia bagian tengah, adalah tentang cara yang terbaik dalam merayakan Sakramen Pernikahan. Mengakhiri dialog dengan pasangan-pasangan itu, Bapa Suci mengatakan, meskipun pernikahan itu adalah pesta, pentinglah menyoroti apa yang paling penting.

“Ada yang menguatirkan tanda-tanda eksterior, perjamuan makan, foto-foto, gaun dan bunga.” Meskipun semua itu penting untuk pesta, mereka hanya berguna kalau dipakai untuk menunjukkan alasan yang benar untuk kegembiraan mereka yakni berkat Allah atas cinta mereka.

“Buatlah sedemikian rupa sehingga, laksana anggur di Kana, tanda-tanda eksterior pada pesta kalian mengungkapkan hadirnya Tuhan dan mengingatkan kalian dan semua yang hadir tentang asal mula dan alasan sukacita kalian,” kata Paus.(pcp)***

12546318524_21cf3fa11f_b

Tinggalkan Pesan